Iwanbanaran.com – Kangbro… seperti yang sampeyan ketahui beberapa hari ini IWB berada di Malaysia dalam rangka touring Honda Asian Journey 2017. Di jalanan dari Melaka Bukittinggi hingga Genting. Banyak sekali hal yang IWB perhatikan ketika berada di Negeri Jiran. Baik tentang para bikernya hingga pernak-pernik yang nempel di motor. Dan dari sekian perbedaan IWB cukup tertarik dengan plat nomor yang digunakan oleh Malaysia khususnya materialnya cak. Dan IWB harus akui…. materialnya memang jauh lebih aman dibandingkan dengan menggunakan plat metal. Lhooo emange bahannya apa?…

Di Malaysia sampeyan akan melihat plat nomor menggunakan huruf dan angka yang lumayan jelas. Jadi kalau sampeyan dekati plat nomor ini terkesan model tiga dimensi sebab huruf atau angka timbul dari permukaan nomor polisi. Nomer atau huruf ini ditempel terpisah dari papan sehingga jelas. Dan yang paling menarik lagi adalah materialnya cak. Bahan yang digunakan sebagai nomor polisi tidak menggunakan plat atau seng kayak ditanah air. Namun bahan digunakan adalah semacam acrylic. Opo kuwiii??…

Ya acyrilic cak, kayak bahan plastik gitu. Warna dasar mengadopsi hitam sementara untuk angka warna putih. Lebarnya juga tidak terlalu besar namun sangat jelas terlihat. Kuwi bagian belakang. Sementara di bagian depan sampeyan jangan kaget jika tidak ada dudukan untuk plat nomor pada motor. Untuk alasan safety pemerintah Malaysia hanya mewajibkan pemasangan stiker yang ditempel pada bagian spakbor supaya bisa terlihat oleh Polisi. Tentu saja harl ini beda dengan tanah air….

iklan iwb

Di tanah air hingga sekarang kita masih setia menggunakan bahan plat. Dari sisi manapun plat mungkin kurang efisien. Selain berbahan tajam, sebenarnya plat nomor cost harusnya lebih mahal karena dibutuhkan pengecatan yang tentu akan menjadi biaya tambahan pada saat produksi. Dan cat dari waktu kewaktu akan memudar karena umur. Bahkan seringkali karena usia dan kualitas cat, angka dan huruf jadi tidak terbaca. Sedang acrylic awet tidak pudar karena tidak mengandalkan cat dan memang sudah warna dasar dari material itu sendiri…

Last…..tiap negara punya regulasi. Namun jika ada yang positif sebenarnya boleh tuh dipertimbangkan untuk dicontoh. Apalagi dari pengalaman masa lalu kita juga sempat kehabisan bahan material sehingga plat nomer sangat lama turun. Disisi lain acrylic juga awet tidak kalah dengan bahan plat. Bahkan bahan termasuk lentur dan kuat selama tidak dihantam keras oleh object sangat keras. Piye cak menurut sampeyan, mending plat apa acrylic untuk bahan nomer polisi ? (iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

84 COMMENTS

  1. Dalam segala hal indo kalah dengan malay.
    Maklum aj masa kecilnya orang2 indo kenyang ma sayur blendrang.wkwkwk

  2. Klo disini pake itu rawan dipalsukan. Lagipula belum pernah denger ada lakalantas terluka karna plat nomer wkwkwk

  3. Pilih acrilic..tujuannya jelas sfety cak, dan estetika jg.. selain itu, bahan plat yg skrg lbh cenderung bahaya tipiiiisssss, kalo g melukai ya meleyot pas kesenggol.. hiks

  4. Terutama motor yg plat nomor depannya terletak di atas head lamp, kalo motor kencang baut tiba2 lepas lalu plat terbang bukan tdk mungkin bisa kena leher.
    Tolong hal ini bisa dipertimbangkan kpd pihak yg berwenang.
    Terimakasih.

  5. Paling aman Stiker Timbul lik IWB … Acrylic tergantung ukuran juga beda ukuran beda harga … Proses pengerjaan paling lama 3hari ..

  6. mungkin plat ae lik, melas mbah darmo, dealer pusat, paidi,tinja turuklele , gesex, dKk, mbok ora ndue pegawean gawe pelat nang trotoar,, ngah ngah ngah..

    kaburr..

  7. Kalo kata orang sunda mah…kalo ga piduiten ga bakal dirubah,

    Jadi selagi ada yg mengambil keuntungan dalam kesempitan ya terusin aja..

  8. Pindah kewarganegaraan aje lah kalo begitu wong kalo dinegara kita tercinta ini ada aturan baku pun yg jelas utk keselamatan khalayak umum masih dilanggar.
    Jadi yg harus ditertibkan terlebih dahulu itu ya para pengguna kendaraan bermotor itu sendiri.
    Sudah baik kah pengguna kendaraan bermotor di negeri kita ini???

  9. Saya sudah berulang kali menjadi korban “ketajaman” pelat seng motor, terutama saat ketika sedang mencuci motor ketika membersihkan sela-sela antara pelat seng motor dengan bodi motor. Pemasangan pelat motor indonesia cukup rumit karena kalo tidak pakai dudukan pelat harus membolongi pelat seng tersebut. Belum lagi ketika pelat seng penyok ketika ditabrak mengurangi kekuatan baut

  10. yang namanya cat itu akan pudar pada waktunya karena tidak ada cat yang tahan dengan UV..semua cat butuh repaint, bedanya di daya tahannya aja..

    untuk bahan plat belakang ane lebih ok pakai plat seperti sekarang karena ini Indonesia yang mana klo jalan ga ada sabar2nya..lagi macet aja bisa disundul, uda berhenti dengan jarak sangat jauh dari belakang aja masih disundul, lom lagi yang sengaja nyundul karena otak sumbu pendek.. material plat masih bisa dilurusin beberapa kali.. beda klo akrilik, kesundul ya pecah, wis bubar, ganti baru..

    untuk depan sih setuju pake stiker, kok pemerintah ga mau ganti pakai stiker? mungkin karena akan mengurangi pendapatan iykwim…dibikin petisi pun ga akan dihiraukan oleh mereka

  11. untuk itulah ahm memberikan bonus pengaman plat setiap pembelian motor baru.. ahm memang safety yang lain gk bisa niru…

  12. Plat ori dri polisi itu mmg bhaya. Aku pernah tersayat pas nyuci motor, krn licin air sabun gak terasa bagian pinggirnya yg tajam itu mnyayat jari dan luka. Krna jengkel skhirnya kulipat bagian pinggir biar tumpul. Ini fakta bukan mngada2

  13. Ini yg harusnya diterapkan di indonesia coba pemerintah berbenah jangan beda sendiri dari negara lain kasihan motor2 khususnya sport tampilan jadi jelek karna plat depan dan resiko bahayanya menggunakam plat depan bila terjadi tabrakan

  14. Indonesia itu negara oercontohan contoh jika ada korban baru bertindak…dan itu contoh yg tidak baik.. malaisya itu negara maju bkn berkembang lagi…sdgbindo 7 turunan status msh negara msh berkembang ja…hadeeehhh

  15. kalo belum ada laporan ppat nomor lepas kena muka trus mukanya sobek, pemerintah gak akan merevisi plat nomor yang berbahan seng.
    terus kalopun ada kejadian itu, pemerintah pasti bilang “makanya naik motor pakai helm”.
    lah kalo plat yang lepas kena pejalan kaki ??
    pemerintah pasti juga akan jawab “kan itu plat nomor dibaut kencang, jadi ya gak mungkin lepas”
    jalan rusak aja kalo belum makan korban belum akan di benerin.

  16. Kalau ada yang lebih mahal, lebih berbahaya, bahannya lebih susah didapat dan berbiaya tinggi kenapa harus yang murah dan mudah cak? #inikanindonesia

  17. mungkin pertimbangan pakai bahan seng/besi bisa lepas dan berbahaya itu karna motor2 dsana bisa lwat tol,kenceng lah min 60 km/jam x….klu lepas bahaya bisa mlayang kmna2. d indo malah polisi lg mikir gmna caranya plat no bisa d lihat jlas lewat cctv,malah mau ganti warna sgala…..alamat minta duit lg m pemerintah. knpa coba gx kualitas cctv nya z yg bagus….

  18. Aku setuju banget mas, Thailand juga begitu…disini aneh, negara lain sudah maju disini masih ditempat, iya… Ditempat tilang nyari duit wkwkwk…beda fokus kayaknya.

  19. Kalo gak salah, di malaysia, pemerintah gak nyetak plat nomor deh. Yang bikin plat nomornya biasanya dealernya, pemerintah mereka cuman ngeluarin no registrasinya. Makanya plat nomor di malaysia bentuknya beda-beda, ada yang bentuknya kotak, ada yang bentukng persegi panjang. Cmiiw ya

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama