Iwanbanaran.com – Mumet sirahe cak, Yamaha tahun 2017 sepertinya jauh lebih pusing dibandingkan dengan musim 2016. Hal ini karena kompetisi terasa sangat ketat. Mendapatkan tekanan dari Ducati serta Honda, Yamaha sulit untuk sabet podium satu. Tidak heran Yamaha sedang berusaha mencari cara guna mengejar ketertinggalannya. Salah satunya Yamaha fokus pada traction control untuk kejar Ducati Honda di Aragon. Konfirmasi ini dilemparkan Wilco Zeleenberg jelang next race. Waahh seru ki….

Konfirmasi dilayangkan Zeelenberg yang saat ini menjadi Manager Maverick Vinales. Menurutnya Yamaha memang sedang berusaha keras untuk mencari solusi. Termasuk menggunakan komponen-komponen baru. Salah satu yang menjadi fokus utama saat ini adalah elektronik. Perbaikan pada sisi traction control (TCS) dan pengembangan sisi ini sudah dilakukan sejak Misano…

Kita sudah mencoba lebih jauh khususnya pada sisi elektronik. Karena kalau tidak ada gebrakan sepertinya akan sangat sulit mengejar ketertinggalan. Harus ada perubahan besar. Yamaha sudah melakukan pengetesan beberapa komponen. Fokus kami akan membidik pada bagian elektronik khususnya traction control (TCS). Sisi ini terus kita kembangkan…” seru Zeelenberg. Terus bagaimana perkembangannya dan seberapa besar pentingnya TCS?…

iklan iwb

Perkembangan yang paling besar adalah sisi traction control. Hal ini akan memberikan feedback positif pada pembalap, jadi motor akan lebih gampang dikontrol. Akan tetapi Yamaha tidak hanya berhenti di sana. Sasis baru untuk versi 2018 juga sudah coba dikembangkan” serunya. Menurut Zeelenberg sasis ini juga sudah dicoba dengan Testimoni sangat positif…

Iya, mereka (Rossi-Vinales) menggunakannya. Kedua pembalap merasakan perbedaan dan merasa lebih baik. Tentu itu mengejutkan walaupun sasis bukanlah target utama untuk digunakan di Silverstone. Mencoba sesuatu untuk tahun depan tentu penting sebab banyak sekali komponen yang memang harus di tes. Tidak mudah untuk melakukannya namun itu sangat penting...” tukasnya lagi…

Last…Yamaha mengakui mereka masih belum mampu mendapatkan settingan yang tepat untuk membuat motor maksimal. Maverick Vinales sempat merasakan rasa frustasinya saat disirkuit Brno. “ Masalahnya aku rasa bukan karena sirkuit. Akan tetapi masalahnya adalah kita. Kami belum mampu menemukan settingan terbaik agar motor tampil konsisten…” tutupnya. Kita lihat saja apakah dengan fokus pada elektronik akan membuat Yamaha mampu sabet podium tertinggi di Aragon. Seru ki cak. Btw optimis nggak Yamaha menang di Aragon?. Piye FBY, berikan suaranya :mrgreen:  …..(iwb)

Follow Iwanbanaran di Moladin klik disini

 

 

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

93 COMMENTS

    • Gagal petromax gegara mau ngetik comment malah kepencet iklan kaoskaki persis.

      Iku iklan mbok yo dipaku wae lek, ben ora miber-miber

    • Kon iku komentator newbie wes rasah kokean polah.!!
      Komentator lawas ae gak pernah njaluk begini begitu kok.
      Wes melu aturan ae koen!!

    • Nubie buathukmu kapalan kuii…!!!

      Aku wes nang kene sejak 2011cung, sejak bahasa lek iwebeh lo gua lo gua
      Sejak lek iwebeh masih sayang2nya sama kebo biru nyang disebut “blue angel”
      Sejak lek iwebeh masih ngowoh lan dlongop disaat blogger sekelas wak haji sudah diundang sana-sini buat testride.

      Takokno dewe karo lek iwebeh.

    • Udah @jay sama @k.o.m.e.n.g jg ribut
      Mending kita makan makan dulu
      Pesen steik yg medium-rare tp kl blum mateng ntar minta di goreng lg ya ekekekeke

    • @jay
      Koen dewe paling yo gak iso bedakno DOHC beneran (overbore, nafas panjang) karo DOHC dagelan (nearsquare/operstroke,megap2-aka bengek,dioprek mleduk)
      Iyo tho? Ngaku pora koen…!!!

    • Yamaha salah pake mesin
      harusnya pake SOHC VVA +5cc
      dijamin kenceng sekenceng congornya Dharmo – jimooo…

      buahahaaaaa….

    • NgepBeYe lebih puekok kang :

      -Masa top speed misano 350km/jam (jimoo)
      -Efek USD (jimoo)
      -Makan steik pesen yg rare dulu br. Kl blum mateng digoreng lg (jimoo)

      Kan puekok
      Ekeekekekekekekek

    • Cieeeee…si nick jin darvis rupanya benci2 rindu sama jimo..dikit2 ngemengin jimo.

      Ekekekeke… berarti gosip fbeha suka nyomot nama buat nickname (contoh: Andersu) dan suka sesama itoe betoel adanja…

    • @jin tomang, sing pekok iku raimu su…. wong sembalap e Cebong RR dewe sing ngomong USD emang gede pengaruh e nang balapan.. golek o dewe kono nang artikel wak kaji… Nek pekok ojo dipangan dewe…ben ra permanen…ekekekekekek

  1. Maverick Vinales sempat merasakan rasa frustasinya saat disirkuit Brno.

    Oe sering tuh lewat situ, abis dari lamongan terus brno,sumbrjo,balen lurus terus sampe nembus cepu

  2. Se pekok pekoknya fbH lbh pekok @jimoo kang
    Masa :
    – pesen steik yg rare tp nnti kl blum mateng digoreng lg , kan pekok
    – bikin sirkuit grade-A , pdhl bYeY sukanya di MONASCO
    – bengkel pun hrus grade-A
    Kan puekok kang pesen steik rare tp nnti di goreng lg ekekekekekekek

  3. Yang pinter ngebolak balik fakta siapa lagi kalo bukan ngepbeyye. kemarin ngepbeyye pada bilang honda joz karena faktor ridernya saja, tapi setelah digali ternyata emang yamaha yang mengalami kemunduran. Apalagi dengan adanya artikel kayak gini, tiba2 saja fby pada menghilang..gak ada satu hidung yang nongol, artikel yang bongkar kelemahan dan jebloknya performa m1 2017.

  4. kayaknya M1 power ga seliar rcv or desmo apalagi,,ditrek lurus aja ngempos deketin tuh 2 motor,,,bisa mepetnya ya pas nikung…ngoahahhaa,,,tetep yg juara marc sama dovi,,jleb

  5. hoda itu bagus. tapi ngga ada bagus” nya di produk, nyesel beli cbr,, buat stoping teleskopik langsung mlengkung. ” curhat kecewa “

    • Cbr yg mana masbro? Mleyot kayak gimana jg? Ente kali yg terlalu ekstrim makeknya..
      Bener atas ane tuh Keluhan kek gini lgsg ke ahm pusat saja masbro, bukan dimarih, artikel motogp pula..

    • Selez mnebar kebencian, siapa zuruh 4LaY mggunakan motor pakai acara ztoppie zegala itu otak apa uzus izi’y hanya … (isi zendiri)

      Ekekekekekekek
      Dagh gtu saza…

    • Nih user cbr loh ya,, para fbh harus nriman,, ojo sak enak e mencela merek lain,, tapi merk sendiri juga jelek,,
      Sama2 koreksi, namanya motor jaman sekarang,, ngejar bobot ringan dan lain2

  6. Harusnya Yamaha oprek regulasi lagi spt ARRC biar Yamaha boleh dikurangin bobotnya 20 kg biar bisa bersaing.

    lihat kasus ARRC, udah bobotnya dikurangin 5 kg aja masih lemot.

    Yamaha harus dikurangin min 20 kg lagi biar bisa bersaing.

    Kasihan di hampir semua balapan Yamaha selalu jadi bulan2an terus.., padahal udah oprek regulasi….

  7. Fby lebih sibuk ngebully motor marquez yg mleduk, pedrosa yg struggle.. Dan Mreka ngak peduli dengan m1 yg cuma bgitu bgitu aja, plus ketek ducati yg terlalu lezat untuknya

  8. Tcs jadi masalah di yamaha soalnya maveritk vekok. Klo honda ma ducati pembalapnya pada senior semua gak se newbie vineles

  9. yamaha M1 sudah bagus dan gak tertinggal jauh dari honda-ducati..hanya saja masalahnya bukan pada motornya tapi pada ridernya yang mentalnya nanggung..beda jauh sama marques yg benar2 petarung sejati

  10. yamaha M1 udah bagus kok biar blm selevel honda-ducati(thn ini) masalahnya ada pada pembalapnya sendiri yg mentalitasnya kurang bagus dan lebay..beda jauh dg marques fighter sejati dan gk banyak cingcong

  11. Yamaha motoGP tanpa rossi = nol..
    Kalo honda mau ditunggangi rossi..stoner..markez..dovi..
    Tetep bisa fight dibarisan depan..

  12. Saya ucapkan terimakasih kepada pembuat artiket di atas, artikel ini sangat bermanfaat dan tentu saja berisi informasi yang sangat bermanfaat untuk semua pembaca di blog ini.Update terus dan tetap semangat.Sukses selalu untuk andakunjungi web kami untuk menambah ilmuAgen Poker Online agenpoker.biz/terima kasih
    Kunjungi web kami di http://www.Agenpoker.Biz
    Sumber : AgenPoker.Biz

  13. Menurut saya Yamaha memang semakin DiDepan, yakin2 aja pasti dapat solusinya, liat aja selalu juara dunia, namun karena kesialan Rossi dan Jorge Lorenzo karena beberapa x jatuh akhirnya yang juara Dunia Marc Marquez Honda, padahal perbedaan poin sedikit saja, dan termasuk tahun 2017 ini juga terjadi pada rossi dan Vinales yang jatuh beberapa x. Yamaha menurut saya sangat konsisten, namun berkat kepiawaian Marc Marquez Honda menjadi kuat n Ducati diuntungkan dengan Power Motor yang besar sehingga di bbrpa Track sangat dominan.

  14. Rsnya kompetisi 2017 Ducati yg menonjol. Pabrikan & satelit mampu menarik perhatian. Honda msh hanya diwakilkan MM aja. Btw, utk elektronik apakah ECU standardisasi ada pengembangan dari Magneti Marelli? Klo tdk, knp Yamaha fokus kesana (lagi)? Bukankan mmg fitur nya terbatas sekali, dan tahun lalu jg sudah diutak atik?

  15. kl honda mah cukup serahkan ke marquez,mau ndlosor,mau mleduk atau ganti2 motor karena crash, terserah marquez…honda cm bisa ngasih motor kualitas alakadarnya…
    #untung ada marq 😀

    • team juara itu karena ada paket komplit antara rider dan motor, artinya gaya agresif marc cocok dengan karakter motor honda yang fleksibel/lincah, beda dengan yamaha yang stabil tapi kaku. Lihat saja yamaha jika ketemu track dengan tikungan tusuk konde/chichane pasti kebanyakan rider2 honda yg diatas, tapi beda kalo tikungan panjang yg dibutukan stabilitas yamaha akan unggul.

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama