iklan iwb

Iwanbanaran.com – Pakdeee….cukup menarik ketika IWB membaca berita yang dishare Detik akan komentar dari kepala Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Bambang Prihartono atas pelarangan sepeda motor dijalanan protokol yang akan segera diperluas tanggal 12 September 2017 ini. Pak Bambang dengan tegas percaya pelarangan sudah tepat dan tidak akan berdampak apapun terhadap para biker umumnya dan ojek online khususnya sebab menurutnya biker pasti akan cari cara. Menurutnya motor akan cari jalan tikus jadi nggak usah risau. Hhhmm….

Seperti dilansir Detik, Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Bambang Prihartono menegaskan pelarangan tidak akan menyulitkan para ojek online ataupun biker. Sebab menurutnya banyak jalur alternatif yang bisa dilakukan. Jadi sebenarnya tidak ada alasan biker harus risau atau kuatir terhadap pelarangan yang diperluas per 12 September ini….

 Jalur alternatif kan banyak, pemotor banyak yang tahu jalan tikusnya di mana segala macam. Jadi tanpa disiapkan motor sudah tahu, jadi misalkan menghindar Sudirman-Thamrin sudah tahu dia. Ini bukan pelarangan atau menomor duakan warga negara yang menggunakan kendaraan bermotor. Karena ternyata data berbicara, kecelakaan terbesar disebabkan oleh kendaraan roda dua. Pemerintah perlu mengatur supaya kendaraan roda dua tidak menggunakan jalur-jalur yang kendaraan mobilnya cukup padat…” tegasnya via detik….

iklan iwb
iklan iwb

Dengan penuturan tersebut bisa dipastikan, tekad pemerintah dan Pemprov DKI sepertinya sudah bulat kangbro. Padahal kebijakan ini dipandang kurang adil sehingga protes terus mengalir. Contohnya petisi yang digaungkan kang Leo. Dan hingga detik ini petisi berhasil mengumpulkan 7,6 ribu partisipan. Namun sepertinya protes tidak digubris. Menurut kepala BPTJ lagi, pemerintah akan menyusun kerangka kebijakan dan dishub yang menjalankan. Terus efektif kapan??….

Dari beberapa berita, pelarangan motor dijalur tambahan sedang digodok. Sedang lainnya sudah fix permanen. Contohnya Sudirman-HI. Direncanakan untuk jalur Sudirman-HI motor tidak diperbolehkan melintas disana dari 06.00-22.00. Sementara untuk jalan Rasuna Said kabarnya akan diputuskan hari Jumat ini. Mungkin termasuk jalan Gatot Subroto. Sosialisasi sendiri akan dilakukan per 11 September 2017. Uji coba memakan waktu sebulan dan baru tanggal 12 Oktober nanti ketuk palu aturan diberlakukan full dengan ancaman tilang….

Last….sebagai warga negara yang baik kita harus dukung penuh aturan yang diberlakukan pemerintah. Akan tetapi sebagai warga negara yang baik pula, kita berharap aturan benar-benar tepat sasaran dan tidak gagal mencapai tujuan utama yakni mengurangi kemacetan. Dan dalam pandangan IWB, jika tekad pemerintah demikian…kenapa nggak semua saja dilarang termasuk roda empat sehingga para pejabatpun merasakan naik angkot bersama-sama??. Dijamin no macet cak…garansi 1000% kuwi. Kalau itu dilakukan, asli kangbro…IWB akan dukung bulat tanpa ada ganjalan dihati. Lawong fair bin adil….iyo ora. So..biker??. Monggo cari jalan tikus katanya cak, nasib-nasib……(iwb)

 

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

80 COMMENTS

    • geram rasa nya ini menguntungkan sbelah pihak ,, indonesia boleh semakin maju asal jngan menyusah kan rakyat miskin ,, asal jngan peraturan bikin resah kaum susah ,,asal jngan peraturan bikin subur kaum makmur ,,pengendara motor di jadikan kambing hitam

    • smoga ada keadilan untuk penduduk DKI ,, biyang kemacetan sbenarnya ada di roda 4 tpi roda 2 yang di jadikan kambing hitam suruh lewat jalan tikus lagi ,,miris bnget jlan itu milik umum bkan milik pengen dara roda 4 saja ..

    • Mungkin kepala BPTJ seekor (poli)Tikus…
      Nih pejabat nggak mikir, kalau semua pemotor lewat jalan tikus apa akibatnya.
      Ya jelas dimana mana menurut data roda 2 lebih banyak jadi penyebab kecelakaan coz jumlah motor LEBIH BANYAK dari mobil!!
      Tolong otaknya sedikit digunakan, jangan ikutan kek anggota DPR gedung miring minta ganti….
      Ane meski bukan orang Jakarta termasuk prihatin sama kebijakan beginian!
      Sorry frontal ?

    • kalo pemotor disuruh lewat jalur tikus pasti kasian buat penduduk yang tinggal di dekat situ, menurut data jumlah motor lebih banyak ketimbang mobil pasti jadi macet dan gak menutup kemungkinan bakal dimanfaatkan oleh sebagian orang untuk berjualan alhasil jalan tikus yang tadinya sepi dan bersih nanti jadi ramai dan kumuh, Jakarta bakal semakin kotor

    • Setuju 1000% nih pake banget!! ayo viralkan, kita kan sama2 bayar pajak yang salah satu peruntukannya ya buat ngebangun jalan itu sendiri, memperindah, buat renovasi, pembenahan jika ada jalan2 rusak. Kalo tuh jalan cuman boleh buat mobil logikanya yg pake motor gk usah ikut bayar dong, at least dpt potongan. Sama sperti jalan tol, yg bayar ya yang lewat aja wong itu duit buat balik modal pembangunan dan perawatannya.
      Ini lagi seenaknya aja ngomong disruh lewat jalan tikus, emang ente mau??? tiap pagi tiap hari lewat jalan tikus kalo ada jalan yg lebih layak? umpel2an, macet2an digang, emosi, panas, pisuh2an, bakar2an, wis bubrah tatanan… emosi aku jan wong gede ki sakpenak udele dewe, kunu penak numpak mobil gede ditumpaki dewe, ning dalan sik jaluk dikawal petugas ora gelem keno macet kabeh kon minggir, gak minggir dikemplang. Angkot yo ugal2an isine preman tok, antrine yo suwe.

  1. Apa gak kebayang ya panjangnya motor yg keluar masuk jalan tikus ntar. Terus apa manfaatnya jalan protokol di larang untuk motor yg akhirnya ya macet juga malah mungkin lebih parah, wong akhirnya ke pentok sama rombongan motor yg keluar masuk jalan tikus

    • Bener nih, bahkan mungkin gak cuma motor aja yang keluar dari jalan tikus, mobil-mobil warga di kampung tikus juga pasti keluar lewat jalan yang sama.
      Belum lagi warga yang tidak terima kalau jalanan yang biasa dia lewati tadinya lancar lalu berubah menjadi macet total karena banyak motor lewat jalan tikus. Wal hasil nanti pasti jalan tikus itu diportal juga dan pemotor kembali gigit jari sambil putar otak cari jalan tikus lain.

  2. Asal mobil ga ikut2an lewat jalan tikus. Lewat jalan protokol dan jalan tol aja sono. Jangan semua jalan diembat sampai gang sempit dihajar juga. Motor mau lewat mana kalo jalan kecil dipenuhi mobil juga? Suruh terbang?

  3. Aku gak pwlernah lewat sudirman tp pokoke gak setuju larangan tsb..mbok ya sekali2 warga kelas bawah dapat fasilitas lebih dibanding kelas menengah ke atas…mereka2 klo gak korupsi blm tentu punya mobil..wis korupsi masih di enak2 in…jan koplak oteke…drpd cari jalan tikus..jalan semut mending cari jalan bocah wae cak..wkwkwk

  4. Beli mobil donk.. beli 2 satu plat nomor ganjil satu lagi plat no genap… masa seumur hidup naik embiit matik….. lihat tuh berapa yg tewas naik motor.

    • Komenmu sama kayak Gravatarmu, suka ngeledek rakyat kecil, belagu, sombong, dll

      Apa iya ya Gravatar tu seperti karakter komentarnya, liat ja Gravatarnya jimoo, kribo, nagashima, dll

    • Make mobil pengeluarannya jauh lebih banyak sekarang daripada dulu, mending naik angkot, kata bos w, kalo mobil w cuma dipake mingguan doang, make tiap hari jatuhnya rugi
      Jiahahahahaha…. Ngikutin kata bos

    • bluelabel ini adalah contoh orang yg bikin kemacetan mobil aja 2 ,,sok” n kyag yg punya jalan apa model yg kyag gni yg di bela pejabat …

    • Disuruh lebih kaya malah ngeluh, complain. Giliran naikin motor di pedestarian, lawan arus, nyenggol spion mobil,ngegunting jalur mobil mendadak cuman2 senyum banggaa!

  5. kalau pengin adil sebaiknya aturan three in one juga diterapkan fullday selama jam pelarangan motor melintas sudirman-thamrin

  6. liat aja, bakalan tetep macet ..makan tuh aturan..
    besok kalo tetep macet ngelesnya.. kita evaluasi ..preeettt..

    larang tuh mobil dijamin nggakmacet..

    • macet disebabkan populasi manusia terus bertambah. cara tepat mengatasi macet, menghentikan pertambahan populasi manusianya bro. dijamin dunia akan cepat sepi, sesepi kuburan. ngah ngah ngahhh

  7. setuju mbe kang Iwan. kabeh numpak transportasi massal ae. bis, sepur, angkot mini. mobil n motor boleh dijalan dari jam 00.00 – 01.00 ae. koyo e ngimpi kie kang. ngah ngah ngahhh

  8. misal kalo ttep macet, trus rame rame foto kondisi jalan sudirmah – hi pas rush hour setelah aturan diberlakuin, terus kirim email ke dishub ato departemen terkait, bakal ngaruh apa nggak ya? kan paling ngga kita kasih bukti konkrit kalo pelarangan motor ga pengaruh sm kacetan di jl tsb.

    • Ngga dikasih bukti mereka juga sebenernya udah tau kalau itu ngga efektif. Tpi apa daya. Yg atas tu ngakunya lebih bijak. Semakin kesini semakin lemah pemerintahan karena semakin ga respect ama masyarakat

  9. Yg mesti diberesi ini simple bung…
    Batasi kredit modal dengkul bisa ambil kendaraan doang tanpa memikirkan kedepan.
    Bisa nyaur hutang pora?
    Jgn cuma kredit gampang ujung2nya si owner pemilik kredit macet juga sampek mikir jual STNK only.

  10. Sebagai bukan warga jakarta,, saya turut prihatin dengan peraturan ini.
    Terus gimana nasib pengendara motor yang kebanyakan diuber2 pajak, kelengkapan surat, dan dikit-dikit razia .

    Kalau tujuannya cuma mengurangi kemacetan, tentu ini sangat ironis…
    Coba bandingkan dimensi R1,H2, Hayabusa, Panigale yang pajaknya lebih mahal dari mobil kaleng sejuta umat.
    Sungguh gak adil.

  11. Berarti gue sebagai pemilik moge gak boleh lewat juga donk..
    Padahal harga moge gue jauh lebih mahal dr mobil2 kaleng sejuta umat

  12. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia….

    – salah satu butir Pancasila yg pasti lupa ya…

    – biar adil, motor dibuat ganjil genap aja pak…

    – sampai infrastruktur atau moda transportasi umum siap…

    – hitungannya dengan asumsi berkeluarga dengan anak 1-

    Rumah kita di daerah Tangsel….
    Naik busway dari halte BL Rp. 3.500 x 2 = Rp. 7.000,- / day

    Rp. 7.000,- x 20 hari kerja = 140.000,-

    Parkir Motor didaerah sekitar
    Rp. 5.000,- x 20 hari kerja = 100.000,-

    Bensin motor untuk 20 Hari Kerja = 100.000,-

    Paket Internet = 100.000,-

    Pulsa HP = 50.000,-

    Makan Siang = 15.000,- x 20 = 300.000

    Uang Jajan anak sekolah = 5.000 x 30 = 150.000

    Uang Belanja Istri = 25.000 x 30 = 750.000

    Uang Kontrakan = 750.000

    Uang Belanja Kebutuhan Bulanan Termasuk susu anak = 1.500.000

    Uang Listrik dan Air Bulanan = 350.000,-

    Uang Sekolah, Ngaji dan Les = 500.000,-

    Paket Internet Istri = 100.000,-

    Pulsa Telpon Istri = 50.000,-

    Kredit Motor = 500.000,-

    Transportasi Anak = 10.000,- x 30 = 300.000,-

    Uang Keamanan & Sampah = 50.000

    Total Minimum Pengeluaran Perbulan
    3.690.000

    Gaji UMR Jakarta… 3.400.00,- net

    Selisih 290.000,-

    Kalau ada motor, kita masih bisa Nyambi ojek online untuk menutup kekurangan dan sekedar jalan2 ke Taman Ramah Anak milik Pemprov DKI

    Kalau seperti ini ya bisa dipertimbangkan wahai Penguasa…

  13. Saya yakin ini mah masuk ranah politik, dan saya yakin pasti pemerintahan era Pak Jokowi di salahkan, bukan berarti saya pro Pemerintahan sekarang loh, sebenarnya ada subtansi khusus yg mewakili bidang transportasi, Dishub dan pain sebagainya khususnya dki jakarta. Orang jujur pasti banyak musuhnya, sulit untuk move on dari era korupsi yg bekembang biak dari jaman orde baru, saya pun pengguna R2 gak setuju atas apa yg di terapkan pemprov dki saat ini. Dan saya yakin pemerintah pusat blm mengetahui secara pasti peraturan ini di terapkan, nanti kalau sudah ribut dengan jumlah massa banyak baru ngeh apa yg terjadi. Ingat kalian harus tau, Indonesia punya sekian puluh provinsi dan daerah yg harus banyak jauh di perhatikan lebih dari jakarta, pemerataan pembangunan dan juga sektor ekonomi jd fokus pemerintahan saat ini. Menurut saya, Jakarta sudah lebih dari cukup atas apa yg di usahakan pemerintah sekarang, coba tengok daerah terpencil, please IWB kalau membuat artikel jadilah jalan penengah dan jangan menjadi pemicu geliat kebencian di antara sesama, anda pasti tau yg namanya management konflik toh. Mari kita selesaikan permasalahan ini dengan bijak tanpa adanya saling menghujat, saya mendukung para bikers untuk menolak pelarangan sepeda motor tersebut, akan tetapi pada koridor yg sesuai aturan dan hukum yg berlaku.

    Salam satu aspal

  14. Biker luar kota mana tau jalan tikus dasar koplak…maen larang ini itu yg hidup diluar jakarta juga rakyat indonesia kali.keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia itu cuma sebatas pajangan …kenyataanya pemerintah berpihak pda orang atas.ancuuuuurrrrrr

  15. ternyata biker hanya dianggap seperti tikus yang merusak pengelihatan dan hama di jalanan, makanya disuruh cari jalan tikus..nasib.nasib.

  16. Hm….Pusing aku liat nya
    Kasih kebijakan cuma sepihak
    Mobil tu kasih kebijakan trininone sepanjang hari kek motor gak boleh lewat, kasih ganjil genap juga lah,
    Kalo cuma motor yang di larang, ane yakin sebagian yg pake motor itu punya mobil, mereka pake motor karena simple dan lebih cepat, kalo gak bole liwat dan mobil bebas tanpa aturan, mereka pake dah tu mobilnya, yang biasa cuma weekend di pake sekarang full day di pake
    Ngalamat dah…

  17. Pejabat nya itu make mobil. Klo mobil di larang pejabat nya jg ogah naik angkot apa motor. Di ambilah motor yg jdi sasaran. Tol yg gada mtor nya jg tiap hati macet. Mau motor ga disiplin ttep aja biang macet nya jg mobil

  18. halahh!! wong kadang mobil juga ngembat jalan tikus / jalan perkampungan toh!!
    coba tengok Jalan Prof Dr. Satrio dari arah sudirman – Kuningan, masih banyak PEMOBIL SERAKAH yang ngambil jalan Karet belakang (karbela) dari belakang gedung Wisma Metropolitan.. akhirnya macet numpuk karena jalan ngepas untuk 2 mobil, pemotor stuck1! nah bagaimana kondisinya juga kalau dijalan protokol seperti ini?? kampret MOBIL!!
    biar adil oke MOBIL juga tidak boleh ambil jalan tikus,,selamat bermacetan aja bareng dengan yg lain di jalan besar!!!

  19. itu klo bnr terjadi mtr g blh lwt jln sudirman dishub bubar aj … mkn gaji buta…dia….bikin susah org kecil kususnya ojeker….

  20. untung bukan warga Jakarta 😀 😀 😀

    cuma kalo mengacu pada angka kecelakaan sih OK, tapi kalo alasannya macet ya konyol. dan jangan salahkan kalo nanti biker beralih ke roda 4 (bayangkan tambah macetnya)

    memperbaiki transportasi di indonesia sama beratnya dgn memberantas korupsi 😀 😀 😀

  21. Ini aturan ada muatan politis untuk menjatuhkan seseorang. Karena tanggal peresmianya jelas

    Lah gmn. Gubernurnya aja dari parte terkorup. Pdip

    Logika aja. Orabg anti korup gak mungkin gaul dan berada di lingkungan parte terkorup

    Dan faktanya blbi yg di korupsi pdip. Itu masih jauh lebih banyak dibandingkan korupsi jaman sukarno sampe jaman sibuya

  22. kalo makin dipersempit ruang geraknya, mending pajak motor ga usah dibuat progresif deh….. kan rugi udah bayar pajak yang dibangun malah “buat infrastruktur baru khusus roda empat” eh roda duanya malah disuruh lewat jalan tikus yg ga jelas bentuknya padahal bayar pajak juga…. mending di jalan2 besar dibuatin juga jalur khusus motor, roda empat ga boleh lewat, biar ADIL

  23. ini namanya pindahin titik kemacetan ke daerah laen boss… daerah laen yang sebelumnya blom semrawut, trus tiba2 jadi jalan alternatif buat motor, malah jadi makin semrawut…hebat deh geniuss…

  24. Menurut kepala BPTJ fix para biker adalah tikus, krn jl. Sudirman – HI hanya untuk manusia. Untung ae aku uduk warga jkt ???

  25. Beginilah klo partai wong licik eh…. wong cilik berkuasa. jadinya Wong cilik terus yg di jadikan bamper. hayyyaaaa…..!!!!

  26. dari penuturan diatas kn bukan mengurai kemacetan kang,tapi meminimalkan kecelakaan.
    mau macet gpp, mobilkan g bisa selap-selip kaya motor pas macet.
    yg saya tangkep intinya pemerintah g mau ada kecelakaan dijalan protokol, jalan tikus terserah, wong mereka g liat.hehe

  27. Sabar Insya Allah Anies-Sandi sudah Aktif jadi Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Oktober bulan depan, dan Insya Allah Anies-Sandi tak berpihak kepada kelompok atau golongan tertentu.
    Gubernurnya ganti yang lebih merakyat Insya Allah kebijakannya tak berat sebelah.
    Ternyata pilih pemimpin itu sangat penting untuk Keadilan dan Kesejahteraan yang setara.
    Pilgub Jabar, Pilgub Jatim dan Pilgub daerah-daerah lain jgn salah Pilih termasuk Pilpres 2019.

  28. wwkwkkwkw ga tau ini referensi nya kemana,,, yang jelas kayak aneh bin mengada-ngada.. kerangkanya mengurangi kemacetan, tapi latar belakangnya data kecelakaan sepeda motor, nggak nyambung,, apapun itu semoga periode aneh bin mengada-ngada kayak gini cepat berlalu..

  29. Makanya pilih pemimpin yang cinta rakyat Indonesia bukan yang cinta Asing atau Aseng, salah pilih pemimpin ya begini jadinya SI MISKIN suruh lewat JALAN TIKUS dan SI KAYA lewat JALAN PROTOKOL,
    SI MISKIN DIKEJAR PAJAKNYA SI KAYA DIAMPUNI PAJAKNYA.

  30. Ini kebijakan yang berpihak, lebih menguntungkan kaum kaya dan menindas kaum miskin.
    Ini karena kebijakan pemimpin yang Zholim
    Tapi jgn putus asa, Insha Alloh Anies-Sandi tak seperti itu, sebentar lagi Gubernur dan wakilnya ganti (1 bln lagi), Insha Allah DKI Jakarta dipimpin oleh pemimpin yang Amanah dan cinta rakyatnya tanpa pandang bulu dan pilih kasih.
    Ingin keadilan di tegakan, Pilih Pemimpin yang di Cintai Rakyatnya dan dibenci Asing atau Aseng bukan yang di Puji Asing/Aseng tapi dibenci rakyatnya sendiri.

  31. Wes yg punya motor di jual aja motornya buat dp mobil… Biar tambah macet… Biker di anak tirikan. Wes pasrah sajalah

  32. Sekarang yg bikin macet jalan itu karena orangnya, terutama orang orang yg pakai mobil, dan mobil dimensinya besar, dan paling isinya 1 atau 2 orang ajah, dan yang parah lagi ga ada pembatasan untuk kepunyaan mobil, dan lagi yang lebih parah sales mobil makin banyak di kasih target jualannya, dan di tambah lagi yang di larang lewat malah motor,
    Emang motor kalo di jumlahin lebih banyak dari jumlah mobil yg ada, tapi motor itu kan dimensinya kecil, 1 ruas jalan bisa muat 2-3 motor, sekarang kalo motor yg di larang lewat apa bisa mengurangi kemacetan sampai 10℅ ajah, aku rasa ga bakal mengurangi kemacetan dengan melarang motor lewat di jalanan protokol di jakarta…

    Ayo lah, anggota dewan, jangan hanya melihat dari 1 sisi sajah, hidup ini kan harus melihat dari sudut pandangan lainnya, apa akibatnya, dan apa faedah nya, baru di putusin…

  33. Jalan TOL saja tanpa Roda Dua tetap Macet, Pinter ngeles BPTJ nya, saat itu katanya bikin macet, sekarang banyak kecelakaan, nanti apalagi ngelesnya…..?mmmm…. Jika mau adil Motor atau mobil dilarang melintas kecuali angkutan Umum, ambulans, Pemadam kebakaran, TNI / Polri, jadi para Pejabat yang Terhormat jg bisa naik kendaraan umum….

  34. Tarik kuping si Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) bisikin pelan-pelan,”Lu udah nyoba naik motor belum di jakarta”

    Sumpeh neh orang kok jadi ngeselin banget –” gak semua orang jakarta tau jalan tikus di jakarta, aduhhh otaknya di dengkul tapi jadi kepala BPTJ –“

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here