Iwanbanaran.com – Kangbro…..sopo nggak sebel kalau ada biker wis salah ngeyel. Sudah coba diberikan pencerahan namun menurut doi, opininyalah yang paling benar. Hal ini dialami oleh salah satu biker asal Ponorogo Jawa Timur yang menumpahkan kekesalannya ke warung IWB hanya gara-gara debat perkara rem ABS. Dilalah…. mayoritas biker yang sepertinya juga lebih percaya pada penunggang Ninja 250 dan sama-sama tersesat setuju bahwa rem ABS hanyalah fitur gimmick marketing tanpa ada fungsi apapun. Welehhhh….tobatttt njaran tenan !…

Sebut saja kang Budi yang mengirim email ke IWB.  Topik yang diangkat adalah rem ABS yang dikatakan tidak ada fungsinya dan sama saja dengan rem reguler. Berikut surel lengkap cak Budi…

Siang kang, saya silent reader IWB dri ponorogo, kang pengen curhat kang, kadang saat saya berbincang dengan sesama biker bikin kesel kang, tadi malem ngomongin soal motor tentang ABS sumpah bikin saya naik darah kang, salah satu biker ninja 250 yang sok tau ngomong kalau rem ABS itu ‘ora penting’ trus ngejelasin kalau ABS itu cuma sistem rem depan dan belakang bekerja bareng dalam arti depan ngerem belakang juga, trus saya jelasin kalau ABS itu sesuai namanya Anti lock braking sistem. Malah saya kang yang disalahin terus semuanya pada percaya sama biker itu kang gak ada yg percaya sama saya, bikin kesel kang sumpah terkadang punya moge pun enggak tau fungsi dari fitur motor, Makasih kang selamat siang….”

iklan iwb

Nahhh….unik to. Belum tentu walau nunggang motor premium, secara produk knowledge lebih advance dibandingkan biker nunggang motornya dibawahnya. Padahal soal ABS sudah sering IWB bahas dan bisa IWB pastikan bahwa tidak benar rem ABS sama saja dengan rem reguler. Disana ada perbedaan luar biasa signifikan khususnya ketika kita melakukan panic brake ataupun braking dikondisi licin. Oke…IWB akan jabarkan kembali, ABS ki sakjane panganan opo ????….

Secara sederhana cara kerja ABS adalah mencegah piston menekan berlebih kepada piringan cakram. Kemampuan ini berkat sensor yang dipasang sehingga alat akan membaca pergerakan piringan. Jika ada indikasi ngunci, maka otomatis piston akan diperintah untuk mengendurkan tekanannya. Proses bisa terjadi 15-20 kali perdetik. Catat cak…perdetik, bukan menit. Jadi memang sangat cepat. Alhasil ABS ampuh mencegah rotasi roda berhenti secara mendadak yang bisa berakibat ban sliding plus memaksimalkan jarak berhenti kendaraan. Nah…supaya lengkap, biarlah IWB coba terangkan sejarah ABS supaya sampeyan paham dan mendapatkan gambaran….

Cikal bakal ABS pertama kali diperkenalkanoleh french automobile & Aircraft Pioneer yang digawangi sijenius Gabriel Voisin untuk menahan laju pesawat ketika landing (1929). Tidak secanggih sekarang tentunya sebab sistem kerja masih sangat sederhana. Kemudian dikembangkan kembali oleh Dunlop’s Maxaret System pada tahun 1950an…masih untuk pesawat/aircraft. Namun pada tahun 1958 Maxaret mencoba mengaplikasikan teknologi tersebut kepada kuda besi bernama Royal Enfield Super Meteor motorcycle.  Hasil test, motor bisa berhenti lebih efektif 30% dibanding sistem reguler…

Namun dalam pandangan direktur Enfield, Tony Wilson-Jones sistem ini kurang menjanjikan sehingga tidak diteruskan guna diadopsi pada motor produksi masal. Baru ada tahun 1971 ABS sistem modern dikenalkan kembali oleh pabrikan mobil Chrysler bekerjasama dengan Bendix corporation dinamakan “Sure Brake”. Kemudian berturut-turut diikuti oleh General motor disebut “trackmaster”, Nissan dengan sebutan EAL “Electronic Antilock System” (pabrikan mobil Jepang pertama yang mengaplikasi ABS).  Hingga sekarang teknologi ini sudah jamak dijumpai pada mayoritas kendaraan roda empat sebagai perangkat wajib safety khususnya diEropa. Lho…terus untuk motor gimana….???

Teknologi ABS diaplikasikan pada kendaraan roda dua terbilang lambat. Hal ini ditengarai kurang sadarnya pabrikan pada masa dulu yang menganggap sistem rem biasa sudah cukup dalam menjinakkan laju kuda besi. Hingga pada tahun 1988, baru muncullah gebrakan dari BMW lewat varian BMW K100. Tidak lama pabrikan Jepang menyusul. Honda mengeluarkan ST1100 ABS pada tahun 1992. Pemilihan ST1100 disinyalir sangat tepat mengingat motor touring ini mayoritas merupakan kendaraan operasional sehari-hari para polisi Eropa serta Amerika pada masa itu. Dengan Torque mencapai [email protected] serta tenaga [email protected], ST1100 merupakan motor pertama Jepang yang mengadopsi ABS pada perangkat cietnya….

Kesuksesan Honda membuat pabrikan Jepang lain tergerak sehingga pada tahun 2007 barulah Suzuki mengeluarkan ABS motorcycles lewat varian GSF1200SA, yang biasa kita kenal Suzuki Bandit. Sayang teknologi ABS belum sepenuhnya diaplikasi keseluruh produk masal pabrikan besar dunia alias tebang pilih. Kecuali Harley Davidson….sejak 2008 semua produk yang dilempar kepasaran telah dilengkapi ABS System….

Kini….semakin tingginya tuntutan tingkat keselamatan pengendara, ABS sudah bisa ditemukan pada motor kubikasi mungil sekalipun. Contoh tidak usah jauh-jauh…mayoritas sport 250cc bahkan yang terkecil TVS 180 (India) sudah dibekali ABS. Ditanah air…skutik 150cc juga sudah ABS (intip Aerox dan NMax serta PCX). Di Eropa justru lebih ketat karena motor 125cc sudah ber ABS . Mengingat betapa berjasanya ABS dalam mengurangi tingkat kecelakaan diEropa serta dunia, maka kita berharap kedepan seluruh motor sudah dibekali ABS. Jadi ngono cak….

Last…..ABS hingga sekarang masih cukup mahal. Perbedaan harga bisa terpaut 5-6 jutaan. Oleh karena itu mayoritas pabrikan menawarkan dua opsi dengan tujuan agar market lebih fleksibel menerima produknya yakni versi ABS dan non ABS. Kalau sampeyan ngetes langsung pasti opini antara ABS dan non ABS sama wae bakal hilang sama sekali. Betot lebih pede akibat sensor bekerja mencegah piringan cakram terkunci dengan memainkan piston ngunci dan melepas berulang kali. Jadi ngono yo cak Budi….kasih tunjuk wae artikel ini biar ngeh. Kalau masih ngeyel, berarti teman sampeyan wis taraf dableg akut. Mending biarin wae….IWB ora melu-melu. ABS ??. Saiki wis mudeng to…..(iwb)

 

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

107 COMMENTS

    • Garis bawahi lek.. HONDA PIONER MOTOR UNTUK.. MESIN INLINE.
      REMCAKRAM PERTAMA DIDUNIA.

      DAN PIONER ABS MOTOR JEPANG.

      PIONER PGM-FI..

      DAN SI GA TAU MALU.. YAMAHO.. TUKANG JIPLAK..

      BLUECORO CAP KIRIK.

    • Itu pembelaan aja buat yg beli motor versi yg standart, karna gak mau malu klo motor yg dia beli lebih murah harganya, orang macem gini yg gampang kena pencitraan

    • Hebaaaatttttttt tepuk tangannn buat alex tukiminnn….wawasannya sangat luas…..dukung alex tukimin jadi bloger………

    • Kaya fbh ngeres CBS sama dengan ABS. Nghahahaaa vekok kawat nyambung sistem ngohahaha Nyang penting ada stiker DOHC nya mau lemot atau klothok GA jd masalah kok vekok kambing ngahahaha

    • Kuat wawasan sih bagus tapi kalo ngegiring opini ngonda disamain ngohaem itu mah kampret. Yg vekok manggut-manggut kena kibul ngohahahhaa

    • Ya begitulah bro kalo doktrin CBS digembor2kan sama dengan ABS, ngelus dodo ae tok…kapan pinternya konsumen kalo liat doktrin2 gak bener dr sales yg mengatakan CBS = ABS…hayo ngacung…hentikan cung…gak semua konsumen melek internet.

  1. Abs untuk 250 cc sebenarnya udah sangat penting. Nih motor udah berat dan cepat jadi yg bawa pun pasti bakal lebih pede kalau pakai abs.

  2. salah kaprah seperti “seorang penulis”
    (you taulah siapa) yg bilang cukup dengan rem belakang saja…krn rem depan buahaya.. jiahahaha..

  3. Kmarin mlah denger klo yg abs ktika ditikungan mlah dlosor. Iki paham tenan po g si mau beli motor. Batin q gt

  4. Disinyalir itu bocah lahir di setu wage, bocahe ngeyelan, dikandani angel, pengen menang dw, marai emosi kancane, sok reti., sungguh luck-nut bocah kui, melihara ki sapi ojo bodo.,

  5. ABS memang azip bagi yang ngerti cara pakainya, seperti slipper clutch.

    Bagi orang awan yang tidak terbiasa dengan pengereman keras maka kurang terasa manfaatnya.

    Justru saya merasa aga gimana gtu setelah coba new R15. Seandainya sudah ABS rasanya pasti nyaman banget pas mau masuk tikungan.

    Perangkat wajib menurut saya.
    1. Slipper Clutch : yang udah pernah merasakan SC pasti tw manfaatnya.
    2. ABS : Tarik tuas rem dalam” sebelum masuk tikungan mantap.
    3. Quick Shifter : menjaga RPM tidak drop saat perpindahan gigi, mantap jiwa men.

    • Slipper clutch, bisa diakali dengan blipping
      ABS, rider professional ga butuh abs, misal pembalap
      Quickshifter, asal rpm tinggi bisa quickshift

  6. Suruh aja geber di track basah trus ngerem mendadak
    Bandingkan dengan yg menggunakan ABS
    Biar dia nanti komentar gimana

    Itu pun kl masih bisa komentar karena g dlosor ciuman sm aspal.

  7. Gak aneh dan sesuai katah pepatah ,. Tong kosong kuenceng bunyinya

    Ane. .kalo debat cem gitu iya aja lah, biar seneng, toh gak ada ruginya kalo yang di kasih tau itu milih jadi bodo

  8. Pasti setelah baca artikel ini, orang itu bakal malu bener. Harusnya dia belajar bijak bisa terima pendapat orang lain

  9. Moga2 teknologi “mesin gak bisa distater kalo standar samping belum dilipat” ada di semua jenis motor, bukan cuma di matic saja. Pengalaman r15 ku ambruk sak uwonge gara2 standar sampinge kecantol polisi tidur pas lg jalan.

  10. Sama kayak di tempat saya nih kang,masih banyak yg salah kaprah kalo ABS itu rem depan dan belakang kerja bersamaan. Padahal kalo ini kan namanya CBS (combi brake system). Tobat… Tobat…

  11. Kata IWB
    Ditanah air…skutik 150cc juga sudah ABS (intip Aerox dan NMax serta PCX).
    Aerox dan nmax oke lah…setau saya pcx itu ga ada yg ber ABS lek…cuma PCX itu pake sistem CBS (combi brske system) sama caliper 3 piston di depan…belakang tromol. Emm ini blog kok ikut2an jadi pembohongan publik?

    • Ia bro…sesat lama lama ikut ini blog…masak udah ngetes berbagai motor ga tau PCX itu ga abs…rasa e iwan iki ya ga tau beda e ABS dan CBS…di pikir sama…padal ABS beda 5jutaan ma non ABS sedang CBS ma non CBS cuma beda 500rb…di pikir iwan 5juta ma 500rb sama…wkwk…pekok…sudah berita tinggal copas dr blog sebelah…wkwkwk…

  12. Wajar kang ane aja pernah servis ninja 250 karbu di malang, pas ane bilang klepnya ‘kemlitik’, malah saya diketawain katanya dari dulu ninja nggak ada klepnya…..wah.wah iki mekanik jaman kapaaannn????, 4 Tak Cak, 4 Tak.Mekanik Cak.

  13. Nahhh ini
    Minggu kemarin ada pengalaman lucu sama mekanik pinggir jalan dan sama 1 pelanggan 1 lagi makelar motor.
    Si mekanik tiba2 ngomongin top speed vario 150 cuma 100kpj.kemudian saya jawab aerox atau n max aja pak lebih kencang. Katanya ” motor opo kuwi gk seneng modelle” saya hanya senyum ?
    Terus dia ngomong n max mahal mas,
    Iya pak 23jutaan.
    Ohh gk boleh mas. 28jtaan mending beli mobil tua, katanya.
    Lhoo yg itu yang ABS pak yg standar 23jtan
    Terus dia bilang”Kalau beli yg ABS dong mass,buat apa yg gk ABS”
    Saya senyum aja dlam hati mungkin maksud dia CBS..?? edann padahal selih 5jtaan.masak gk sadar.
    Terus dia bilang lagi..
    Kalo beli motor jangan YAHAMA mas..
    Lhoo emang kenapa pak.
    Kalo HONDA makin panas makin kencang, katanya
    Saya cuma ??? tokk. Selesaii.
    Maklum dia udahh TUA.
    Nih kalo d jawab dia pasti ngeyell karena dia mekanik. ??

    • Semoga cepet berakhir generasi ngeyelan sok tau seperti yang ente sebutin…salah kaprah teknologi gegara doktrin sales2 honda…paraah.
      Ini yg bikin negara gak maju2…

  14. Mungkin si masnya kasi contoh sj kyak pengalaman sy. Sy kalau ngerem mendadak dan merasa objek mau dihindari bakal kena atau gak kena tp ban bakalan ngesot, sy rem keras lalu lepas lalu rem lg lalu lepas lg dengan cara yg cepat. Ini kan mirip cara kerja abs. Memang jauh lebih efektif dr pada menahan handle rem dalam menghentikan laju motor. Tp kalau mengerem yg terprediksi ya menahan handle rem lebih efektif. Coba saja.

    • Ada betul nya mas.. Karena saya juga pake teknik begitu. Tapi tetep aja ada resiko , karena teknik ini butuh pengalaman atau skill terutama saat panic. Untuk yg ga biasa, saat panic brake , yg ada handle rem malah semakin di betot yg berakibat makin ngesot.

  15. Pagi mas..ane mo nanya bln oktber sim ane exfired…kalo perpanjang sim tp jd sim c1ato c2 bs ga ya?ato hrs berjenjang tdk bs lngsung ke c2…ya sp tau ada rezeki ane kbeli moge…tolong jawab ya mas mngkin ini mewakili pemirsah lainnya yg pny prtanyaan yg sama dgn saya…mksih

  16. Koplak yo. Kalau sistem pengereman ketika rem depan di betot rem belakang ikutan itu namanya CBS bukan ABS. Kebanyakan yg pake matic vario, beat. Dsb. Kalau abs aku pernah tes ketika rem dadak remnya mantul bunyi cetek cetek cetek jadi kayak ngerem loss rem loss gitu biae ga ngekunci jadi ga slide. Perlu edukasi lebih emang antara ABS sama CBS

  17. Kalo rem belakang terus rem depan otomatis rem itu nama nya CBS (Combi Brake System) bukan ABS (Anti-lock Brake System) koplak wkwkwk

  18. itu rider pario naik kelas ke n250, jadi doktrin CBS masih ngakar di otak nya

  19. Bilangin kang.. Itu CBS combi break system, rem bareng depn blkang.. Kayak punya pario kan.. Yg ini ABS.. Anti lock breaking system.. Rem anti ngancing… Wkwk.. Salam jos gandos kang iwan…

  20. Pengen tau siapa orangnya yang ngotot bahwa ABS itu sama dengan Rem Reguler….
    Yaitu yang punya motor dengan embel embel CBS…. inget sekali lagi CBS…inget lagi ya CBS….atau Combi Breake System jadi di rem depan doang yang belakang ikut ngerem.
    Saya pernah geleng geleng kepala debat sama orang Gaptek yang belum bisa Membedakan apa itu REM ABS dengan REM CBS.
    Ya ada sebagian Biker bahwa produk H itu paling canggih karena sudah pake ABS padahal mereka sebagian ga mudeng yang ada di Vari*o, Bea*t dan sejenisnya itu CBS bukan ABS jadi dikiranya sama…..
    Sumpek emang klo debat sama orang model begituan….
    karena saya pernah ngalami di debat sama orang Sumpek Gaptek, teltek, orang mudeng teknologi tapi sok tau…SOTOU
    Wajar klo mas yg kirim Surel ke mas IWB meluangkan kekesalannya saya pernah ngalami mas debat sama orang begitu.
    Aneh memang

  21. dilapangkan dada aja agan buat teman teman biker yang gak tau (dimaklumi saja), heeee jujur aja saya yang jebolan enginer mesin, STM juga, Politeknik Juga Dapat ilmu hanya di Tabloid , itupun hanya teori tampa gambar komponen jelas. kalau teori tampa praktik banyak tingggal copy paste di mbah google.

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama