Iwanbanaran.com – Pakde…sampeyan ingat nggak saat balap Brno kemarin dimana Iannone dlosor diarea PIT Lane ketika melakukan flag to flag. Karena Aleix Espargaro (Aprilia) mau keluar dan disaat itu Iannone masuk…terjadilah insiden yang dianggap sangat membahayakan. Dan karena kejadian tersebut…konon aturan flag to flag dikaji ulang..!!

Meeting dilakukan oleh komisi safety dengan topik utama bagaimana mengurangi tingkat bahaya di pit lane saat pembalap melakukan flag to flag. Isu tersebut diangkat menyusul beberapa insiden di balapan Brno akhir pekan lalu, terutama insiden yang melibatkan Andrea Iannone saat akan mengganti motor bersamaan Aleix Espargaro melintas keluar. Alhasil Iannone dlosor dilokasi….

Beberapa pembalap di undang Komisi safety untuk memberikan pandangannya termasuk Marc. “Kami punya banyak ide, dan Race Direction bisa mencoba untuk menganalisa semua gagasan ini. Salah satu ide adalah mencoba mengurangi kecepatan pit lane menjadi 40km/jam. Ini akan lebih aman karena kamu punya banyak waktu untuk melihat di mana mekanikmu berada dan di mana posisi rider lain,” tegas juara bertahan Marc Marquez…..

iklan iwb

Informasinya, perubahan kecepatan di pit ini mulai berlaku mulai balapan di Red Bull Ring kemarin. Kelemahan utama jalur pit  terlalu lambat berarti lebih banyak waktu yang hilang saat terjadi flag to flag. Ide lain yang lebih radikal juga diajukan, namun tidak disepakati. “Ide lain adalah mengubah siapa yang memiliki prioritas. Pembalap yang keluar pit lane atau yang masuk,” lanjut Marquez….

Bagi Marquez, sebenarnya lebih aman jika pembalap yang masuk pit lane mengalah dan memberikan kesempatan pada yang akan keluar PIT. “ Aku pikir lebih baik jika prioritasnya untuk pembalap yang akan keluar, karena rider yang masuk bisa melihat rider didepannya. ” Ide lainnya dengan isyarat agar rider lain tahu dan melihat ketika pembalap lain akan keluar. Mereka mencoba untuk menganalisis semua gagasan dan kita harapkan akan segera mendapatkan jawabannya..” tutup Marc….

Dovi sendiri mengakui, betapa semawrutnya ketika melakukan flag to flag. Sebanyak 22 rider berkumpul menjadi satu. ” Bayangkan 22 pembalap dilokasi yang sama, itu sangat rumit. Kami menyarankan beberapa gagasan, tapi pasti ada sisi positif dan negatif. So….aku pikir tidak mungkin untuk memperbaiki sepenuhnya, kita hanya bisa memperbaikinya sedikit…” ujar Dovi. Sedang Lorenzo lebih saklek pakde….

Beda Marc dan Dovi, Jorge Lorenzo memberikan usulan lebih ekstrim yakni dihilangkan saja aturan flag to flag. “Menurutku sulit untuk menghilangkan risiko yang terjadi dalam flag-to-flag. Jadi lebih baik setiap rider bisa masuk pit dan kemudian memulai kembali race setelah semua siap. Artinya hindari flag-to-flag dan semua keruwetan ini bakal selesai karena susah mengatasi bahaya yang ada di pit lane...” tutup Lorenzo. Bener juga yak. Kalau sampeyan sendiri lebih condong kemana cak?? (iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

62 COMMENTS

  1. Setuju sama hohe
    Jujur kalo race ada kejadian flag to flag jadi males nonton nya.
    Ga jelas barisannya.
    Intinya jadi ga serulah.

    • jagoan ane marques dan vinales juga….tp menurut ane lebih baik dihilangkan saja ….biar seru ….kita sih bukan fansboy honda atau yamaha om tp ngefans sama pembalapnya aja……..

  2. Bener JL,balapan diulang dengan posisi terakhir rider. Seperti F1 bila ada kecelakaan SC keluar untuk menormalkan keadaan.

  3. Jolor benar juga ya…ini baru rider cerdas
    ..jolor99 geber terus jorge m1 mu..? yamaha semakin didepaaaann

  4. Wah nek flag to flag.. balapan bakalan ky balap karung.. secara yg jd masalah kui pas flag to flag.. BAN lha nek ban ora cicik kr keadaan lha opo yo pembalap golek slamet drpd DLOSOR.. ujung2e ky balapan karung lemott..

  5. Terkuak sudah, sistem Flag to Flag adlh konspirasi Yahudi, Mamarika, Equil, Sari Roti, Liga Champions, dan Torabika Susu dengan gula terpisah utk menjatuhkan Palentino Lossi dan Mavelick Pinales. Cemungut kak Lossi…

  6. gak ada flag tp flag.. gk ada start ulang langsung aja di kocok siapa yang menang kaya arisan… JL jelas banget usulan dr orang yang kalah dan putus asa #sedih

    • Nahhh…bener juga yaa… masuk daribelakang keluarnya dari depan pit… Jalur masuk sama keluarnya dipisah kalo gak….ekekekekekek cerdas ente….

  7. Betul kata JL ilangin aja sekalian F to F, jadi kalau pas lagi race tiba2 hujan atau ada perubahan cuaca, lanjut aja racenya, jadi terbukti siapa yang rider tangguh dan siapa yang rider kucing aka takut aer..?? kalau ujan ujanan rider2 yamaha pasti jagonya..go..vr46..mv25..JL99

    • Maksudnya kalau ganti ban ganti semua, start ulang dari posisi terakhir. Kalau hujan, terus pakai ban kering pada celaka, kamu mau tanggung jawab?

    • Maksud JL re start bro kalo ada perubahan cuaca ..lha kalo lagi race terus hujan diterusin ya pada jumpalitan lha wong beda penggunaan ban antara dry ama wet..ampun dehhhh…mbok ya kalo benci honda jgn benci ridernya..ekekwkw

  8. Akan buang2 waktu race..
    Mending kalo wet race trus lintasan kering, meskipun cmn 2 lap yg terdepan jadi juara dan sebaliknya waktu declare dry race, waktu turun hujan ato gerimis langsung saja distop racenya
    Gitu aja kok repot

  9. pembalap harus berani ambil resiko dan tantangan, kalo ga mao ya jangan jadi pembalap. dan yang jelas jelas bilang flag to flag gak seru fix fb yang jagoannya kaga pernah menang kalo flag to flag.

    • Ya smua diambil yg paling aman boss..makanha blapan pke perangkat elektronik itu demi keamnan.kalo gak mikirin keamanan udah aja pinggirannya gak usah pke geavel atau gak udah ganti ban kalopun perubahan cuaca..ngaco ente

  10. Dharma
    15 August, 2017 at 17:36
    Betul kata JL ilangin aja sekalian F to F, jadi kalau pas lagi race tiba2 hujan atau ada perubahan cuaca, lanjut aja racenya, jadi terbukti siapa yang rider tangguh dan siapa yang rider kucing aka takut aer..?? kalau ujan ujanan rider2 yamaha pasti jagonya..go..vr46..mv25..JL99
    =================================================
    hahahaha… nih orang bukanya terbalik ya jagoan situ mv25 sama jl99 kalo ujan takut aer, kalo rossi udh jelas jago.
    eehhhh jl99 kan udh ke ducati, hadeh ketauan kaga pernah nonton motogp nih orang.
    nah terus kalo ban dry race dipake bwt wet race pasti banyak rider yg crash, kalo misalnya yg cilaka vr46..mv25 gimana kira-kira mas berooo….

  11. Kalo patokannya karena ianone, mungkin perlu dipertimbangkan juga sirkuit dengan sedikit tikungan, soalnya sudah beberapa kali ianone jatuh di tikungan pake ngajak2!
    Faktanya sudah beberapa kali f to f ga terlalu masalah, kalo kejadian kemaren menurut gw bukan f to f nya, tapi ianone ya yg bermasalah, terlalu ceroboh

  12. setuju ide JL…kalau balap flag to flag endingnya pasti touring…g seru…lebih baik start ulang biar seru…

  13. Baiknya sih race director yang buat keputusan (dengan 2 kondisi : minta saran dari para manajer pembalap, atau kalo kadarnya penting tanpa minta saran). Keputusannya bahwa semua pembalap masuk pit dan di restart ulang sesuai posisi terakhir (dilepas dari pitlane sesuai waktu split). Jadi lomba tertib, yang di depan ga kuatir, yg belakang masih ada kans, dll. Begitu pula kalo kondisi track dari basah ke kering, masuk semua lagi

  14. Selama ini flag to flag, 2 crew pegang motor siap keluar, 1 kasih aba aba ke rider dimana pit nya, 1 terima motor yg baru masuk.

    Mustinya pembatasan ke 40km/jam + tambahan 1-2 crew lg utk khusus lihat situasi dan ngasih isyarat ke rider yg mau keluar, mirip di F1 yg bawa plang stop/go..

  15. Tdk setuju lah f to f di hilangkan karna itu bagian dr strategi tim dan pembalap balapan nggur isine banter banteran mbok aq iso neng dalan ngarep omah, trus yo kalo d restart ulang ya tdk adil la wong itu murni bukan strategi tp ajang skil banter tok koyo mbah rosok opo untunge mung skill banter tok

  16. dibuat 2 jalur.
    motor lama disimpan deket tembok pembatas sirkuit.
    motor baru diambil depan pit dengan cara pembalap lari ke arah motor itu.
    bahayanya memanga pas pembalap melintas di jalan, tapi kalau diturunin 40 km sih aman.

  17. smart banget usulan si doi Jolor, keren pokoke lah
    tahun ini dibelakang gak papa, tahun depan , ngaciirrrrrr…..

  18. Yg smrawut yg gerombolan itukan yg telme..klo mm gk gerombolan tuh enak sepi krn lagsung cuning, mknya klo takut dgn flag to flag danbpsti sll kalah dgn skill pembalap laen pasti nya cari aman jolor2 utwkmu taroh mana itu bagian dr entertain motogp biar spt F1, dan F1 blm twntu bisa kyk motogp…

  19. RUMUS PENGHITUNGANNYA :
    22 Rider + minimal ada 4 Pit Crew yg standby untuk tiap rider (22×4 =88 Pit Crew) + 1 motor pengganti yang siap di Gas sama Rider (22 motor) + 10 Videografer yg lgi Take + 10 Fotografer yang sibuk foto = CROWDED !!!!
    Udah kaya Pedagang kaki lima di Tanahabang !!!

    Prefer dengan Lorenzo, mending masuk dulu semua, setelah itu Start lagi. ZERO Accident, ZERO Casualties.

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama