Iwanbanaran.com – Pakde…seperti yang sampeyan tahu, PT SIS secara mengejutkan sukses merilis GSX-S150 versi turing. Motor yang sudah dibekali 3 item aksesories ini memang jadi berbeda kangbro. Tampilannya jadi jauh lebih laki serta kekar. Dan menurut IWB kalau sampeyan menjadi biker yang suka menjelajah….motor ini memang bikin ngiler. Berikut alasan penting kenapa Suzuki GSX-S150 versi turing harus masuk daftar koleksi….!!

Sejauh ini IWB sering menemui biker merombak tampilan sport tunggangannya bak motor turing. Windshield tinggi dengan box kini kanan menjadi jurus wajib saat kita menjelajah jalanan. Dilalah Suzuki wis menyediakan semuanya cak. Mereka jeli dan sukses memberikan kejutan. Dengan meluncurkan GSX-S versi Turing, jelas kehadirannya menggoda celengan. Berikut Alasan kenapa Suzuki GSX-S150 versi turing harus masuk daftar koleksi….!!!

  1. Kualitas part cukup baik

Seluruh aksesories yang ditempel adalah Suzuki Genuine Accesories (SGA) sehingga material nggak usah diragukan. Secara umum kualitas part yang ditempel pada GSX-S150 versi turing cukup baik. Asyiknya PT SIS juga memberikan kebebasan para owner GSX-S150 sebelumnya untuk nempelin part tersebut pada tunggangannya. Berikut detil part GSX-S150 versi turing yang bisa sampeyan beli secara terpisah….

iklan iwb
ITEMSPRICEAVAILABLE AT
Windshield smoke + bracket blackRp 513.000,-Telah terpasang di unit GSX-S150 Touring Edition, dan Dijual di dealer Suzuki sebagai part SGA
Hand guard colorRp 314.000,-Telah terpasang di unit GSX-S150 Touring Edition, dan Dijual di dealer Suzuki sebagai part SGA
Bracket & Side bag softRp 816.000,-Telah terpasang di unit GSX-S150 Touring Edition, dan Dijual di dealer Suzuki sebagai part SGA
Windshield clear + bracket chromeRp 621.000,-Dijual di dealer Suzuki sebagai part SGA
Suzuki tank stickerRp   42.000,-Dijual di dealer Suzuki sebagai part SGA
Rim decal setRp 114.000,-Dijual di dealer Suzuki sebagai part SGA
Reflector ornamentRp 101.000,-Dijual di dealer Suzuki sebagai part SGA

 

2. Desain aksesories terlihat keren dan modern

Suzuki lumayan berhasil membuat aksesories yang klop dengan desain GSX-S150. Ukuran box IMHO juga pas nggak kegedean. Kuwi penting cak karena ada lho yang terkesan dipaksakan. Sementara untuk GSX-S150 versi turing tidak. Desain terlihat menyatu dan berhasil membuat motor naked DOHC Suzuki ini tambah berwibawa dan padat. Windshield juga tinggi tidak terkesan hanya hiasan. Maksude??…

 

Windshield tinggi akan membantu mem-proteksi rider dibelakangnya dari hantaman angin. Dan kembali Suzuki lumayan jeli soal ini. Desain visor atau windshield pada GSX-S150 versi turing sudah pas (tinggi). Dada sampeyan aman cak kalau jarak jauh. Maklum angin bisa berakibat buruk kalau sudah menghantam dada depan. Angin banyak dituding sebagai biang paru-paru basah….

3. Fleksibilitas ketika digunakan untuk harian

GSX-S150 versi turing bakal membuat perjalanan sampeyan lebih mudah karena side bag membantu sampeyan saat membawa barang-barang penting seperti jas hujan misalnya. Wisss ora usah mumet cak. Maklum kangbro, “weakness” motorsport adalah minimnya kemampuan daya angkut barang. IWB wae kalau musim hujan harus gunakan tas ransel untuk bawa jas hujan. Tapi GSX-S150 versi turing tidak. Jadi motor fleksibel karena daya angkut besar sehingga nyaman digunakan pada kondisi apapun…..

4. Harga sangat terjangkau

Nahhh….iki sing penting cak. Kembali suzuki membuat kejutan dengan banderol yang sangat terjangkau untuk motor advance. Dengan segudang aksesories yang nempel serta spek power cukup besar dikelas naked yakni 19,1PS, Suzuki hanya memasang banderol diangka 25 juta rupiah OTR Jakarta. Walau kabarnya banderol masih promo….tapi tawaran ini jelas tidak boleh disia-siakan….

Last….itulah alasan kenapa Suzuki GSX-S150 versi turing harus masuk daftar koleksi. Terlihat jelas perbaikan segala sisi dilakukan Suzuki pada produk mereka. Setiap lini berusaha diisi supaya produknya sesuai ekspetasi pasar. Dan gebrakan kehadiran new GSX-S150 versi turing menunjukkan Suzuki terus bekerja. So….GSX-S150 versi turing ???. Konon hanya disediakan hanya 150 unit tuh. Hajar wissss……(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

55 COMMENTS

    • Ini real DOHC bro, mang sebelah doch kemayu, senggol dikit prothol ambroll..
      ???
      Lepas batok kepala dh facelift tuh sebelah FB nya manggut-manggut . enggeh enggeh.
      Alama ngeri kali FB nya , salam kartel.?

        • Yakin ngebull , kok punya ane ga ngebull
          Daripada ngelotok plus meleduk
          Mesin giling biji kopi aja dibanggain

        • Ngebul apaan? Masalah jaman batu yang dah teratasi dari dulu masih dipakai BC, asli basi puol…
          Fbh demen HOAX mentang mentang sesembahan nggak ada kelebihan. Eh ada, kelebihan harga doang..???

    • Dulu wkt SMA pake suzuki dua tak dua silinder 185cc, asapnya mirip kebakaran, skrg pake ducati panigale warna item, mesin sering kepanasan kalo macet, jd ada rencana ganti cbr1000.

    • pinjem tetangga dulu gih rasain performa dan daya tahan mesin suzuki yang polosan tapi powerfull

    • Ini dia sales ampas tahu habis didepak gara gara pakai kolom disqus, sekarang mulai komen ampas lagi.
      Mau tahu bagusnya dimana? Di harga murah, mesin 19,1 PS, ketebalan material kelas wahid. Sesembahanmu kelebihannya dimana? Oh tahu kelebihan fansboy pekok kaya ente.

  1. Ekekekek
    setelah sempat di telan bumi ane datang kembali.

    Smart koq terpaksa (FBY)
    ?☝

    ???

  2. No coment ah,
    Nunggu V Storm aja yg real Touring.

    (Emang mo beli..? Kaga’, cuma ngamatin dowang…yg laen juga gitu kok..)

  3. 1.Kualitas part cukup baik untuk mengakali gsx s yg kurang laku
    2.Desain aksesories terlihat keren dan modern tpi desain motor nya jelek
    3.Fleksibilitas ketika digunakan untuk harian dengan bagasi tambahan motor menjadi lebar dan bnyak memakan tempat ,hnya bengong saat macet ngk bisa leluasa slip kanan kiri saat macet ,di gang sempit kemungkinan sulit masuk,parkir perlu lahan ckup luas
    4.Harga sangat terjangkau percuma klo modelnya kyag belalang sawah ..smoga suzuki membuka mata

    • Poin nomer 3, semua motor turing jg gitu. Malah ada yg diganti stang baplang bikin makin lebar. Benci mah benci aja, bego jangan, ya om? Kesian ponakan masih kecil2

      • sodara kita si samsul ini emg selera-nya biasa-biasa aja pak, maklum jd kurang open-minded orangnya. motor yg pernah dinaiki atau diliat jg gt-gt aja. mohon dimaafkan

    • Menurut ente GSX-S kualitas cukup baik, berarti sesembahanmu CB150R sama aja ente kata kualitasnya hancur lebur.

    • kakean cangkem dancok,……motormu cm astrea grand aja su…sudah sudah urus sana istrimu..daripada kejaring razia banci,,,

  4. Yasalam nih bneran suzuki ttp pertahanin bntuk motor kaya bgni,
    Touring kok split seat, nih motor trlalu dipaksain bntukanya, mau arahnya kmn jd mkin ga jelas dgn muncul versi “touring” ini.
    Itu headlamp jg haduhhhh tolonglah juki ubah lah, nggilani tenan, ini suzuki atau TVS sih?
    Malah dtambah kasih windshield gede gtu, makin lucu ngliatnya, awas bs gantiin kpala reog lho, heee
    Semoga suzuki mkin berbenah lah

  5. Biasa aja, gak menarik sama sekali..malah terlihat aneh..para Cunguk FBS jelas kecewa! ????????

  6. Ekek…
    Mulai rame nih kang..
    Sebar brosur+dangdutan udah slesai..
    Wkwk…???
    Wktunya rekap sales+nunggu data aisisi..
    ?????

  7. bentuk motor 2017 kok begitu, awas diajak touring rusak harus sabar karna bakalan susah nyari onderdil dan bengkel ngah ngah ngah

  8. touring sih enak bawa motor sendiri-sendiri tapi barengan dengan motor teman- teman, touring koq boncengan, gak asik banget.
    tapi yang jelas ini bukan motor keluarga.
    dan cuman cocok buat motor jomblo dan egois.
    naksir side bagnya sih. lumayan buat bawa jas hujan dan cemilan daripa bawa tas ransel cuman buat bawa jas hujan

    • Turing itu yg penting motornya sepadan, prnh diajakin turing tmn2 matik ke bali, krn mayoritas pake matik jd ane pake glpro, lama bgt bikin emosi, akhirnya ane ngibrit duluan, sampe di kuta tdr2an, yg pake matik 5 jam kemudian baru dtg.

      • Owner matic kalau mau juga bisa kenceng om, diatas 100 km/j sanggup (minimal 125cc) tapi risikonya lebih gede coz matic nggak punya pedal gigi jadi cuma andelin 2 rem tangan buat braking. Intinya touring kan memang jalan santai bukan kebut kebutan.

  9. Suzuki low soal kualitas mah ga diragukan , cuma ya emang low secara desain emang sedikit nyeleneh, pengen beda sendiri dari yg lain

  10. Ini bukan geliat Suzuki untuk bisa bersaing di pasaran, tapi ini Bukti Suzuki sedang panen pesanan, sejatinya GSX-R dan GSX-S ini memang peminatnya banyak tapi SIS memproduksinya secara bergantian karena Line Produksinya yang terbatas, jadi bulan ini GSX-R laku keras GSX-S meredup bulan berikutnya GSX-S moncer GSX-R keteter stok akhirnya Inden. Permintaan GSX-R dan GSX-S ini tidak hanya dalam negeri tapi juga Eksport baik ke Asian maupun ke Eropa, wajar klo petinggi SIS Pede dengan 2 produk barunya ini walau banyak dari Fans boy merek lain yang membully dengan berbagai argumen dan alasan.
    ga mungkin klo GSX-R dan GSX-S ga laku kok Suzuki semangat benget, kebiasaan Suzuki klo produknya mlempem biasanya ga ada geliat tapi klo produknya laris dan banjir pesanan Selalu ada kejutan buat konsumen.
    Teringat saat Kejayaan Satria F Karbu, karena laris manis Suzuki terus buat kejutan bagi pecinta Satria F Karbu saat itu hingga tak terbendung penjualan Satria yg sebulan bisa terjual sampai 20 rb unit, nah geliat semangatnya Suzuki saat ini karena GSX-R dan GSX-S ini saya yakin banjir pesanan. Lha wong bulan kemarin secara Total Wholes Mei 2017 Suzuki sudah menyalip Kawasaki kok.
    laku 8.000 unit, GSX-R 3.600 unit, GSX-S 333 unit berarti ada produk lain Suzuki yg dapet terkerek entah Nex Fi, Address atau Satria kendati selain GSX 150 series Line up produk Suzuki cuma itu.

    • SMART COMENT BRO ..ENTE ADA ILMUNYA INI, BARU COMENT YANG BERBOBOT….,,,GAK KAYAK COMENT2 SALES TUKANG BC GAK ADA ILMU NYONGOR DOANK….GAK BS BERKARYA CM BISA NYELA..

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama