iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Pakde…memang luar biasa pembaca warung cak Tatag. Doi begitu antusias menceritakan feeling berkendara pertama kali nunggang X-Max 250. Sebagai biker yang beruntung sudah mendapatkan unit indenan….cak Tatag menjabarkan secara detil plus minus X-Max 250. Berikut surel detilnya….

Cak Iwan

Berhubung, belum ada plat nomor, saya baru bisa nyoba tipis2 xmax seputaran komplek, pom bensin, sekolah anak. Kurang lebih baru 20 km, kecepatan paling banter 40km. Sejauh ini yang saya rasakan:

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb

– Kendaraan cukup stabil. Ga susah jaga keseimbangan meski jalan pelan.
– Nuntun motor ini cukup berat. Tapi waktu berkendara berasa ringan aja (meski durung sempet nyoba nyelip2 dikemacetan). Buat nikung pelan atau puter balik dengan kecepatan rendah gampang buat jaga keseimbangan.
– Meski motor berat, standard tengah cukup enteng. Tinggal injek standard dan pegang satu setir pake tangan kiri buat keseimbangan Tangan kanan bebas aja, ga perlu narik pegangan belakang, motor sudah bisa distandard tengah. Meski sepertinya masih lebih enteng kymco downtown 250 i.
– Tarikan berasa cukup enteng, meski belum ada kesempatan buat betot gas lebih dalem. Buat nyalip sih enteng aja. Cusss wae.
– Body lebih bagus kymco downtown.
– Tampang terbukti ganteng, yg dibuktikan dengan beberapa jempol sepanjang jalan, dan tetangga.
– Lampu padang jingglang. Ra perlu tambahan lampu sorot mestinya
– Shock breaker lebih keras dibanding kymco downton 250i, meski ga sampe sekeras nmax kata tetangga. Setelah angin diganti nitrogen berasa ada perbaikan. Shock belakang bisa distel kekerasannya. Tapi belum nyoba..
– Suara knalpot kalah indah dibanding kymco downtown 250i (video sudah IWB lampirkan diartikel sebelumnya)
– Tinggi 167 cm, kalo 2 kaki harus jinjit balet. Kalo 1 kaki mau menapak sempurna, tiap berhenti harus maju dikit duduknya karena jocknya lebar.
– Nggak ada tempat minumnya.
– Build quality dibawah kymco downton 250i.
– Untuk Smart Key fungsinya ada 2 yakni answer back dan menghidupkan kelistrikan. Jangkauannya kurang lebih 80cm. Diluar itu motor ga bisa nyala. Kalau knop keyless dalam posisi on, ada alarm yang berbunyi jika jarak keyless diluar jangkauan. Kekurangannya, kalo motor udah hidup/jalan, meski smart key diluar jangkauan tetep bisa jalan. (Ojo dipateni wae mesine).

Cuman dikasih satu smart key tanpa serep + dua kunci mekanis buat buka manual bagasi. Masing2 smart key ada nomornnya. Kalo sampe smart key ilang dan nomornya ga inget, siap2 merogoh kocek dalem2. (Kata buku manualnya)

  • Informasi Dashboard
    – odo meter
    – trip meter
    – trip meter oli
    – trip meter van belt
    – suhu mesin
    – suhu udara di sekitar pengendara
    – konsumsi bensin rata2
    – jam
    – kecepatan rata2
    – status tcs on/off
    – status batteray. Tak amati.munggah mudun antara 12 – 14. (Mbuh artine n satuane opo)
  • Shock belakang
    – Skala kekerasan dari 1 – 5. Bisa disesuaikan.

Lain-lain
– hazard lamp
– lampu bagasi
– no kick starter.

Sejauh ini kecepatan maks masih 40km/jam. Lha piye. Menurut manual book, km 0.- 1000 km rpm dijaga jangan sampe terlalu sering di atas 4500. Kecepatan 40km wis 4000 rpm. Wkk..wkk. opo mungkin karena masih gigi rendah yo? Mungkin kalo kecepatan udah 60 km, bakal turun rpm nya karena gearnya udah naik. Ini ada beberapa gambar posisi duduk pengendara dengan tinggi 167cm. Jinjit tapi ra balet (jare Wak Haji TMC).

Mungkin luwih pas impresine lek sampeyan nyoba dewe, secara sampeyan wis tau nunggang jaran nganti ducati. Lek aku kan sek sepisan iki nunggang 250cc. Matik maneh. Wkk..wk. Untuk fitur dan informasi di dashboard, email terpisah. Ada beberapa foto waktu malam hari. Menurutku pancen sangar dapuran n bempere

Salam

Tatag

Juozzz kang Tatag. Infone clear kenthir tenan lengkape. Khas pemakai langsung sehingga penjabaran lumayan menjawab semua. Btw…kang Tatag selalu menyandingkan dengan Kymco karena doi disinyalir mantan pengguna Kymco Downtown. Oh ya….dari konfirmasi doi pula bisa dipastikan Keyless ternyata mirip dengan GSXR dimana kalau mesin hidup walau remote jauh tetap bisa hidup. Kecuali sekalinya dimatikan…baru deh harus ada remote untuk menghidupkan kembali….

Last….sejauh ini IWB memang belum bisa test ride X-Max 250. Oleh karena itu penuturan dan penjabaran doi sedikit tidaknya bisa menjawab rasa penasaran kita semua atas maxi sekuter Yamaha berbanderol 55 jutaan tersebut. nah…penasaran saat lampunya nyala dimalam hari?. Intip wae jepretan kang Tatag berikut ini. Bengisssss cakkk !! (iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!