“CBR250R India………”

Iwanbanaran.com – Kangbro….inilah bukti betapa refreshment produk dan mengikuti tren hukumnya mutlak bagi seluruh pabrikan. Walau sampeyan menyandang brand kelas dewa, kalau memble tanpa inovasi pasti akan ditinggalkan. Dan inilah yang saat ini terjadi pada HMSI (Honda Motorcycle & Scooter India) yang harus kehilangan market sangat besar dikelas sport. Jiann dlosorrrrr tenan pakde….

Dari data yang dirilis bikeadvice sampeyan akan terkejut melihat grafik market share segmen sport Honda di India yang nyungsep. Beda dengan tanah air….mereka tak berdaya menghadapi tekanan KTM yang intens memasarkan Duke serta RC series. Fakta ini terungkap dari data sejak 2013….

Intip saja market share sport Honda ditahun 2013 yang mencapai 32 persen untuk segmen sport. Ditahun tersebut Yamaha juga mengalami masa keemasan lewat kehadiran R15 V3 dengan 55 %. Sementara KTM hanya menguasai 13 %. Namun masuk 2015…..KTM berhasil meningkatkan kekuasaannya dengan 34% disaat Honda mengalami penurunan cukup signifikan dengan 16 %….

iklan iwb

Disini Yamaha sedikit melorot diangka 45%. Masuk tahun 2016 kondisi Honda makin mengkuatirkan. Pabrikan yang lepas dari HeroMotocorps tersebut anjlok dengan 11 % market share sport. KTM yang sudah dikontrol penuh Bajaj pun sempat mengalami sedikit penurunan dengan 29 % sebelum kembali melejit ke angka 33 %. Yamaha juga recovery pasca merilis beberapa varian termasuk FZ25. Honda ?. Hanya 7 % tercatat dari artikel dibuat…

Hancurnya market Honda disinyalir karena HMSI nyaris tidak ada update produk secara signifikan. Bahkan mereka masih tetap memasarkan CBR150R versi single lamp dan hanya merefresh grafis semata. Entek cak…ora ono sing ngambus. Sik ngeyel?. Siap-siap wae makin terpuruk. Padahal KTM telah merilis new Duke 200/250 serta 390. Yamaha FZ25 serta Bajaj merilis Dominar. Honda CBR150?. Ora dijamah….

Last…analisa dari India, posisi sport Honda banyak ditekan oleh KTM. beruntunglah kita sebab Honda sepertinya lebih fokus di Indonesia ketimbang India. Terbukti siklus produk baru jauh lebih cepat ditanah air. Dan dari segala fakta yang terjadi di India, mau brand-nya terbesar di dunia tapi kalau kurang greget dalam menelurkan produk baru….dipastikan akan selesai, cepat atau lambat. Bukti Inovasi serta gebrakan yang agresif dibutuhkan?. Pastinya kangbro…..(iwb)

 

 

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

60 COMMENTS

  1. Iyo. Brand besar bukan jaminan. Brand kudu tau keinginan konsumen.. Jelas di indihe honda kurang inovasi.beda dengan di kita.AHM total berkompetisi dengan kompetitor dan gak mau nanggung. Sehingga AHM maju terusssss. Kembali ke YIM…musti kudu belajar tuh ma indihe…. Pasar d kita menkrucut.YIM kurang total dlm inovasi. Cntoh kecil… Yamaha vixion klo all new knp tuh pelk jaman dulu masih d pake? Pake ada perubahan harga dikena mahallll…. New r15 ?konsumen dibuat terpesona dengan desain yg aduh hai… Tp harga d buat di atas kompetitor….hadeeeeccchhh…

  2. plis jangan mulai BC2an lagi gak ada untungnya juga, yaelah -_- selera tiap orang kan beda2

  3. Tu AHaeM diingetin yg punya warung,,inget2 tdi udah ksih amplop+jln2 ke hmbalang,,benerin tuh produk,,S+Y udah main 150cc di 19 ps,,lah ente msih 17ps,doch abal2+rantai kemrosak,,ni kl pbrik KTM di gresik udah normal+Suzuki dpt tmbhan investor,,bisa jebol ente,,,

  4. … ‘ Di semua itu ada saatnya, kok ? Saat di minatiii … atau tak ? Ha ha … ( kira – kira demikian )

  5. Di India konsumennya lbh cerdas ternyata… kalo di sini org masih percaya “honda paling irit, lainnya boros semua” walaupun cm omongan sales yg g ada buktinya. Atau mungkin konsumen di Indo lbh kere krn percaya “harga jual kembali tinggi” sampe2 mengorbankan dirinya sekian tahun memaksakan diri make motor g nyaman demi harga jual kembali yg selisihnya cm sebanding beberapa bungkus rokok ?

  6. Cbr250r single lamp.
    Harga bekasnya hancur parah.
    Smpe ngiler ane.
    Kualitas material thailand jos padahal daripada ngahaem

  7. Ujian Nasioanl aja dikasih contekan sama gurunya, gimana mau cerdas. kalau orang indonesia pada cerdas, bisa nyungsep tuh AHM..ngahngahngah…

  8. padahal yang dibahas kan penujualan kelas sportnya yang ndlosor. disini juga sama kan. piksen yang dulunya merajai kelas sport dengan penjualan diatas 40rb/bulan eh sekarang cuman dibawah 10rb/bulan. wajarlah, bertahun-tahun tanpa inovasi dan hanya mengandalkan nama besar piksen doang. akhirnya honda all out di kelas sport dan berhasil mengebuk kelas sport yamaha. pasukan piksen, byson, r15 dan r25 bertumbangan menghadapi pasukan cb, versa, cbr150 dan cbr250.

    itu mesin dohc 17 ps juga karena masih mesin lama untuk ngadepin mesin piksen lama. ntar kalau honda upgrade paling lu mewek lagi macam kelas 250 setelah honda keluarin cbr250 2 silinder.

    • gk nyambung ma artikelny ….yaitu broh… saking vekok nya pnjualan pingson trjun bebas krna matany ketempelan merk sayap sengkleh….

  9. Padahal market sepeda motor di India no 1 lho didunia,,, Abis itu China disusul Indonesia,,,

  10. yang jelas org India ga bisa dibohongin sm Honda, makanya mereka lari kesini. Tipikal otak udang dsini.

  11. K45a ahm yg numpuk di gudang kenapa ga dioper aja kesana, mayan tuh karna ane masih demen ama desain k45a dri pada k45g yg muka gepeng

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama