Iwanbanaran.com – Pokoke disampluki ngiwo nengen cak. Maverick Vinales berhasil membuat semua mata terpukau menampar para seniornya karena mampu langsung mendobrak pada sesi latihan bebas pertama di Sirkuit termas De Rio hondo Argentina. Hasil tersebut semakin mengukuhkan kemampuan pembalap Spanyol ini. Pertanyaannya Kenapa Valentino Rossi lebih kedodoran dibanding Vinales?. Apakah ada yang salah dengan motor Rossi??…..

Tidak ada yang bisa membantah Valentino Rossi adalah pembalap tangguh. Dalam sejarah karirnya Doi masuk sebagai pembalap legendaris yang mampu mengoleksi kemenangan luar biasa banyak. Namun di awal musim 2017 doi seakan tenggelam oleh ketajaman Vinales yang berhasil menjadi juara di pembukaan Qatar. Kini Maverick juga membuat kejutan lain dengan menjadi pembalap tercepat pada hasil latihan bebas pertama di termas de Rio hondo Argentina disaat Rossi hanya menempati posisi 16….

Secara umum kita tidak perlu ragukan talenta Valentino Rossi ataupun Maverick Vinales. Namun pada kasus Yamaha di tahun 2017, bisa dipastikan Vinales mampu beradaptasi lebih cepat dibandingkan dengan Valentino Rossi serta timnya.  Kita tahu saat ini Vinales dipegang oleh mantan mekanik Lorenzo yakni Ramon Forcada. Secara skill oprek crew chief iñi tidak perlu diragukan pengalamannya…

iklan iwb

Digabungkan dengan skill serta talenta dari Vinales duet mereka memang tidak bisa dipandang sebelah mata. Praktis adaptasi juga semakin cepat. Setiap feedback ataupun input mampu diterjemahkan oleh Ramon forcada serta tim dengan baik. Kondisi ini juga diakui oleh Valentino Rossi yang mengaku lebih lambat beradaptasi dibandingkan dengan team mate-nya. Simak penuturan Vale seperti dilansir Crash….

Semua adalah kesalahanku karena aku butuh waktu lebih untuk mengerti motor dibandingkan Maverick. Aku butuh lebih banyak kilometer. Tapi secara umum kita sudah tampil sangat baik. Masuk di podium (Qatar) dan yang terpenting adalah jarak ku dengan pembalap pertama tidak jauh…” seru Vale….

Pasti sampeyan bertanya, kenapa Vale harus beradaptasi kembali?. Sebagai informasi di tahun 2017, Yamaha memperkenalkan new YZR M1 dengan spek dan beberapa ubahan yang membuatnya berbeda dibandingkan versi 2016. Khususnya pada engine dan sasis….Yamaha fokus pada kemampuan masuk tikungan serta penyaluran tenaga ke ban. Sedang motor 2016 dialihkan untuk tim satelit Yamaha Tech 3 (Johan Zarco dan Jonas Folger)……

Rossi sendiri mengaku lebih menyukai motor 2016. Tapi Iwata meyakinkan versi 2017 lebih banyak ruang untuk berkembang. Artinya pusat lebih menyukai jika Valentino Rossi menggunakan motor 2017. Diperparah dengan kompon baru 2017 yang dibawa Michelin memberikan feeling negatif disisi depan. Itulah kenapa proses adaptasi diperlukan dan bisa disimpulkan Maverick Vinales mampu lebih cepat beradaptasi dibandingkan Rossi….

Yang kedua usia cak. Umur ki ora ngapusi. Di tahun ini Valentino Rossi sudah berusia 38 tahun. Dan di usia tersebut feeling ataupun insting pasti sudah menurun jauh. Olah raga hanya memperlambat namun tidak bisa mencegah. Ora usah adoh-adoh….IWB wae sekarang ciut nyali dan sering miss kalkulasi jika di suruh geber motor pada kecepatan tinggi. Beda dibandingkan saat masih muda. Semua natural dan manusiawi. Oleh karena itu jika Valentino Rossi di usia yang sudah cukup umur bisa masuk podium, sebenarnya merupakan prestasi yang sudah luar biasa…..

Last…..dengan segala sodoran analisa diatas, IMHO IWB cukup pesimis Valentino Rossi mampu meraih juara dunia tahun ini. Walaupun masih banyak yang berharap The Doctor bisa mencatatkan sejarah dengan juara dunia ke-10, kehadiran Vinales harus diakui akan menjadi batu pengganjal serius. Kecuali Valentino Rossi mampu membuat keajaiban….wehhhh lek kuwi jiannnn istimewa tenan. Nah pakde….kira-kira demikian. Btw…apakah sampeyan punya opini lain soal ini ? (iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

76 COMMENTS

    • honda motor bossok, klotok, lemot sasis ringkih banyak problem gak berani rekal cuma cari untung sebanyak2nya kualitas dinomor belakangkan, jadinya ampas disirkuit, dohc bohongan sih ngah ngah ngah kasian fbh pada dibohongin, govlok bgt sih??

    • honda motor bossok, klotok, lemot mesin gk awet sasis ringkih banyak problem gak berani rekal akak tanggung jawab cuma cari untung sebanyak2nya kualitas dinomor belakangkan, jadinya ampas disirkuit, dohc bohongan sih ngah ngah ngah kasian fbh pada dibohongin, govlok bgt sih??

    • Ekekekeke…si sontoloyo mencoba mengadu domba fby….enak yo cung, barang e neng Vina…mbokjilat..kenapa gak ngemeng in daped #26 cung…

    • honda motor bossok, klotok, lemot mesin gk awet sasis ringkih banyak problem gak berani rekal akak tanggung jawab cuma cari untung sebanyak2nya kualitas dinomor belakangkan, jadinya ampas disirkuit, dohc bohongan sih ngah ngah ngah kasian fbh pada dibohongin, govlok bgt sih??

  1. Catat lek Rossi blg jarak dgn pembalap trdepan tak trlalu jauh. Sampai besok ya, aku ttp pegang Rossi, prediksiku vinales ndlosor sesuk karena dia kelewat pede.

    • cb cek per sektor ..jangan jangan vr46 sebenar nya cepat di semua sektor ..tp pas di gabungin sengaja sektor lain di pelanin padahal kalau di gabung langsung cepat .. mode merendah dan biar tontonan menarik … kyk jaman mick doohan … star di no berapapun tetap juara ..

  2. Kehadiran vinales ke yamaha memang sngat pass skill dipadukan dengan mesin yg power full mau tdk mau harus di akui tahun 2017 ini tahun milik vinales dan tahun zonk untuk hohe raja komplen

    • Powerfull?? Wkwkwkw yamaha terkenal dgn mesin yg paling lemot, namun efisien dalam penggunaan powernya, ya krna sasisnya
      Dan rossi lagi2 memberikan motor terbaik ke team mate nya sdangkan dirinya sndiri zonkk

    • ktm tenaga nya besar juga tp abis ngosek di ban nya … alhasil time lap nya jadi pelan … apalagi sirkuit ini banyak tikungan nya …

      emang balapan drag race .. yg 201 atau 401 meter …

    • @hahaha, Makanya ente baca tu artikel luar, jgan BC yg di gedein, noh crash.net asphaltrubber,
      Yamaha tu menang handling doang, mesin mah yaaaa seberpa gede si power mesin inline di banding V, hahahaha

    • Flash back waktu make software inhouse pabrikan, yamaha gk da apa2nya, setelah pake software massal, bru dh unjuj gigi, itu juga btuh waktu stu thun dlu buat bisa bertaji, tahun pertama software massal yaitu thun kemarin hasilnya ZONKK

    • Yaelah, top speed
      Top speed yamaha bukan dri powernya, tpi dri kecepatan keluar tikungan udh bagus, power itu ya ducati

    • @moge bicara apa kmu tu la wong di sirkuit qatar bnyak trek lurus yg menguntungkan ducati gtu aja ducati keok di asepi yamaha. Ketimbang lu kebnyakan ngomong hoax kita liat aja gp selanjut nya ,apakah yamaha motor terlemot yg seperti analisa pekok mu itu / atau yamaha bisa merebut podium 1 lagi sabagai motor paling tercepat ,,tunggu aja di race gp argentina nanti !!

    • Moge
      Sok teu ente , Mana sini artikel yang jelas ngebuka max power nya masing2 motor di Moto gp, semuanya yg dibuka serba approximately alias kisaran, semuanya sama approx240 Hp,weekke sok banged bilang suruh baca literasi dari luar, kalo ngga Ada data valid yg bisa diumbar, valid dong top speed jadi bahan acuan

    • Mas @moge kalo bicara masalah software in-house Yamaha tetap berimbang dalam balapan dengan Honda maupun Ducati. Yamaha benar2 diasepi dizaman mulai 800cc Ducati berjaya bersama CS27 itupun satu musim aja selanjutnya Stoner muntah2. Selanjutnya disaat HRC sudah aplikasikan full seamless gearbox Honda benar2 digdaya selanjutnya disaat sama2 seamless kesalip juga. Dan MotoGP bukan lomba gede-gedean power tapi lomba muterin sirkuit bro!
      ౫౫౫

  3. Dunia sudah bisa mengikhlaskan rossi, semoga tenang. Kini waktunya hohe menguasai dunia dengan komplain2nya yg makin cetar membahana. Ayoo Hohe Hoheho, tunjukkan keluhan2mu!! Semangat

    • sayang stoner tdk di samping hohe … untuk ngajarin belajar belok pakai roda belakang ala stoner …

      sampai saat ini br stoner yg mampu nundukin desmo …

  4. Xixixi lucu2 komen nya,,, prediksi yg menang tetap duo yamaha, kalo vinales juara uda biasa jiwa muda, kalo Rossi juara ? nah itu yg luar biasa, umur tidak membatasi selama ada tekad pasti ada peluang menang, yg membatasi adalah diri sendiri kata kang dedy HitamPutihT7

  5. Jgn lupa, klo M1 2017 ini seperti didesain utk org pendek kyk rcv.
    Makanya Rossi struggle.
    Cba collect informasinya yg lengkap om Iwan.
    Kita semua perlu data yg detil, klo pake data seadanya, ya ga akan pinter2.
    Pokoke siapa yg menang, yg penting jgn ada turing.

  6. lho….lo rinso ama duo ducati factory ga di bahas wak??
    tim satelitnya bertebaran di 6 besar, tapi factory teamnya malah terlempar 10 besar

  7. Biasa mbah rossi dari jaman dulu kala kalo fp memang terseok2.fp digunain buat nyari settingan yg pas.ntar kalo udah race baru ngibrit.. ekeke

  8. Ya, Allah Ta’ala … Tuhan-Ku ! Semoga pada minggu malam di pukul : 23.00 Wib – hingga senin pagi … nanti ? Di rumah kediamanku tak atau tidak mati lampuuu … dari PLN ? Biar bisa nonton balapan MotoGP di Trans 7 … ya ! Amiiinnn … 3 X !

  9. Balapan lebih rumit dibanding test. Mereka harus ngatur ritme. Harus ngatur ban, bahan bakar, kadang juga ngatur suhu rem. Kadang 10lap awal sama 10lap akhir gaya balap mereka ga sama karna menyesuikan kondisi ban. Rossi ga bisa nyatetkan waktu tercepat bukan berarti dia lambat. Karena pace ketika balap beda dengan test. Karena memperhatikan yg d atas. Tp rossi bilang ga punya feeling sama motor itu dia ga punya senjata buat time attack kalo mau duel sama pembalap lain. Karna dia ga percaya diri sama ban depannya.

  10. Sebenernya sih klo masih ngarepin Rossi juara, IMHO udah agak kurang realistis.. kesempatan terakhir Rossi jd juara ya udah lewat tahun 2015 kemarin. Di Usia 36 tahun.. yg sayangnya season itu berakhir teragis dengan drama tendang2an sama Marguez..
    Tapi tetap aja, faktanya Rossi udah 2 tahun berturut2 jadi runner up.. artinya skill, konsistensi, dan fisik masih cukup memadai.
    Kalopun ga jadi juara, emang Rossi tetap pembalap yg valuable buat Yamaha.. dia pembalap yg bisa mengembangkan motor, konsisten nyumbang point constructor, dan yg paling penting : brand ambassador yg luar biasa.

  11. Terlalu awal lek nyimpulne rossi ga bisa jurdun… Lek iwan asal jeplak.. Tak sawat sandal kapok koen engko.

  12. ane malah jagoin Johan zarco, Andrea iannone, & Aleix Espargaro.

    vinales udah ketebak bakal menang, minimal podium.

  13. Apalagi track argentina ini tergolong baru, sehingga pengalamannya di track ini masih kurang banyak(ditambah usia tadi, sehingga mempelajari track dan settingan butuh waktu lama). Semoga besok ada kejutan dari Vale, biar bisa fight di podium

  14. ane ngerasa rossi agak memudar setelah Cs27 juara tahun 2007. meski rossi masih terus melakukan perlawanan dan juara dunia waktu musim 2008 tapi sperti ada yg hilang dari rossi.

    pertarungan rossi terbaik itu waktu tahun 2007, khususnya waktu tahun dimana stoner juara.

    stelah itu seperti ada yg hilang dari rossi. entah karna yamaha memilih tandem yg sama kuat. karna dulu tandem rossi hanya colin edward yg jarang melakukan aksi dibarisan depan.

    jujur 2015, 2016 adalah rossi sedikit kembali keera keemasannya namun tetap saja pengalaman membuatnya sedikit agak kaku dan fikirannya seperti tidak bebas.

    diperparah dengan diet ketat yg dijalani. membuat fisiknya terlihat jauh lebih tua.

    tpi semoga saja 2017 ini masih tetap melakukan perlawanan dibarisan 3 besar.

  15. Mau rossi marquez hohe apapun pembalapnya klo gak naik NINJA tetep aja bakal kalah, karena Ninja adalah clan motor terkencang di dunia. 1/4 bukan gas sudah hilang dari penglihatan. 1/2 bukan gas byebye semua. Full gass langsung sampai akhirat.

    Yamaho hondi suzuka ducatos kelaut aja. Kaoskaki terdepan di moto gp

  16. Atas gue pekok bin goblok… Motor kenceng kok ga berani ikut motogp???? Motor ampas ninja… Motornya geng motor lebay ala reva dan mas boy.., cucok cin

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama