iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Kangbro…..rasa Sesal dilemparkan Marc Marquez yang tidak mampu masuk podium di Race losail Qatar tadi malam. Terlempar dari 3 besar Doi mengaku sudah melakukan kesalahan atas pemilihan ban yang ternyata tidak cocok digunakan pada saat race. Hal inilah yang membuatnya berpikir aman ketimbang crash seperti yang terjadi pada Call Cruthlow. Berikut penuturan lengkap Marc yang IWB terjemahkan dari Crash…

Mereka (race director) memutuskan untuk menunda race beberapa saat demi safety. Keputusan tersebut sudah betul. Namun di sisi lain kondisi tersebut membuat kita cukup bingung atas pemilihan ban. Karena temperatur bakal turun drastis serta kelembaban meningkat. Sebelumnya aku memilih kompon ban depan hard namun ragu setelahnya….

” Apalagi tim teknis Michelin mengatakan hanya aku yang menggunakan kompon Hard. Kamu bisa crash…serunya waktu itu. Oke, pada akhirnya Aku ganti ke medium. Dan itu adalah sebuah kesalahan terbesar sebab ban hancur setelah 4 lap. Pertanyaannya kenapa aku pilih kompon keras?. Sebab kita kehilangan banyak akelerasi dan untuk menutupinya kita harus mengerem lebih dekat ketikungan. Tentu untuk melakukannya harus didukung ban keras…..

iklan iwb

” Dan benar tipe medium adalah kesalahan terbesar. Setelah race aku berpikir bahwa kemungkinan besar dengan ban hard compon aku bisa bertarung untuk meraih kemenangan hingga akhir. Namun juga ban tipe ini memberikan resiko karena bisa crash tanpa peringatan. So….ada dua kemungkinan, bisa jadi lebih kompetitif tapi juga gampang crash…“seru Marc….

Last…dalam sejarahnya Qatar memang bukan sirkuit Honda dan lebih dominan Yamaha. So…hasil Qatar memang belum bisa menjadi patokan secara tahun kemarin Marc juga tidak mampu tampil apik namun dipertengahan musim bangkit secara konsisten. So…kita lihat saja race berikutnya. Marc finish ke 4 ?. Ban cak….masalahnya pada ban jebule…..(iwb)

Advertisements

100 COMMENTS

    • ………kadung stress ngeliat MV25

      ducati dovi yg pakai soft saja bisa fight sampai akhir ….
      yamaha yg jago speed corner dan braking aja nggak sampai habis….

      bener kata si mbah…. VR46 cuma purak purak kesulitan, alias nggak ngoyo… sudah bisa nabokin markuwes… sing sabar ya le … taun ini kamu harus menghadapai cobaan yg berat dengan si mbah, maverik, dovi, ianone, zarco… dan espargaro

    • Marc kesulitan mengimbangan i top speed yamaha dan ducati .mesin baru jga krang cepat melewati tikungan tpi marc tdk egois menghasilkan poin itu yg penting konsisten . Argentina ini jga trek nya vinales bklan podium 1 lagi ni di argentina 25 nomer kbruntungan hehe

    • Menghibur diri tuhhhhh
      Kalah ya kalah jgn banyak alesan
      Susah ya marq terima kenyataan
      Zlub zlub zedihhhh

  1. race qatar,mantap,yg ga ntn uh..eman,,bnyk kejutan bro,..zarco,ianone,vinales,rossi,wis pokoke puaslah dg nunggu hmpir 45mnt dg 2x delay

  2. Tahun kemaren MM gk podium di Qatar tpi bisa JURDUN, seperti y akan terulang kembali seperti tahun kemaren

    Aku tetep dukung MM & RCV

  3. Tar aja lihat ke depannya. Skrg udah beda jaman. Makin banyak bakat2 baru. Yg lebih sruntulan juga ada. Siap2 bikin alasan yg kreatif.

    • Cocok gak cocok.
      Soalnya dah ada mv25, sejak kecil mv sama mm dah saingan disirkuit.
      Cocoknya sama2 berbakat, sama mudanya.

  4. Emang dasarnye honda tuh motor lemot..tahun lalu karna beruntung aje si alien cebol bisa juara dunia..
    Plus pesaingnye tahun lalu jg inkonsisten..rossi inkonsisten lorenzonk jg sering crash vinales masih di motor jadul sujuki n duo ducati dovi-iannone angin anginan..
    Pedrosa?memble ampe kiamat jg gak bisa diandelin..

    • ekekekekek RCV juga penuh masalah 2016 blogg govlogg dari awal musim sampe akhir.
      gg usah pura” lupa deh kaum tapir biru.
      kita sebagai penonton cukup nikmatin aja balapanya,mumpung dikasih sama yamaha.
      orang cuma nonton aja kok kakean congor sampean cung,,udah ngalahin si matteo.
      ngaca lu cuk

  5. Ling komen koyo ngerti-ngerti o wae, numpak motor e we ora pernah, lagak e koyo luih ngerti ketimbang ling mbalap.

  6. Bukan salah ban tapi Salah pake motor standar cuma lepas spion Dan ganti knalpot yang lain udah oprekan . Tapi race selanjutnya pasti menang soalnya part racing baru datang dari HRC khususnya oprekan ECU buat next race.

  7. alasan paling mendekati untuk
    menutupi buruknya citra rcv213 saat ini,
    hanya ini….

    alasan2 berikutnya kalo drop lagi
    nanti dipikirkan setelah race

    …. ekekekkk

  8. Selamat buat duo yamaha yg konsisten disetiap lap.
    Selamat buat yamaha tim yg bagus dengan motor yg kompetitif dan strong straight.
    Buat jagoan saya si marc semoga ini sebagai pembelajaran dan tetap fokus.
    Mungkin harus bekerja lebih keras lagi.
    Motogp musim ini sangat seru.
    Go MM93

    Btw saya kurang sreg sama komentator motogp trans7, mungkin saya lebih vote lek iwanbanaran sebagai komentator motogp tahun ini.

  9. Hadehhh sdh biasa marc kyk gt, nge-voor…..biar motoGP rame, ujung2nya nnt jurdun lg,,,,biar rossilit bahagia dl, nnt stlh akhir, tendang!!! Ngoahahaha 😀 😀
    C’z u must to know…..

    >> Honda adl takdir
    >> Honda adl kenyamanan
    >> Honda adl jati diri
    >> Honda adl kekuatan
    >> Honda adl kemapanan
    >> Honda adl keniscayaan
    >> Honda adl kemenangan
    {{{{{ CHOICE OF THE CHAMPION}}}}}

  10. Mm bocah masih ingusan wajar lah kalo msh main2 dulu
    Tar klo dh panas jg di kibas semua tanpa pengecualian, JURDUN dah

    ROSIKIN……..??
    MuuuUUUuuuuuehehehe……….

  11. Mv juga pake medium tapi ngacir di akhir ,kbalikan sama marq ngacir diawal ,loyo diakhir,,,ban sama tapi strategi berbeda,,race qatar mv mnang mutlak,mental,paket dan strategi,,

  12. Ah mosok? Warm up markes melesat jare, mbah rossidin terpuruk. Padahal mbah rossidin gak sreg sama ban. Nyatanya…
    Ah sudahlah.
    Semoga bukan efek banner lagi.

  13. Balapan jg baru..perdana, itupun cuaca jg gak dukung wajar aja lah mm ko tggu aja ntar klo cuaca cucok alias pas utk blp slnjutnya pasti seru ciaoo…

  14. FBH bnyk aliby kalah ya kalah.
    Sebelum race aja M1 di hina2…. Sohc lah carry la..
    Mala Fbh bawak2 jurdun 2016,
    Yamaha Jurdun pos 1 dan pos 2 thn 2015 aja gk di bwk bwk lagi.(Perna Honda sejak di tinggal rossi jurdun pos 1 dan 2 dalam 1 tahun ayooo)

    Rossi mulai dari pos 10 naek podium, ban juga sama kayak MM, dpn M blkng M. (masalah cepat habis ya pasti rossi la org dia ngejar dari blkng).
    MM pas di salip rossi, mala di tinggal jauh Sama rossi. (pas lap hakir2 rossi agak lamban ya wajar, ban nya mulai gk enak dari awal race uda habis 2 san)

    • Ente ketauan pengamat dadakan bro..
      Liat deh diawal rcv mampu fight di trek lurus sama ducati..karna marq terus main hard brake demi menjaga jarak sama ducati yg notabennya lebih unggul power..
      Alhasil ban depan marq dg kompon M lebih cepat habis..
      Beda halnya dg rossi dan mv..dy sudah bagus di awal start dan main aman di lap awal demi menjaga ban agar gak cpet aus.. alhasil dipetengahan race MI bisa bejaban..
      Intinya strategi pemilihan dan management ban yg jadi penentu

    • b05 March 27, 2017 at 8:26 pm
      Ente ketauan pengamat dadakan bro..
      Liat deh diawal rcv mampu fight di trek lurus sama ducati..karna marq terus main hard brake demi menjaga jarak sama ducati yg notabennya lebih unggul power..
      Alhasil ban depan marq dg kompon M lebih cepat habis..
      Beda halnya dg rossi dan mv..dy sudah bagus di awal start dan main aman di lap awal demi menjaga ban agar gak cpet aus.. alhasil dipetengahan race MI bisa bejaban..
      Intinya strategi pemilihan dan management ban yg jadi penentu
      Ane setuju banget bro dgn komen ente, ane tambahin lagi bro diQatar emang sirkuitnya Yamaha Speed corner semua itu kelebihan yamaha, sedangkan Honda tau sendirilah kalah akselerasi sama balancenya, makanya MM ngakalinya pake hard brake, silahkan liat tayangan ulangnya jika mau msk tikungan siMM bisa menjauh baik itu sama Yamaha,Ducati atopun Suzuki…tp resikonya ban cpt abis, tp jika tetep pake ban Med dgn strategi kyk MV ato VR maka ya tetep diblkg gk bisa fight diawal sampek finish.krn ya kelemahan honda td itu diakselerasi.dan satu lagi yg lucu… masa’ gak bisa bedain salah pilih ban(slh strategi/kesalahan individu) sama menyalahkan ban(gk merasa punya salah individu/bannya jelek)?? Silahkan buka kamus bhsa indonesia lagi.Trus katanya alesan saja…lha wong ditanya sama pers masalahnya apa masa’ iya gak dijawab tambah aneh² aja, Kita lihat saja nanti disirkuit² sprti Austin, Indianapolis dll yg karakternya bnyk tikungan patah²nya, apakah sama hasilnya atau tdk…

    • Walaulun sama2 pake medium atau malah soft diliat juga style riding ridernya bro. Jgn asal njeplak klo ga ngerti gausah komen. Keton gobloke. Nek ono artikel jajal di cerna kui ojo mung isine dengki. Paham!!!?

  15. Begonya yg pada komen di mari
    mm..cuma bilang salah pilih ban!!!!!…
    Bukan salah ban
    baca baik2
    klo salah ban berarti brand o.on
    salah pilih ban berarti tipe yg cocok menurut dia dan motornya
    o.on apa smart ente??

  16. Berkaca dr pedrosan yg mampu finish diposisi 5 dg rcv yg sekarang bukan tak mungkin pertengahan musim honda bisa menggila..
    Pantengin aja..

  17. Seri pembuka fans kubu Y dll pd rame raih podium,,fans kubu H dll pd mlempem.
    Seri balap selanjutnya biasanya yang melempem fans kubu sebaliknya.
    Adu omong adu abab.
    Pas lagi seru-serunya mending nonton MotoGP sambil nyucup & ngremes-ngremes SUSU SACHET COP NONA MENIER daripada REMOT CONTROL.
    Puaasss…(jare Mr Tukul Arwana)

  18. walau ane ga suka markes tapi emang diakui dia hebat banget, problem aja bisa posisi 4 lho dan cuma ketinggalan sedikit dr rossi. ngeselin emang. hahaha

  19. G usah saling mencacilah,ini balapan, biasa ada yg kalah ada yg menang.tapi susah jg kalau tidak saling mencaci fbh sm fby blog ini pasti sepi .. ???

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here