iklan iwb

Iwanbanaran.com – Kangbro…IWB tahu betul gimana sulitnya pusat mendisiplinkan dealer. Ibarat keluarga, pusat sebagai bapaknya dan dealer adalah anak-anaknya. Boleh saja sibapak memberikan didikan sama rata…namun belum tentu sianak melakukan arahan dari orang tuanya. Dan itulah yang kini terjadi pada Yamaha terhadap?Aerox 155 & NMax 155. Praktek upping price dealer dimana-mana dan jelas hal ini merugikan YIMM yang berusaha keras menaikkan market share. Seperti contoh keluhan reader IWB berikut ini…

Surel datang dari cak Indra H yang sudah ngebet ingin meminang motor idaman yakni Aerox 155. Berbekal uang?tabungan…doi cukup senang karena tidak harus terjerat leasing sehingga niat dari rumah ingin membeli Aerox 155 secara cash. Namun sayang…setelah tiba didealer…doi hanya bisa menelan pil pahit….

Assalamualaikum wr wb lek..

iklan iwb

To the poin aja lek. Sy silent rider blog sampean. Saya mau bertanya lek apa kalo beli motor cash ada biaya upping harga???. Setelah baca2 tentang yamaha aerox diBlog sampean……saya langsung melipir ke daeler yamaha daerah bekasi…untuk meminang ini motor.

Betapa kagetnya lek setelah nanya2 salesnya kalo untuk beli cash ada upping sebesar 1 juta rupiah. Kalo kredit baru gak ada…dan yang lebih parah kalo yamaha nmax uppingnya sampe 2.7 juta…

Akhirnya saya urungkan untuk beli ini motor karena untuk orang bawah kayak saya lumayan duit segitu lek. Padahal kami sekeluarga pecinta yamaha. Keluarga saya punya jupiter mx 2007, Byson 2012. Terima kasih lek atas perhatiannya….

Tidak hanya doi, IWB juga menerima hal serupa dari kang Latif. Berikut surelnya…

Assalamualaikum.
Selamat malam mas Iwb. Saya Abdul Latif , Jakarta Utara .tj. Priok. Saya silent reader blog iwb. Saya lg galau ni mas gara2 300rb. Jadi hari ni saya berencana bli cash nmax non abs didaerah saya. Saya disodorin harga 25.2 jt otr. Saya pngn warna merah doff.

Masalahnya waktu dealer bilang barang ready bsok senin. Tapi tiba2 katanya dr pusat harganya di up 300 rb. Kan esmosi jd nya. Soalnya 3 dealer yg saya datang ya begitu semua. Parahnya dealer besar yamaha daerah semper, kramat jaya. kata salesnya gak terima cash…

Yg mau saya tanyain, ini dealer harus dilaporin ke pusat dulu. Atau saya harus ambil motor ni dulu dgn harga 25.5 jt trus saya laporin kepusat. Asli gedek ane liatnya.

Makasi mas iwb

Selain kang Abdul, IWB juga menerima surel dari kang Hendra yang memiliki pengalaman serupa. Berikut?detilnya….

Maaf nih kang IWB mau tanya…
saya silent reader warung kang IWB, kenapa ane tertarik sama warung IWB karena beritanya yang up to date. Jadi gini. kurang lebih 1 bulan lalu saya berniat mau beli Nmax ” ane niat beli Nmax dengan cara cash..

Saya coba datengin dealer yang agak deket dari rumah,dan ternyata ada barang display warna merah tapi saya pengennya warna putih,akhirnya saya ketemu sama admin dealer tersebut. Setelah saya tanya, ternyata adminnya bilang yang warna putih barangnya lagi kosong…

Cuma yang aneh, plus jadi tanda tanya besar bagi saya ketika adminnya bilang kalo saya beli secara tunai atau cash, kena biaya sebesar 1 juta rupiah itu juga barangnya dateng antara 2 bulanan. Ane jadi bingung… bukannya malahan dapet cash back eh malah kena biaya tambahan…

Akhirnya saya mengurungkan niat saya membeli unit di dealer sana. Lalu saya mendatangi dealer lain yang agak besar dan agak jauh dari rumah. Harganya memang normal tidak ada biaya tambahan dan tidak ada cash back, yo wiss lah daripada kena biaya tambahan 1 juta lagi kan hehehe…

Di dealer ke dua ada yang rada mengherankan juga. Kalo beli cash atau tunai itu dateng barangnya lama bisa sampai 2 bulan. Kalo beli secara credit, 2 minggu unit udah ada di rumah. Nah saya jadi geleng-geleng kepala heran..

Tidak hanya bro Hendra…surel serupa juga datang dari kang Fauzan Bogor. Berikut detilnya…

Selamat malam mas iwan
Saya salah satu pembaca blog mas iwan yg lagi bener2 kesemsem sama yamaha nmax terutama yg non abs karna worth to buy bgt buat saya..tapi saya punya kendala besar sekaligus pengalaman pahit bahwa keinginan saya utk meminang yamaha nmax secara cash/tunai selalu bikin kecewa..

Alasan unit ready stock sudah jadi milik konsumen lain padahal ada lebih dari 8 unit nmax d dealer tsb, jika beli tunai inden mengular lebih dari 1 bulan, kabar kedatangan unit yg tak kunjung jelas,serta praktik upping price dengan iming2 unit bisa dijanjikan dalam kurun waktu 2 minggu pun sempat jadi momok mengecewakan bwt saya..

maaf jika email saya cenderung curcol,sekiranya mas iwan bisa menampung cerita sedih saya dan dijadikan masukan ke pabrikan tsb.. Saya jadi bingung mau beli motor yg jadi idaman saya tapi saya seolah gk bisa beli padahal uang sudah cukup untuk cash/tunai. Sebagai calon konsumen saya sangat kecewa seakan2 d paksa utk kredit..malah ketika saya d tawari kredit, besoknya survei lusa unit motor sudah bisa diantar..jiaann tepok jidat tenan iki kang. Sekian kan curhat saya yg maaf kalo bikin mas iwan pusing bacanya. Fauzan-bogor

Yup…itu hanya segelintir contoh dari banyak surel keluhan yang IWB terima. Kejadian?diatas sebenarnya sudah praktek lama. Sayang semakin lama semakin parah dan kini mulai menjangkiti Aerox 155. Modusnya simpel…kalau mau cash dipersulit. Sedang kredit bisa cepet. Modus kedua…cash bisa tapi harga dinaikkan antara 1-2 juta (upping price). Sementara kalau kredit….harga yang diberlakukan tetap normal dan unit bisa cepat datang. Kenapa bisa begitu ?…

Jadi cak…IWB tahu betul, dealer memang memiliki kerjasama dengan leasing. Jika konsumen menggunakan leasing, selain komisi…mereka bakal mendapatkan reward yang akan diberikan tiap tahun kedealer. Bisa berupa jalan-jalan keluar negeri, cash back ataupun iming-iming lain (tergantung kebijakan masing-masing leasing). So..semakin banyak konsumen menggunakan leasing maka poin dan komisi lancar masuk pundi-pundi. Sah-sah saja sih….namanya juga bisnis. Namun yang menjengkelkan ketika praktek tersebut jadi dipaksakan yang membuat konsumen tidak ada pilihan lain…iki sing kebacut tenan…

Sebenarnya…masalah upping price tidak hanya menimpa Yamaha. Pabrikan lain termasuk?Kawasaki serta Honda dulu juga pernah IWB terima. Hanya saja Honda dengan sigap langsung bergerak minta data lengkap dealer nakal ke IWB (kejadian sekitar 4 tahun lalu). Dilalah dealer tersebut ditegur keras dan setelah IWB cek kembali…praktek tidak terjadi lagi. “Segera lapor kekita kang kalau ada praktek demikian lagi..”seru kang Tedy yang saat itu menjadi HC3 AHM. Perbedaan AHM sangat kentara disini. Sepertinya mereka memiliki bargaining position yang sangat kuat…

Sebagai Blogger, sebenarnya IWB sudah pernah menyampaikan keluhan perkara praktik nakal upping price kepabrikan. Namun alasan mereka?dealer membeli produk secara terputus sehingga sulit untuk melakukan intervensi. Lawong wis milikku…wek-wek ku dewe, arep tak dol piro wae yo sakarepku. Kira-kira demikian kangbro. Makanya tetap berjalan subur. Eaalaahhh….jebule ribet juga yak. Tapi biker seperti kita kan tidak perduli soal itu cak. Yang dipandang adalah brand nya…bukan dealernya….bener ora….

Last….dari sisi pribadi jelas praktek tersebut harus dihentikan. Kuncinya pada peraturan yang ketat dan tentu pabrikanlah yang harus memikirkan. Kenapa ?. Sebab disaat mereka berusaha keras meningkatkan market share lewat produk fresh…semua bisa mentah jika dealer kurang mendukung perjuangan tersebut. Mengabaikan pelayanan terhadap konsumen lewat tindakan yang hanya memikirkan keuntungan dealer semata tanpa perduli tindakan tersebut mencederai brand image yang mereka jual. Buah simalakama yang bakal membuat potensial buyer kabur ketika ada produk tandingan hadir disana. Kasihan betul Yamaha……..(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!