iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Pakde…..banyak yang penasaran dengan jauhnya jarak antara Valentino Rossi dengan Maverick Vinales ketika pembalap yang baru saja bergabung di Yamaha ini mampu menjadi yang tercepat. Rossi seperti Kedodoran dan susah mendapatkan ritme. Selidik punya selidik, ternyata Doi memang merasa kurang puas dengan performa M1 di Phillip Island Australia. Berikut penuturan sang legendaris….

Di saat Maverick Vinales tampil Cemerlang dengan menorehkan best lap di Kisaran 1 menit 28 detik…. Valentino Rossi di hari ke-3 malah terlempar dari 10 besar. Tidak heran doi merasa kurang gembira dengan performa yang ditunjukkan oleh tunggangan. Cukup cemerlang di hari pertama dengan mengisi Posisi kedua (+0.186detik), Pada hari ketiga Valentino hanya mampu mengisi tercepat ke 11 alias lebih lambat nyaris satu detik dibandingkan dengan Maverick Vinales. Sebenarnya apa yang terjadi…??.

Aku cukup kesulitan dengan kedua ban khususnya sisi depan. Tentu saja temperatur pada kondisi ini memang sangat berbeda dibandingkan dengan race sungguhan. Ban lebih lunak. Kemarin kita bekerja keras khususnya mempertahankan kecepatan disaat ban sudah terpakai sebab tahun lalu kita mengalami kesulitan pada point tersebut....

iklan iwb
iklan iwb

Kita mencoba beberapa setingan berbeda. Namun pada akhirnya tetap tidak banyak membantu. Jadi kita akan coba mencari jalan lain. Sisi baiknya motor memiliki aspek bagus khususnya sisi mesin. Tapi pada tes di Aussie sedikit lebih Sulit Bagiku dibandingkan Sepang. Aku tidak gembira dengan hasil tersebut dan kita harus mencoba lagi untuk lebih baik…” seru Vale. Terus….gimana soal sasis??…

Ya….sisi tersebut cukup positif. Dari uji coba kedua sasis…..sasis yang kedua terasa lebih baik dibandingkan dengan yang pertama. Kita harus mencoba sesuatu. Bagiku ban cukup potensial dan tidak terlalu buruk. Yang jelas kita harus lebih kencang lagi...”tutup Vale seperfi dilansir Crash. Jelas ungkapan tersebut cukup mengejutkan mengingat Vinales tampil nyaris sempurna. Mungkin beda style kangbro….

Last….Yamaha sepertinya belum memutuskan apakah bakal menggunakan fairing model baru atau kembali ke bentuk awal. Namun menilik keseriusan mereka, sepertinya M1 akan fix menggunakan fairing dual layer sebagai usaha untuk menambah down force. Apakah gara-gara itu ban jadi kurang awet buat Vale?. Entahlah…soal itu kudu dipantengin lagi cak. Sing jelas pakde Rossi lumayan rada pening ki soale hanya finish tercepat ke 11. Kita lihat saja perkembangan selanjutnya…..(iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

34 COMMENTS

    • Keringat tulang pipimu gambaran perjuangan han han,,, kasian pak tua, tpi aq yakin pak tua masih sanggup bersaing dgn mm n mv,

    • Adakah pengaruh dari new winglet tunnel di fairing m1. Mengingat ini tidak lebih revolusioner dari pada winglet 2016. Winglet dgn tunnel atau tertutup menyebabkan angin tidak bebas bergerak alhasil winglet kecil saja bisa menghasilkan tekanan downforce 2x lebih besar. Ini disebabkan angin tertahan ruang bebasnya. Selain itu downforce berlebih jg akan membuat lowside krn kehilangan traksi Belum ditambah bobot motor yg bertambah di sisi depan.
      Lagi2 dalam hal ini pembalap kuntet yg diuntungkan krn enteng. Seperti cebol marquez dan pedrosa. Yahh regulasi membuat balapan tdk seperti dulu yg manusianya normal2. Sekarang org cebol mulu. Hahaha klau capirossi, max biaggi, gibernau, barros masih ada, pasti mereka mengalami hal yg sama degradasi ban. Yg kasihan rossi tinggi 187 berat 60kg. Makanya om rossi kurus demi masih bisa figh di atas. Jaman sekarang bukan lagi skill semua electronics. Beda cerita kalau hujan skill sedikit berbicara. Udah kangen berat lihat motor goyang2 pas keluar tikungan kaya dulu, sekarang mah apa. Traction control tahhekk

    • Para insinyur motogipi susah2 bikin tekologi ini itu termasuk traksi kontrol..eh di bilang taheek..padahal pasti ada tujuan jelas di buat sama ahlinya..emang hebat kitamah bisa maki2 doang..maki2mah ga perlu riset ini itu..tinggal bacot ngejeleberr udah jadi ga mikir2 lagi..hayyaaa

  1. Blom nemu setingan yg pas kali.. Kan postur n bobot kang rossi beda sama dek vinales…
    Klo ban nya mah setingan nya terbatas.. Tinggal nyari settingan chasisnya aja yg cocok buat kang rossi..
    Semangat terus vr46.. Gak Ada Lu G rame

  2. tahun ini saya jagoin marverick vinales!!!
    pakde rossi juga tunjukkan eksistensi nama “the doctormu”, pokoknya semua yang bermotor yamaha, ducati dan suzuki saya dukung maksimal!!!

    • Ama mbajak sawah pke kebo ya……..
      Klo kangen ma M1 tinggal naikin aj tuh kebo y, rasanya kn sama M1=KEBO

      Hehehe………

    • Trus nyang ente bilang hebat yg bijimane?? Kayak markewer?? Atw kayak stoner?? Apa hebatnya mereka klo yg dengan tim pabrikan berbeda bisa jurdun berkali2 aja ente bilang biasa aja?? Ekekekekekekekk…

  3. Mau yg kenceng menang race beli R15
    Mau yg kenceng di jalan beli Gsxr150
    Mau yg kenceng di congor beli Cbr150

    Wis ngono wae….. ? ? ? ? ?

  4. Jgn sepelekan VR][46… Race pasti beda. Dia mental juara n cerdas. Hanya dia yg sanggup bikin jantung brdegub cepat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here