iklan iwb
iklan iwb

mengukur-tekanan-ban

Bro dan sis sekalian….tidak jarang para biker cuek bebek terhadap ban kendaraan. Pokoke kalau nggak terasa kempes pasti jarang di isi ulang. Opo maneh ngecek tekanan….ora ono waktu kangmzzzz. Padahal jika sampeyan membongkar sisi ini….banyak kerugian yang akan diderita jika ban diluar standar. Apa saja??. Berikut dampak buruknya…..

Saat ini pabrikan sudah membekali ban tubeless (mayoritas). Termasuk skutik wae sudah dicangkokin tubeless. Keuntungan menggunakan ban tubeless tentu pada kemampuannya menahan paku atau benda asing yang nancap diban. Tubeless juga cenderung awet mzbro. IWB pernah sampai 6 bulan saja dicek hanya berkurang 1 psi. Luar biasa to. Nah…..ternyata tekanan ban ini sangat penting. Memang tidak instan namun efeknya bakal akumulatif dan banyak merugikan. Apa saja???. Berikut dampak buruk jika ban terlalu keras….

iklan iwb
  • Material ban khususnya benang nylon akan cepat rapuh karena terlalu tegang. Dengan kondisi komponen yang tegang maka benturan aspal dan kompon menjadi abnormal.
  • Tapak ban atau bidang gesek akan jauh berkurang. Soale kalau sampeyan ukur….shape atau bentuk bidang lebih cenderung methunthung tengah (bosooo opooo kuwi :mrgreen: ) Efeknya handling akan menurun dan saat pengereman traksi motor juga berkurang
  • Konsentrasi heat atau panas akan banyak menyerang bagian tengah. Alhasil pada jangka panjang, karet akan crack atau retak
  • Kenyamanan berkurang. Jelas lawong stir jadi keras bener
  • Laher roda bakal berumur pendek sebab benturan roda tidak mampu diserap ban. Praktis stres laher jauh lebih besar
  • Potensi ban meledak cukup besar jika digunakan pada kecepatan tinggi

Yup…itulah beberapa kerugian jangka panjang yang akan sampeyan derita jika tekanan ban terlalu keras. Efek positif sih ada pakde. Yakni BBM lebih irit. Lawong mesin narik dengan ringan. Tapi dibanding kerugian diatas….tetap IWB sarankan tekanan ban sesuai yang direkomendasikan pabrikan. Terus….piye kalau ban terlalu empuk??. Simpel kangbro…sing jelas bensin sampeyan lebih borozzz. Berikut kerugian detilnya….

  • BBM lebih boros karena mesin bekerja keras untuk menarik motor
  • Ban bagian pinggir lebih cepat aus
  • Berpotensi menimbulkan ban pecah karena dengan ban terlalu lembek akan meningkatkan suhu kompon atau karet. Praktis temperatur didalam juga meningkat
  • Handling motor turun drastis dan tidak stabil
  • Bikin capek sebab manuver membutuhkan tenaga lebih

Selebihnya monggo sampeyan tambahi sendiri. Nah….baru tahu to. Jadi judule yang penting kudu passss. Kebanyakan nggak bagus…kekurangan juga ora bener. So…yang paling tepat sampeyan harus intip petunjuk tekanan ban yang dipasang pabrikan pada swing arm. Coba sampeyan intip stiker dilengan ayun sebab disanalah tekanan ban rekomendasi pabrikan. Wisss gamblang toooo……tunggu tips IWB yang lain……(iwb)

iklan iwb
Previous articleWow……Yamaha Scorpio didealer ini masih dijual bro !
Next articleMotogp : Sambut balap Catalunya….perasaan Valentino Rossi ora karu-karuan !!
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!