iklan iwb
iklan iwb

Motegi Jepang IWB (10)

Bro dan sis sekalian……selama ini kita IWB sendiri hanya tahu lewat lewat media akan kedisplinan orang Jepang. Rasanya tidak ada yang istimewa sebelum IWB melihat dengan mata kepala sendiri betapa seluruh yang dingkapkan bukan omong kosong. Melihat langsung saat akan menuju sirkuit Motegi…..IWB dibuat kagum akan pemandangan didepan mata. Lho…..emange nyapo??…
460x110 IWBbanner Yamalube motoGP R

iklan iwb
iklan iwb

Posisi sirkuit Motegi berada diatas bukit. Jalan menuju kesana cukup lebar dan mulus. Kiri-kanan banyak ladang dan kebun-kebun luas yang dikelola oleh petani disana. Nah….disitulah IWB dibuat terperangah. Jalur kiri menuju keatas macet merambat. Seluruh kendaraan tumplek blek jadi satu…baik roda dua dan empat. Nonton Motogp cakkk. Sedang sebelah kanan…kosong melompong. Jalanan tersebut dipisahkan dengan rambu garis sambung tanda tidak boleh menyalip. Untuk kendaraan roda empat IWB cukup maklum mereka tidak melakukan manuver passing. Tapi yang IWB kagum adalah para bikernya….

Nyaris dengan jarak puluhan kilometer…moge-moge kubikasi besar serta motor kecil tetap berada disebelah kiri. Tidak satupun mereka nakal nyalip dari kanan…walau satu jengkalpun tidak kangbro (gambar terlampir). Kondisi ini IWB perhatikan dari jarak jauh. Mereka lebih suka bersusah payah nyalip dari kiri mobil pelan-pelan. Padahal IWB sangat yakin 100000 persen jika ini terjadi ditanah air….pasti para biker ini bakal nyolong dikit-dikit nyalip dari sebelah kanan. Nginjak garis ora ora perduli cak….mubazir nggak dipakai lawong kosong melompong. Tapi tidak pada bikers Jepang. Saluttttt !!!…

Last…disiplin inilah yang membuat Jepang menjadi negara maju. Mau sampeyan bantah sampai urat putus..memang begitu adanya. Belum lagi soal parkir yang berjejer rapi. Beighhh…..ket cilik koyone latihane mungkin yak. Kedisplinan tetap terasa saat IWB akan meninggalkan airport Internasional Narita Jepang. Disaat para petugas disana tegap dan serius melakukan tugasnya dengan sikap tubuh siap membantu tanpa banyak bicara…..tiba dibandara Soekarno Hatta jauh berbeda. Ada yang mainin HP, duduk bersandar gelendot sambil ngekek-ngekek…belum lagi lainnya nguap karena ngantuk. Dan memang itulah Indonesia mzbro. Negeri tercinta yang membutuhkan proses panjang untuk menuju kesana. Lha piye…jangankan urusan disiplin jalan raya, soal merk aja bisa berantem. Piye jal :mrgreen: ……(iwb)

Jepretan biker diJepang menuju sirkuit Motegi

Motegi Jepang IWB (8)Motegi Jepang IWB (5)Motegi Jepang IWB (4)

Motegi Jepang IWB (13) Motegi Jepang IWB (12) Motegi Jepang IWB (11) Motegi Jepang IWB (6) Motegi Jepang IWB (7) Motegi Jepang IWB (9) Motegi Jepang IWB (1)

Motegi Jepang IWB (14)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

170 COMMENTS

    • Ra kanggo yen ngomong karo efbeha.. Jare yen turing kudu boncengan. Yen boncengan e sa’uprit mesti protes.. Egois jare, isone muk di nggo tas ransel. Preeeet. Liat tuh poto2 di atas!!!! Turing tuh kaya gitu coyyyy…
      Dasar efbeha kampungan.
      Ekekekeke..

    • Itu cuma event pengunjungya biker sejati..

      Tp klo diJalanan yo podo ae.. Tetep org songong pasti Ad. Buka aj diYoutube.. CCTV.

      Stau Saya klaksonin Kendaraan Didepanya DiJepan dianggap Tabuh.. G sopan..

    • itu bener adanya bro karena negara kita beriklim tropis, padahal moge2 itu dirancang utk digunakan di negara yg iklimnya relatif lebih dingin daripada negara kita. hanya saja kurang pantas rasanya kalo merengek-rengek dgn alasan overheat. ya dinikmati aja toh itu emg resiko nunggang motor kubikasi gede

    • Tolong Bung bila menulis yg bener dengan kata “Indonesia” jangan mengganti nama negara dengan kata yang aneh aneh, ente bermaksud mengatakan Indonesia dengan kata indosesah kan!!
      untuk kang Iwan tolong komentar seperti ini ditertibkan, karena ini menyangkut nama negara NKRI.

  1. ekekekek…

    ini Indonesia bang Iwan, ngapain harus sama dengan Jepang… tidak semua yang kita lihat di luar negeri itu baik buat bangsa ini…

    mungkin saja orang jepang juga terkagum-kagum melihat orang-orang Indonesia boleh nyalip garis batas, bisa saja mereka mengatakan lebih enak di Indonesia, nyalip sedikit lewat batas tidak ditangkap, di sini lebih kejam katanya….

    walaupun mereka terlihat tertib seperti itu tetap saja sama-sama macet kan????

  2. Plat nomer d sana bebas atau gmn kang..? Itu ada naik bebek model plat nya beda, trus ga harus pasang plat nomer d depan juga y?

    • Indonesia negara paling tidak care sama safety.
      Plat nomor itu benda tipis, tajam, diperkuat besi malah ditaruh didepan. Diperbesar pula dimensinya.
      Bener2 bahlul yang bikin aturan.
      Kalo di negara lain pasti sudah tidak lolos uji keamanan.

      • peduli amat ama keamanan bro, yg penting dinas terkait dapet pemasukan dari jualan plat nopol tipis, gampang bengkok dan catnya mbleber kemana-mana

  3. Di jepang lewat jalur kiri dengan kecepatan Konstan 40Km/h aman-aman saja, jika di Indonesia mungkin sudah di serempet Angkot sama Mikrolet, bahkan Bus.

  4. Kok jd trharu liatny,kagum euy…
    Intropeksi diri,sering ga betah di blakang mobil apalg truk yg asapny hitam,jd ga sabaran suka nyelip2 dgn brbagai cara,trmasuk ngambil haluan org.

    #brasa dijewer

  5. Semua itu berawal dari diri kita sendiri. . bener gak kang iwan ??

    klo bukan kita,siapa lagi,??
    klo engga sekarang,mau kapan lagi??

  6. Disana untuk mengotrol manusia nya sudah memanfaatkan teknologi kang, disetiap sudut jalan sudah ada CCTV, jadi meskipun tak ada polisi yang berjaga tapi tingkah polah mereka sudah terekam oleh CCTV 🙂

  7. Lihat foto motor-motor Exotis 2 Stroke jadi ingat sama Film Full Thorttle (Udin Lau)…hmhmhmhmhm.

    Kapan yah pabrikan reborn NSR250, TZR250 & RGV250, padahal teknologi 2 stroke dari Ronax 500 sudah ada.

  8. mereka mmg lebih disiplin dari bule selalipun lek, aku pernah 1 ruangan kerja dg mereka…yah kebetulan kita rekanan..saat mereka serius bekerja, kami ngobrol sedikit walo bisik2..tanpa peringatan kami langsung diusir dari ruang itu…padahal jabatan salah satu dari lami tinggi, tapi masalah kedisiplinan mereka tak ada toleransi. salah…sikat!!!

  9. Kalo di indonesia silap sedikit langsung nyalip. Memang kedisiplinan berkendara harus di contoh daerah luar. Karen mereka benar benar menaati peraturan terutama keselamatan mereka sendiri.

  10. haiz udah bersukur aja kok malah bandingin ma jepang, temen kerja ane orang jepang malah demen di indo, alesannya cewek bandung cantik2, mau merokok dimana aja bebas, naik motor anginnya enak (kalo dinegerinya kek ditusuk jarum katanya), dan dia gak pernah mempermasalahkan disiplin gaknya orang indo. dia buang sampah kadang jg sembarangan, suka mabuk lagi kalo malem.

    • bisa jadi temen ente yg orang jepang itu buang sampah sembarangan karena tinggal di sini. coba di negara asalnya sono, ane ga yakin dia berani ngelakuin hal serupa

  11. ya emg gt kang itu udh jd tradisi orang sono bhw displin diataz segalanya…
    cewekku “Rena Nozawa & Haruka Tamada” jg prnh bilang katanya gk bakalan nemuin/liat orang makan sambil jalan sbb itu dianggap paling rendah

  12. Soalnya bikin SIM di jepang susah & ga bisa nembak. Bisa dibilang mereka tertib itung” ngehargain perjuangan dia bikin SIM.

  13. ؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْ ؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْyup…. saking taatnya memang bikin canggung…

    ane yg salah dia yg sumimaseng

    malu sendiri kalo di jepang

  14. hahahay.. jangan disamakan mas.. beda lah… taraf pendidikan juga beda ..orang jepang mulai kecil udah diajari antri .. orang indonesia baru 5tahun ..ortunya udah panik kalo belum bisa baca..
    padahal kan gak perlu2 amat ..yg penting itu akhlaknya dulu dibenerin baru belajar baca tulis hitunh

  15. kalo disini pemahaman nya “ngga boleh setiap orang pun berada didepan dirinya jadi saya wajib mendahului ente” berlaku untuk semua motor & mobil.
    intinya pokonya serang yg ada didepan , resiko ke depan bagaimana nanti.

    Baru tau rasa kalo waktu dan usia menghabisimu. menyesal belakangan.

    pret

  16. sistem pendidikannya mendukung kang. sekolah dasar di Jepng lebih menitikberatkan pendidikan moral dibanding eksak. beda dgn negara kita, masih bocah udah dijejali materi sak umbruk tp melupakan pendudikan moral dan kedisiplinan

  17. kalo moge di sini suruh ngantri gitu mana mau… rotator di bunyiin lalu ambil jalur kanan pengguna jalan di suruh menepi mereka melenggang lewat… dan bakalan di ikutin oleh pengendara lain…

    fakta lain. di sana kondisi cuaca meski siang bolong engga panas bgt jadi meski mereka nyantai it’s ok aja… naaah kalo di indonesia selain cuaca panas manusianya jugak mendukung bgt kalo masalah sliut2 di jalan raya. apa lagi pengguna r2

  18. Dulu saat saya pernah kerja di prefektur Fukushima,juga melihat kedisiplinan orang Jepang

    * Klakson & passing lamp sepertinya “tabu” bagi masyarakat sana.
    * Memang ada pelanggar lalu-lintas..tp sangat sedikit jumlahnya.
    * Kamera & polisi ada dimana-mana..tapi tidak menyeramkan.
    * Kata teman saya yg orang Jepang,nyari SIM susahnya setengah mati.

  19. Itulah hebatnya jepang…sampai dunia kiamat ga akan pernah bisa kita meniru mereka…disiplin adalah kunci kemajuan mereka…para pemimpin nya pun kalo salah langsung mengundurkan diri…tidak sperti negeri ini yg haus kekuasaan demui kepentingan perut sendiri..(maaf)gontok gontokan…pninggalan rezim sebelumnya diberangus…tuh nasib mobil listrik selo kaya ricky elson anak negeri yg berkarya di ln (jepang kalo g slh)..diberangus dgn alasan super duper bodohh. Ga lolos emisi….whaaaat?!

  20. Indonesia mempunyai warga yang bandel dan kurang berpendidikan, sampai kapan pun tak akan bisa seperti Jepang, seperti Malaysia pun susah

  21. Ricky elson rela pulang ke indonesia u brgabung dgn tim putra pandawa pimpinan dahlan iskan u mewujudkan proyek mobil listrik bersama danet suryatama..dasep ahmadi..d yg lainnya…tp karyanya tdk diakui oleh negri ini….saaaakiiiiittttt…kapan negri ini mau maju…slh satu pejabat kita dgn santainya ngomong ..biarin aja diambil malaysia krn mrk udh biasa bikin mobil merk sendri…kita lbh kuat di pesawat dgn pt di….singapur lbh kuat dgn industri kpal laut……woiiiiii….banguuuuuunnnn

  22. mbahe sopo ra ke urus.. ra ono sing ngakoni.. sakno emen.. pingin dadi fby.. tp ra ono sing gubris.. ngohahaha..

    mbah wes pikun tur pekok.. sopo sing gubris.. nek ra podo pekoke.. haha…

  23. kang iwb, gambar gambar di atas itu kok banyak motor 2 stroke yah?? apa kah disana masih membolehkan produksi motor 2 stroke?? atau itu semua motor legend 2 stroke yang belum di daur ulang??

  24. Jangankan sepeda motor kang yg jelas2 ada peraturannya kudu disiplin. Lha nonton konser aja yg kagak ada peraturannya aja tu tertibnya minta ampyun… Ampun emg jepang dagh…

  25. bersyukur dah gua abis lulus nanti dpt beasiswa koseng di jepang. syudah terlalu muak dgn petinggi negri ini, pinternya hasil contek mencontek

  26. saya pernah tinggal dijepang, emang orang sana didik disiplin dari kecil, jadi sampai gede tetep disiplin dan yang ga disiplin pasti malu sendiri disana, beda ga seperti orang indo yang didikan orang tua nya terlalu memanjakan anaknya sendiri ,disiplin ga pernah diterapin asalkan anaknya senang,ya lanjut saja, keterusan sampe dewasa ya beginilah masyarakatnya, tapi saya tetep cinta indonesia soalnya saya orang indonesia asli 🙂

  27. klo kurang pendidikan kyae kga cuman gak tepat sasaran, pengaruh kultur jg berbicara sebenernya, klo disamaain malaysia untuk urusan gni (bukan masalah copy paste en klaimnya) jelas beda mereka masih persemakmuran inggris kya australia, ada negara maju yg buat acuan, lha sni diatur bangsa ndiri jebolan 3,5 abad perusahaan dagang (VOC) yah masih terbawa lah sifat dagangnya yg ada untung-rugi, klo gak gt rugi donk, mau untung dari mana?

  28. njirrr,, itu sabar amat dibelakang bus, padahal tinggal salip sikit joss… koq ga keliatan polusi nya., kalo disini kan dibelakang bus, muka gosong, karena asap nya item, makanya ga sabar nyalip…

  29. mantab mas iwan, saya jd terkagum2 tuh, mngkin kalo saya di posisi itu pasti langsung ambil kanan. hahaha…. mngkin udah bawaan dr kecil kali y mas sring liat orang yg ambil kanan ya ikut2an. Sama kalo di daerah ama di JKT pasti dah beda bgt. Kalo di JKT lampu bangjo belon ijo aja udah ampe nengah2, lha klo budaya itu dibawa di kampung ane ya langsung di samplook uwong leekk… hahahah….

  30. Jangan merendahkan negeri sendiri guys… ente2 jg yg bikin kacau disini. Yg mengolok2 negeri ini ngaca dulu sana gih. Gak usah banyak cincong. Mari kita berubah mulai dari diri sendiri. Harusnya malah malu. Ini blog dibaca dimana2, malah umbar borok lewat komen2 ngawur…

  31. Jangankan melindas garis marka jalan, lawan arus dan naik ke trotoar pun kalo di Indonesia dijabanin…pantes korupsi di Indonesia susah diberantas?! Koruptor betebaran dimana2 tuh.. 😛

  32. sori aja nih, dari seluruh komentar di atas, kebanyakan komentarnya aneh-aneh dan lari dari topik. bahkan sampai ada yang komentar tentang VOC 3,5 abad di Indonesia segala. VOC di Indonesia itu hanya sekitar 2 abad saja, setelah itu bangkrut dan menyerahkan kuasa dagangnya ke kerajaan Belanda.
    — stop dulu out of topicnya —

    Sekarang gini aja deh, dari orang-orang yang komentar dan baca di sini, berapa banyak yang suka memperhatikan kondisi jalanan dan sebagai pelaku di jalanan, baik motor maupun mobil?
    Saya pribadi sering mengalami di perjalanan jalur Pantura (Pati-Kudus-Semarang) dan juga jalur Semarang-Yogyakarta, kondisi pemotornya benar-benar mengenaskan. Mengapa disebut mengenaskan?
    1. Berjalan lambat (30-50 km/jam an) tapi di tengah ruas jalan, bahkan sampai ambil jalur kanan.
    2. Pada malam hari, lampu yang tidak nyala sering sekali dibiarkan, bahkan berbelok seenak jidatnya.
    3. Suka bergerombol sehingga menyebabkan kemacetan dan ritme kita yang berkendara dari belakang jadi amburadul.
    4. Di persimpangan / lampu lalu lintas, itu si pemotor langsung maen sat-set-sat-set aja merangsek ke bagian paling depan.

    Nah, intinya adalah, bandingkan dengan foto-foto dari lek Iwan di atas.
    JAAAAUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUHHHHHH banget bedanya!!!

  33. Patut untuk ditiru masalah kedisiplinannya.

    Tapi di balik itu sadar atau tidak kita bisa menang perang dengan penjajah karena keberanian dan kenekatan anak bangsa juga

  34. ؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْ ؤْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْْ

  35. Moge nanti overheat kang klo macet gt
    (khusus indonesia) :))
    =====

    pertanyannya, kalau sudah tahu overheat dan tidak cocok untuk iklim indonesia, kenapa masih dijual di sini (dan kenapa ada yg mau beli)?
    cara pikir orang indo pancen ora lumrah.

  36. REVOLUSI MENTAL GAK USAH BUANG DUIT NEGARA SAMPAI MILYARAN….
    REVOLUSI MENTAL CUKUP PERBESAR RASA MALU MULAI DARI ATAS …. PASTI… AKAN TURUN KEBAWAH

    Kalau rasa malu tidak hilang buang duit berapa milyarpun tak ada gunanya…

  37. kalau disini kayak gitu bisa macet selamanya ekekekekekeke
    suka gak suka kita emang butuh jalan yang “lebih lebar” dari jepang

  38. Memang butuh kesadaran bro soal pengendara moge, eh ga hanya moge jg klo aturan gini kudu semua matuhi. tp klo denger alesan overheat sedih kliatan intinya pengen dapetin jalan. yg lebih layak dapet jalan dlm kemacetan cuma ambulance kan 😀

  39. hidup seperti semut seperti itu kurang asyik dan gak greget, dipikir-pikir ya enak indonesia lah… hidup kok dibayang-banyangi terus sama peraturan buatan orang…

  40. “Padahal IWB sangat yakin 100000 persen jika ini terjadi ditanah air….”
    Wah kalao prosentasenya segitu, 100000 persen haqqul yakin IWB termasuk dlm bagian biker yg bakalan nyolong dikit-dikit nyalip dari sebelah kanan wkwkwkwkwk Ngaku ra cak?

  41. Di indo udah mah rider nya ugal” an ehhh di dumay banyak FB somplak nya,, tiap hari BC gak jelas .. Berbusa busa nyampah di tiap blog .. ,sy bukan FB lohh bang ,,, cuman pembaca blog biasa..
    ????❤❤❤❤

  42. wah salut disiplin banget ya… ini baru biker sejati, selalu taat aturan lalu lintas walaupun tanpa pengawasan petugas. Semoga suatu saat juga terjadi di Indonesia tercinta… Aminn

  43. Maaf br baca artikel Kang IWB.. jd ad yg prlu diketahui mas2 n mbak2, kl di jepang tu motor dilarang nyalip dr kanan tp kudu dr kiri .. slain itu plat nomer hny ada di blkg dg alasan hny plat nomer blkg yg bs terbaca dg jelas kl motor jln..
    selain itu di spanjang jln utama trpasang kamera kecepatan yg otomatis njepret kendaraan, plat nomer n driver/rider nya skligus pas trjadi pelanggaran n kmudian disodorkan bukti2nya plus denda yg kudu dibayar wkt bayar pajak tahunan kendaraan..
    btw, mrk org jepang emg super tertib n patut dicontoh..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here