iklan iwb

Web banner 460X110px

CartoonBro dan sis sekalian….ilmu dagang sekarang memang kejam. Ketika sebuah produk dianggap laris manis…maka biasanya produsen petentang-petenteng jual mahal. Ora perduli perasaan konsumen…..gelem monggo ora gelem ngaliho akeh sing sik ngantri (mau silahkan, nggak mau pergi wae). Embel-embel produk laris ini biasanya akan ada pernik-pernik yang mengikuti seperti upping price misalnya. Dan dari pengalaman IWB upping price yang dilakukan garda terdepan akan ditentang oleh pabrikan karena bakal merusak brand itu sendiri. Namun gimana jika pabrikan malah melegalkan dan seolah memberikan restu hal ini dilakukan. Nih dia contoh kongkretnya…..
460x110 IWB

Y P 440

iklan iwb

Melihat mobil HR-V warna silver, IWB tertarik untuk sekedar melihat-lihat. Yah….namanya juga demen otomotif, sah-sah wae ngintip lebih deket. Seorang mbak SPG dengan ramah nyamperin IWB. Menyodorkan price list, doi menerangkan. “Ini tipe prestige mz…..varian tertinggi untuk BR-V” serunya. IWB ngintip daftar harga. “Oh ini ya mbak…harga 360 jutaan yak..”tutur IWB manggut-manggut. Si mbak mengangguk sambil berkata. “Iya mz…..tapi untuk warna silver nambah 3 juta mz dari price list. Kalau warna lain hanya nambah 1,4 juta..“serunya santai. Jawaban yang membuat IWB mengerutkan dahi….

Lha price list ini terus untuk warna apa mbak??” tukas IWB lagi. “Itu warna merah mz…hanya untuk warna merah..” jawab mbak SPG tersenyum. Melihat raut muka IWB yang keheranan simbak langsung menambahkan. “Dari sananya begitu mz….memang tiap warna beda harga..” tambahnya. Jelas….model anyar ki. Rusak dunia persilatan kalau seluruh pabrikan memberlakukan sistem warna. Apapun alasannya telah terjadi upping price secara legal. Legal karena pabrikan merestui. Herannya dapat ide dari mana produsen memilah warna beda harga. Orientasinya transparan…mangeruk keuntungan sebesar-besarnya. “Sorry mbak…soalnya lainnya nggak ada sistem begini. Heran aja saya..” ujar IWB. “Iya mz…udah lama koq kita berlakukan sistem warna..” ujar simbak….

Pertemuan singkat tersebut membuat IWB cukup miris. Memang tidak ada punishment karena tidak ada rule yang mengatur akan hal itu. Ditambah konsumen diam karena tidak ada pilihan lain. Mau ambil monggo…nggak mau yo wis, toh banyak yang mau koq lainnya….itulah prinsip yang seolah diambil produsen tersebut.? So…semua berjalan dengan smooth. Padahal secara etika berbisnis…tentu tindakan tersebut tidak sehat. Satu yang IWB kuatirkan…karena terinpirasi produsen ini…….maka lainnya latah mengikuti. Dan lama-lama tindakan dianggap biasa….iki sing ciloko. Kenapa??…..

Bisa sampeyan bayangkan kalau pabrikan roda dua juga terjangkiti penyakit ini. Mau boyong Vixion atau CB150R merah kudu nambah 600 ribu. Pengen beli Ninja 250 ijo kudu nambah 800 ribu. Lawong warna-warna laris kuwi. Opo ora bubar dunia persilatan. Yah…harapan IWB biarlah praktik upping price warna ini hanya terjadi pada satu produsen saja….cukup disana dan tidak menular pada yang lain. Orientasi bisnis yang hanya memikirkan keuntungan sebesar-besarnya tanpa perduli pada image….etika berbisnis karena brand yang dianggap mumpuni didukung konsumen kelas atas yang tidak perduli dengan uang. Piye menurut sampeyan….punya opini soal ini?……(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

153 COMMENTS

  1. Ya kl smpean mau sabar 6 bulan bisa ditunggu ‘rondo’nya Mas.. Drpada ngeyel ke si Spg , kita merasa dibodohi ‘kan ? Pembeli adlh Raja, trus sang Raja bisa dibodohi kah ?

  2. Kita sebagai konsumen harus melakukan punishment terhadap produsen otomotif tersebut agar berakibat efek jera dengan cara memboikot produk tersebut secara massal dan menyebarkan informasinya juga dilakukan secara massal dengan menggunakan seluruh alat media yg kita miliki.

  3. Lah dari jaman dulu honda prospect motor kalo pricing mobil beda warna harganya beda……..
    Bukan upping price ituh mah, dah pada tau. Cek aja harga HR V harganya selain merah kalo kgk salah naek 1jt apa 1, 5 jt kemaren. Dah dari launching emang begituh

    • Ya maksudnya sudah tahu ada perbedaan harga untuk setiap warna kenapa tidak ada tindaklanjut dari konsumen yang konsern terhadap otomotif, anda malah menegaskan bahwa itu bukan upping price, yang dicari solusi bukan penjelasan bodoh seperti itu. Think again if you have a brain !

  4. Loh, sik tas eroh sampean, sepedah motor yo podo ae cak… Contone scoopy warna merah item wilayah bali lebih larang inden lebih panjang dripada warna puteh..

  5. wah…mungkin harga zat pewarna nya beda..mas…imho biasanya mobil warna item ato maroon harga seken pun rada mahal……

  6. Maaf Kang,
    Bisa jadi kata2 dari “sana” nya itu bukan berarti dari pabrikan..tapi bisa saya yg dimaksud “sana” oleh mbak2nya itu adalah “spv” nya, “bos dealer”, atau “leasing”..bisa pula dari “niatannya” mbaknya sendiri..
    Dianya bilang gt biar ada pembenaran bahwa tindakannya direstui oleh yg lebih “berwenang” dari dia..
    Belum tentu pabrikan lhoh..
    Ambigu, tidak disebutkan jelas maksud dari “sana” tadi..
    Trimssss..
    🙂

    • Memang demikian mas, pabrikan tersebut memang memberikan harga yang berbeda untuk setiap warna untuk bbrpa mobil yg mereka jual, bukan permainan sales, coba deh cek situs otomotif roda 4, saya rasa kalau anda memang mengikuti perkembangan otomotif khususnya roda pasti tahu fenomena tersebut, bukan ambigu . . .tapi hanya anda berfikiran sempit tanpa tahu kenyataanya. cari tahu sebelum men judge !

      • Haha..sabar mas..ora usah emosi..
        Saya kan bilang, bisa jadi..
        Dalam pandangan saya ada kemungkinan seperti yg saya tulis diatas, bukan lantas “sana” itu dapat lsg diartikan pabrikan..
        Yah maaf2 saja kalau pemikiran saya salah, wong ya saya tidak mengikuti perkembangan roda4..
        Lagipula saya jg tidak menjudge siapapun..hanya menunjukkan kemungkinan lain dari arti dan makna kata “sana” .. 🙂

        :shakehand

  7. bukannya honda emang kayak gitu lek klu jual mobil?
    klu warna selain putih harus nambah duit sekitar 1,5 juta sampe 3 juta, kayaknya emang kebijakan dari hondanya deh bukan dari sales2nya…

  8. tinggal nunggu reaksi produsen nih kalau meaka baca artikel iwb, jangan jangan ntara produsen mbantah… nek ra komen produsen berarti bener

    Indonesia jadi basis produksi CBR250RR tenanen,.. selengkapnya di goozir.com

  9. jika saja ada rezeki di kemudian hari untuk kita semua ..
    lalu berniat memboyong si roda empat dan bertemu spg atau sales yang serupa , gimana kang solusinya? apakah harus ngikutin aturannya? atu ada solusinya? dulu keluarga beli mobil warna putih ya gitu harus nambah tapi masih mending dikasih kaca film gratis..

  10. ikiii ceritane

    bang iwan ngetes

    ternyata sama aja

    Mahooonda iss ngibulll ngiibulll bin ngebulll

    awaw bang di cap fansboy salah satu pabrikan

  11. branggg branggg mahoondaa

    emng Overpriceee

    percuma dikasih harga lebihhh

    krn dlm waktu beberapa hari catnya pada luntur

    kaki kaki kepyohhhh

  12. kalo honda mobil emang begitu kang, mobilio juga bgtu., warna di bebankan ke konsumen… coba aja liat di web nya. begitu kita pilih warna harganya berubah…

    btw br-v prestige ga sampe 360 kang, 260 jt

  13. Bukan’y itu udh lama dilakukan honda ya ?
    Khusus’y honda mobil. Nyeleneh emang, cat tembok ajj beda warna hrga’y sama ko, kcuali warna special 😀

  14. Barang kwalitas bagus dijual mahal tetap aja dibeli ccoooooy duit no problem yg penting dapet barangnya
    tuuuuuuuuuhh krr 150 43jt masih jd rebutan
    beda jaaaauh sama rongsokan15 meski dijual murah pluss diskon pula masih jarang peminat
    ngoooaahaaahaahaa

  15. supra lovers on December 6, 2015 at 1:26 pm
    kalo honda mobil emang begitu kang, mobilio
    juga bgtu., warna di bebankan ke konsumen?
    coba aja liat di web nya. begitu kita pilih
    warna harganya berubah?
    btw br-v prestige ga sampe 360 kang, 260 jt

    ————
    lah kan sesuai judulnya

    Upping Price yaa wajar kalau harganya sampai 360 juta …hhehehe

  16. sebenarnya hal ini cukup lumrah di honda mobil
    bukan cuma brv aja
    menurut saya sah2 aja selama selama tidak mempengaruhi urutan indent, beda dengan upping illegal dari dealer supaya bisa dapat unit lebih cepat
    sebenarnya malah mungkin bisa dilihat secara terbalik, yaitu warna tidak favorit dijual dengan lebih murah, wajar toh
    ibarat nya kalo di kfc, dada dengani sayap harganya juga dibedain, yang lebih tidak favorit (walaupun balik ke masalah selera) harganya lebih murah

  17. Kalau SPG nya bisa sekalian dibawa pulang sih, nambah 4 juta sebulan sikat aja mas. Biar nambah yang di rumah. Wkwkwkwkwwk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here