iklan iwb
iklan iwb

Web banner 460X110px

TVS-Apache-200

Bro dan sis sekalian…..ketika ditanah air dipanaskan dengan beberapa spyshot MT15, di India saat ini sedang panas atas kemunculan sosok kuda besi menggunakan “kemul” sebagai penutup atau kamuflase desain yang diduga milik TVS Apache 200. Memiliki desain yang begitu nungging……apakah benar sosok ini adalah sport 200cc racikan TVS-BMW??…..
460x110 IWB

iklan iwb
iklan iwb

Y P 440

Kalau sampeyan perhatikan secara seksama, shape shroud tanki memang identik plek dengan Draken concept. Kemudian melirik bagian suspensi depan….ya, bener kangbro…….dilabur warna emas khas milik Apache. Lupakan USD (upside down) karena pihak TVS sudah pernah membocorkan ke IWB bahwa untuk versi 200cc, garpu memang masih model teleskopik. Tapi tidak untuk kubikasi diatasnya. Kembali ke soal Apache 200….

Secara desain….kita cukup sulit memberikan penilaian karena nyaris seluruh body dibrongsong kain (weleh….model anyar ki….wis kayak ngarbit buah ki :mrgreen: ). Hanya saja kalau sampeyan melototin dengan seksama posisi stop lamp ternyata cukup tinggi. Artinya motor ini bakal nungging mzbro (perhatikan ketinggian dengan headlamp depan). Edannya lagi….ukuran piringan cakram belakang. Tidak seperti lazimnya motor lain yang memiliki size diameter cenderung lebih kecil….Apache 200 terlampir gede bener kangbro….

Yup….piringan cakram bahkan identik dengan depan. Beberapa poin yang bisa kita tangkap dari sang kuda besi….ergonomi cenderung rileks, ban gambot, pelk palang Y, rear fender model gantung dan ukuran motor masuk katagori sedang tidak kecil ataupun gambot. Btw…desain soal selera namun diharapkan muntahan power dari mesin racikan TVS-BMW ini tembus 25 bhp dengan torsi 20Nm. Diklaim sebagai mesin teknologi BMW Motorrad…..akan menarik bagi kita untuk mantengin terus berita ini. Sing jelas bakal datang keIndonesia ki pakde….piye, sreg nggak sama desainnya ??…..(iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

86 COMMENTS

      • @ suro samukti

        Bukannya mesin ngondek itu DOHC tapi near square ya, kalo aq sih nyebutnya mesin DOHC ala Nong Poy.
        design kemayu mesin Nong Poy pas lah buat para FBH yang rada2 kemayu.

        • Berani adu sama ayago gak om. Yang ngondek siapa yang melesat siapa??
          Melesat hanya untuk “yang bernyali” yang mau ngondek silahkan, , ,
          sport kalo cuma skelas ncb/nva, ud sering aku angkat pantat om.

          • wkwkwkeke ayago… ayago tu bisa kenceng karena bodinya melayang… Gak ada nyaman nyamanya tu motor

          • @ suro samukti

            hahahahahaha…. ane akuin tong dan memang sudah ane test sendiri sama seperti hal nya yang punya warung ini, memang mesin DOHC ala Nong Poy pasti di depan SOHC tapi cuma tipis aKa 11-12, yang ane maksud itu kodrat DOHC itu over bore bukan di rubah jadi over stroke ibarat kata laki2 tapi kurang mateng aKa ngondek kasar nya lagi Nong Poy.

            lagian kenyataannya walaupun gendong mesin yang katanya “modern” tapi sudah minder duluan usernya sama mesin yang katanya jadul kalo di jalan hahahahahaha…. entah minder karena designnya yang kemayu atau sudah ngerti kalo gak akan tertinggal jauh tuh mesin jadul.

    • Sekedar berpendapat.

      Walau all new Apache ini berkubikasi 200cc, namun saya rasa target konsumennya akan diperuntukkan di kelas 150cc.
      Yang mana seperti kita ketahui sendiri di segmen tersebut terjadi pertempuran sengit antar 2 rival abadi.

      Persaingan di kelas 150cc sangat ketat. Terlebih lagi untuk saat ini motor batangan 150cc seolah-olah dipetakan menjadi 3 lini, yakni =

      – Naked tampan (semisal NVA dan NCB 150).

      – Naked berotot (semisal Megapro dan Byson).

      – Naked murah (semisal Verza dkk).

      (untuk trail, dual purpose, motor hobi dll sengaja tidak saya cantumkan).

      Yang menjadi pertanyaan saya adalah, all new Apache 200 ini nanti akan dimasukkan ke lini yang mana?

      Karena kalau sampai terjadi blunder dalam pembanderolan harga, all new Apache akan mendapatkan respon dan bernasib serupa dengan motor-motor India yg pernah ada sebelumnya.

      Untuk urusan performa Apache mungkin sudah tidak diragukan lagi.
      Namun fakta dilapangan menunjukan bahwa rata-rata konsumen rider 150cc hanya memacu motornya di rentang kecepatan 60 – 100 kpj.
      Dan kebanyakan dari mereka lebih membeli motor naked 150 berdasarkan faktor estetika (tampang) dibandingkan performa.

      Walau spyshot motor diatas masih kurang jelas, namun siluet desainnya sudah bisa kita raba seperti apa nanti versi masspro nya.
      Secara keseluruhan sudah nampak kekar. Hanya saja di beberapa bagian masih terlihat kurang proporsional dan konstruksi velg terkesan ringkih.

      Singkat kalimat, dari pendapat diatas yang menjadi kesimpulan saya adalah adalah langkah TVS untuk serius bermain di segmen ini patut mendapatkan apresiasi.
      Namun yang patut di ingat!!

      Untuk menjadi raja di dunia otomotif Indonesia, para ATPM harus rela menjadi “budak” bagi konsumen terlebih dahulu.
      Turuti apa yang kami minta, dan anda akan menjadi yang terbaik.

  1. terkadang user mikir 2x..ntuk memilikinya.
    ….klo IWB ntar beli..mk ane jamin banyak yg make….

    tinggal punya kadaek pabrikan mere alias hibah buat IWB. dijamin monceer lah daganganna.

    • Tah eta mang,
      kualitas mah di banding produk indihe or china, abah percaya kanu ngarana TVS mah…
      Mang jaelan jigana dek meuli yeuh haha

    • kualitas plastik dulu pernah ada artikel+video plastik motor tvs (ane lupa jenisnya) diketok kgk ancur”. baru ancur pake palu godam.
      kalo mesin selama mesin dirawat mau mocin mojep mondia mojer pasti awet.
      tinggal jaringan dealer aja, kalo sparepart dah bisa online dan pabriknya ada di indo

      • Itu tvs dazz ama apache om,
        emang joss tu plastiknya,
        ketahanan mesin juga sudah banyak bukti,untuk tvs tinggal beberapa part nya aja yg masih agak ada problem, (misal: shock yg gampang bocor)

        nah gini nih diskusi adem + sehat 😀

      • ga kaya ahaem,plastik kualitas bantar gebang,kena panas jadi burem kena sabun jadi item..bruakakkakka…plastik abal2,ngahaem cuma jualan merk doank… fbh dungu

  2. Semua pabrikan sudah tau, kalo sebelah itu tukang jiplak… makanya setiap test jalanan pasti ditutupin, soale takut dicopy paste

  3. Pasti kalian udah lihat NCB dijalankan, opini saya buntut belakang masih jelek mirip minerva ada tanduk dan tidak nungging jadi tidak kelihatan sporty kesan bapak2 masih kental. Dan Buntut juga joknya terlihat kecil dan sempit

    Knalpot standar terlalu renggang ke kanan dan modelnya kayak buatan china kurang kokoh

    Tangkinya terlihat kecil dari samping dan depan.

    Lampu depan lumayan tapi kecil

    Fork shock terlihat kecil jadi jompang sama ban besar

    Spidonya biasa saja ngak mewah digital dengan lampu warna biru lama kelamaan akan terlihat membosankan

    Yang bikin ilfill teralis masih terlihat semerawut dan kopong

    Built in quality terlihat inferior dibanding NVA

    Overall motor terlihat lebih kecil dari pesaing kalau lihat aslinya

    Kesimpulan susah buat jungkalin NVA secara penampilan apalagi dibandingkan MT15 bagai bumi dan langit

    • Temen saya punya nvl saya punya ncb pas dibandingin lebih besar sedikit ncb, lebih tinggi di jokny mungkin untuk ncb. Untuk tangki ukurannya sama aja klo diliat. Kalau anda bilang ncb lebih kecil mungkin anda kurang jelas. Klo anda bilang dari desain itu selera. Dan overall desain ncb jelas lebih terlihat fresh ketimbang nva yg tidak jauh berbeda nvl yg sudah lama rilis. Itu hanya opini sih

  4. Over all keren cuma jelek di fork,knalpot kepanjangan,sama tolong banget pake emblem bmw walaupun mesin mau dikasih emboss tvs-bmw gak apa,biar laku di Indonesia

  5. kalau powernya bener nembus 25hp sangat pantas dinantikan. kualitas motor tvs sangat bagus, plastik2nya kuat tahan banting + harga khas india. sangat2 menarik, cuma soal after servicenya yang perlu ditingkatkan.

  6. GAK USAH banyak BACOTT
    Januari 2015 sampai November 2015
    (Dan seterusnya…………………………..)
    Penjualan Honda selalu lebih banyak
    =============================
    JUARA apapun PERCUMA, KALO GAK LAKU !!!
    =============================
    Bagaimanapun Juga Honda Selalu Unggul
    =============================
    Salam ketinggalan 200rb-an unit tiap bulan

  7. apakah pakai mesin yang di isu kan itu ?
    itu tuh… mesin yang terbalik alias menghadap ke belakang, supaya ukuran radiator bisa maximal.

  8. Wah mantep nih tvs mulai bergerak.
    Ga kaya mojep perang mulu
    Tapi motornya Keluarnya gitu” aja
    Mending H balik lagi produksi seher sama ringnya
    Y fokus jualan alat musik aja
    Daripada FBnya debat kusir mulu.
    Pantes indonesia ga maju maju
    Banyak orang kaya FB gitu sih.

  9. Minerpah, Garuda, Sanex, yaMaho, n Mochin sejenis emang Penjiplak sejati men.. lihat aj mereka semua mentok y di jiplak Bodinya aj.. nah kl lihat mesinnya mereka sama semua mentok Jiplakan Honda GL MAX tahun 80an SOHC Operstruk Gigi Ganjil masih aja di pake.. wkwkwkwkwkwkw memalukan Maho maho.. maaf ini fakta lo mbing BY…

  10. Disinyalir kuat Minerpah, Garuda, Sanex, yaMaho, n Mochin sejenis laennya mereka bekerja sama menjiplak Honda Global CB190… sunguh memalukan jadi Pabrikan penjiplak sejati..

  11. Disinyalir kuat Minerpah, Garuda, Sanex, yaMaho, n Mochin sejenis laennya mereka bekerja sama mengembangkn teknologi mesin hasil Jiplakan Honda GL MAX Jadul tahun 80an SOHC Operstruk Gigi Ganjil.. mereka sepakat mengunakan mesin sama tapi bodi sesuai selera mereka jiplak sesuka desainer mereka.. gk percaya tanya yaMaho… motornya berbeda beda tpi mesinny semua sama tipe SOHC Operstruk jadul.. wkwkwkwkwkkkw menyedihkan emang kang…

  12. Disinyalir kuat Persatuan motor Teknologi Jadul Jiplakan honda GL MAX SOHC Operstruk macem Minerpah, Garuda, Sanex, TVS, yaMaho, n Mochin sejenis laennya segera mengadakan rapat darurat untuk menjiplak teknologi mesin lebih maju dikit… wkwkwwkwkwkwkkw masak dari dlu ko SOHC Operstruk mesin khas ngeden bin Lelet di pake aj…

  13. orang india udah pintar, percaya dan cinta produk negeri sendiri, makanya di kasih barang bagus,harga murah,karena lokal. lah orang indonesa,,,,, masih menyembah merk jepang, ya di kasih barang mahal,la wong merk impor je

  14. Baguss.. Tapi belon punya duit ???.. #kalopun ada duit mnding pilih merk laen ..takut sparepart nya susah.. 🙁

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here