iklan iwb
iklan iwb

banner-460x110pxHonda_2

megapro lawas
“Megy lawas lansiran tahun 2002….jepretan tahun 2009”

Rasa pede menyeruak dalam hati sanubari IWB. Inilah motor pertama hasil keringat sendiri. Hati kecil waktu itu ingin beli Honda Tiger. Sayang budget nggak masuk membuat IWB memboyong Megapro. Kendati RX-King booming habis, entah kenapa pengalaman masa lalu membuat IWB enggan memboyong siKobra. Lha piye…engine kalau sudah panas kayak melempem mzbro. Maksude??….
iwb(2)iwb(1)

bloger 2 photo kontes

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb

Dibanding sport 2 tak Suzuki, King tergolong tidak kuat tahan panas. Pernah memiliki pengalaman semasa SMA sekitar tahun 1990an…IWB menggeber sang kuda besi full throttle dari Tulungagung ke Kediri. Dari top speed 135 km/jam….terus turun menjadi hanya 110 km/jam. Downshift baru ngangkat sedikit. Mau maksain??. Siap-siap saja engine mati sendiri. Hal ini juga berlaku pada Force 1 ataupun F1ZR. Dan itu tidak hanya terjadi pada IWB. Kondisi tersebut beda dengan Suzuki……

RGR150SS serta Crystal pernah IWB panteng gas mentok berkilo-kilo. Edannya speed manteng tidak kendor. namun dibalik kekurangan Yamaha…..mereka memiliki akselerasi jempolan. Kubikasi King hanya 135cc….tarikannya…..wihhh maknyus tenan mzbro. Gir satu nggak perlu selip kopling tinggal puntir gas gampang banget ban depan ngangkat alias wheelie. Tapi pertimbangan membeli motor waktu itu adalah untuk santai….menemani kerja harian dari Lebak Bulus ke Sudirman Jakpus. Jadi bukan untuk pecicilan. Makanya IWB akhirnya menjatuhkan pilihan pada Megapro. Memiliki striping merah…..motor IWB boyong dengan banderol 14,7 juta rupiah (RX-King 14,6 juta rupiah). Dan seperti biasa….helm hadiah bawaan adalah TRX putih. Helm inilah yang akhirnya menemani IWB berkendara kemana-mana….

Suatu saat karena ingin dandanin tunggangan….IWB melipir ketukang stiker sekitar tanah kusir. Melihat satu persatu IWB mencoba mencari warna yang pas. “Mz….cocoknya buat motor saya dikasih stiker apa ya?” tanya IWB serius. Si mz memperhatikan tunggangan IWB. “Emang mau diapain mz?” ujar penjual stiker penasaran. “Pengennya sih ditutup stiker……stripingnya”, jawab IWB. Posisi masih memakai helm bawaan motor. Entah kenapa pengaman kepala TRX ini sering muntir sendiri. IWB kudu membetulkan berkali-kali biar penglihatan tidak terganggu. “Kalo item karbon ada nggak mz..” tanya IWB lagi. Mz-mz penjual ngecek sebentar. Terlihat raut muka rada kecewa. “Wahh…habis mz kayaknya. Nggak ada mz..” ujarnya. Ealahhh….kehabisan jebule. “Yo wis mz…saya kesini kapan-kapan aja. Kira-kira seminggu lagi saya balik” seru IWB. Si mz mengangguk tersenyum….

trx

IWB segera nangkring diatas motor. Anehnya sipenjual stiker tetap memperhatikan IWB……mata tidak henti-hentinya menatap tunggangan. “Mz…..motor sampeyan tuh sudah keren. Nggak perlu ditempelin stiker juga tetap bagus. Yang perlu diganti tuh helmnya. Mosok motore keren helm begitu…..” ujar penjual stiker tiba-tiba. IWB hanya bisa mlongo. Asli….kalimatnya bikin bengong dan makjleb. “Gitu ya mz…..sik, ngumpulke duit mz” jawab IWB terkekeh menutupi malu. Tanpa banyak babibu IWB segera ngacir berlalu dari lokasi. Dijalanan IWB berpikir keras…..jadi helm ini terlihat parah tenan. Tidak terasa ucapan tukang stiker memberi sugesti negatif bagi IWB. Lha piye mzbro….gara-gara omongan tukang stiker, mengenakan helm TRX bawaannya seperti mendapatkan siksaan luar biasa. Dari sebelumnya cuek…jadi tertekan…….

Bawaannya pengen IWB copot wae. Asyemmm tenan. Sayang karena tidak memiliki helm lain…..si TRX masih setia menemani hingga beberapa minggu. Dan berkat tukang stiker pula….akhirnya IWB ngoyo berjuang memboyong helm Index yang IWB beli sekitar 350ribuan diOtista Kampung Melayu Jakarta. Banderol segitu jian bikin ngap-ngapan mahal bener mzbro. Lawong gaji wae hanya sejutaan. Tapi yo wislah….biar makin safe dan terlihat ganteng. Nampang ki penting soale :mrgreen: . Dan sejak kehadiran Index…..si TRX tidak pernah IWB jamah lagi. Hanya ditaruh dilemari dan menjadi pajangan. Sang legendaris yang cukup memberi kesan tersendiri karena bentuknya yang unik, material jempolan namun lumayan membuat repot jika speed melaju diatas 90km/jam. Lha piye….tangan sampeyan kudu siap megangin kalau nggak mau posisi visor geser kiri kanan kena hempasan angin. Jian antik tenan kangbro. Itulah sekelumit kisah pribadi IWB tahun 2002 silam yang nyaris tak pernah terlupakan. So…punya pengalaman dengan helm legendaris TRX mzbro?? :mrgreen: …..(iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!