Viar_cross X200_ibam

Bro dan sis sekalian…..sejauh ini banyak yang berasumsi bahwa Viar adalah produk Cina. Menjadi pabrikan lokal yang paling tua dan tetap eksis….memang diawal kemunculannya, motor ini masih mengandalkan komponen dari Taiwan. Namun kini….dengan makin maju serta banyaknya vendor lokal mumpuni membuat pabrikan asal Semarang ini terus memperbanyak material lokal. Pertanyaanya….berapa persen porsinya??….

iklan iwb

Sudah mencapai 70 persen mzbro. Konfirmasi diberikan bro Frenky yang mengisi posisi strategis diViar sebagai divisi Marketing dan komunikasi (Markom). Doi mengungkapkan bahwa Viar sudah menggunakan bahan baku lokal hingga 70 persen. “Mayoritas sudah Vendor lokal mz….yah, mungkin sekitar 70 persen. Seperti shockbraker USD juga lokal. Sasispun kita yang mengelas termasuk swing arm. Kita beli material mentah dan pabrik kita diSemarang yang mengerjakan. Mesin-mesin semua sudah buatan vendor lokal termasuk knalpot kita menggandeng anak bangsa dari Purbalingga” tuturnya. Lah…terus sisanya yang komponen luar apa saja??….

“Karburator masih impor dari Cina karena untuk lokal belum terlalu bagus. Begitu juga pelk kita masih mengambil dari sana. Yang jelas kita bandingkan jika kualitas lokal diatas Cina kita pasti lebih prioritaskan buatan lokal” tuturnya lagi. Wah…bagus nih prinsipnya. Tidak heran Cross X200SE termasuk kokoh bener. Yang IWB sukai lagi adalah tiap masukan yang IWB utarakan ditulis oleh Viar…..dan langsung ditembuskan kebagian R & D. Memang harus begitu dan Viar sangat terbuka soal ini. Terus pertanyaannya…..kenapa Viar nggak sudi menggandeng vendor Jepang yang sudah terbukti kualitasnya alias nggak perlu riset jlimet???. Jawaban ternyata cukup menarik mzbro….

Viar Cross X200

Vendor merk Jepang memiliki agreement khusus yang sudah diikat oleh mereka. Artinya sangat sulit merk non Jepang memesan komponen untuk menyuplai sebuah brand diluar itu. Apalagi brand yang dianggap kecil. “Nggak bisa mz….mereka memiliki regulasi kuat. Makanya kita harus berusaha dengan kaki sendiri” tutur Viar. Byuh-byuh, gitu to. Pantesan produk lokal megap-megap susah bangkit ya bro. Padahal kalo boleh jujur vendor “branded” sebenarnya sudah full lokal namun dengan lisensi dan pengawasan dari brand yang disandang….

Last…..perjalanan Viar memang masih panjang. Mereka harus bisa mengambil hati para biker. Satu yang patut dicatat…dinegeri ini kualitas saja tidak cukup. Bisa kita intip sepak terjang TVS yang makin meredup. So….komunikasi serta pengembangan jaringan atau 3S agar konsumen semakin yakin membeli produk Viar adalah utama. Kalau produknya sendiri sih sudah lumayan oke…apalagi yang SE…..gagah bener wis. Suspensinya kuwi lho…..maut tenan. Lha piye….poldur tingginya kayak jerapahpun dilibas dengan gampang. Asli….nggak terasa saat melintas menggunakan Cross X200SE. Pokoke sampeyan kudu jajal biar percaya. So….Viar Cross X200SE??. Lha jebule karya anak bangsa beneran ki. Mantap!!. Eh…ngomong-ngomong, USD-nya lokalan mana sih?. Naksir mau buat modikasi ki :mrgreen: ….(iwb)

Cuplikan video aksi motor trail Viar Cross X saat digunakan melibas jalanan rusak dariย  Sabang-Merauke (25,000 KM)

[youtube=https://www.youtube.com/watch?v=bGdYxWhqNq0]

HP Klik disini


Post by IWB. Follow us onโ€ฆ.

Twitter : @iwanbanaran
FB Fanspage : Iwanbanaran.wordpress.com
Email : [email protected]
Youtube channel : Iwanbanaran
Path : Iwanbanaran
Google+ : Iwanbanaran
Blog Author : IWBspeed.com | Iwanbanaran.com

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

109 COMMENTS

  1. Klo pengen motor bak pengangkut barang boleh pake viar
    klo buat touring ato kebut kebutan
    pilih motor jepun aja
    sorry viar

    • seharusnya kamu jangan bilang gitu, kasihan tu karyawannya.
      masak susah-susah ngrakit+berdoa supaya laku eh malah di bilang sorry.

  2. Sorry Bro hidup adl pilihan
    emang kenyataan gitu
    kebanyakan viar yg diminati konsumen yaaaa motor dgn bak pengangkut Barang
    klo buat motor harian ato touring
    masih jauh dr pabrikan jepun
    apalagi buat kebut kebutan
    tp memang patut diberi apreasiasi buat viar

  3. Produk produk dlm negeri emang buanyakk yg keren mulai sepatu baju garment
    kacamata dll
    tp klo motor maaf yaa
    masih buaanyyakk yg perlu ditingkatkan buat menyamai jepun

    • setuju om… wong suzuki yang berasal dari jepun aja kurang diminati, apalagi viar.

      bukan bermaksud merendahkan viar ya…namun viar harus buat suatu gebrakan yang bisa mengambil hati para konsumen indonesia dan ane yakin pasti bisa ๐Ÿ˜€

      liat aja di india sono, merek lokal lebih berjaya daripada merek jepun..semoga viar bisa lebih maju lagi

  4. khusus buat offroad kira2 mumpuni gak ya? drpd KLX mahal โ”ผโ”ผa”ฬฎ.โ”ผโ”ผa”ฬฎ.โ”ผโ”ผa”ฬฎ.โ”ผโ”ผa”ฬฎ.โ”ผโ”ผa.. dari grup viar di FB, udah ada yang mengeluh masalah kaki2nya… nunggu artikelnya bang iwan, barngkali juga mo dipake ikut event adventure trail.

  5. ra popo… kalo bisa jaga kualitas, bertahun tahun yg akan datang bakalan dapet kepercayaan publik juga. viar bakalan kayak merk lokal kualitas A+++ kyk polygon, brodo, hnr, dan msh banyak lagi. pokoknya hidup itu harus optimis!! :iloveindonesia

  6. Org indonesia uda di cekoki jepang,, pokoknya merk yg ga pernah dia kenal, ttp dianggap jelek, meski itu merk premium (misal ebr, triumph, dll) , blum liat (apalagi nyoba) tapi uda nada miring,
    Org indonesia bli barang biar mahal yg pnting sparepartnya melimpah , bgkel nya dimana2, ini kan aneh, udah mahal mudah rusak (lah buktinya spareaprtnya banjir di pasaran) ,
    semangat viar,,, buktikan kamu bisa,,,

  7. kang iwb,. ini cross apa aja fiturnya?

    punya ymjet macem sebelah gak?
    masih pake gigi gak?
    ban bisa geol2 gak?

    kalo gak cemen masih kalah sama cross metik ngeXred maho,
    ngoahahaa

  8. Lek model piringan cakram belakang mengurangi kegantengan 5%…at bentuk tromolnya ya yang kurang aduhay…minimal klo beli viar cross x setelah beli g modif2 lagi deh yaaa

  9. kemaren ada pameran deket rumah mau nyobain yg 200se dg tinggi 165gak nyampe kang, akhirnya nyobain yg 200tanpa se cukup bersahabat dg tinggi saya kaki napak sempurna di jalan.

  10. Mantab ulasannya Bang IWAN.. ๐Ÿ˜€
    Tolong diUpdate terus artikel ttg Viar/produk lokal lainnya bang..
    Insya Allah kalau tabungan udh cukup, saya mau nebus 1 Cross X-nya tahun ini bang.. ๐Ÿ˜€ (Amin..)
    “Mau Indonesia Maju?? Mulailah Mencintai & Bangga dgn Produk Lokal”

    • 3s diperbanyak dan sparepart murah… menurut ane itu yang menjadi pertimbangan krusial oleh konsumen
      namun yang paling utama ya tetap daya tahan motornya :mrgreen:

  11. Oh ternyata viar ini pabrikan lokal toh kang, ane kira pabrikan cina…. berarti ada yg salah dengan nama viar dan kemasan brandingya, karena teman ane juga mikir viar itu china, perlu rebranding khas indonesia ini biar lebih ngangakt namanya,…. kalau tau ini buatan indonesia ya jelas pingin belinya, kalau cina nggak deh…

    • brarti hp u mesti di buang, motor u jg mesti dibuang, jam u mesti dibuang, tv u jg mesti dibuang,kulkas u jg dibuang. Coba cek psti tertulis made in cina.
      Pusing apa ora.

  12. Semoga aja harga 16 – 18 jeti….trus 3S’nya minimal tiap kota ada…walau gk sebnyak AH*SS ..hahahaha..
    #Ngarepp….

  13. Biar awet sebagian komponennya Jepun wannabe, viar join aja sebagian misalnya biar awet. Pake velg enkei & shock showa biar awet lalu kaca lampunya stanley biar tidak cepat buram. Satu lagi warna pake cat Sikken biar waktu gencet maka cat laen yg ngelupas & buram, bukan cat montor viar.
    Kan merk H, Y, S hampir semua pake itu mungkin.

  14. Motor Viar dibuat di Indonesia, begitu juga dengan honda AHM dan yamaha YIMM. jadi so Indonesia banget. merk hanya lisensi doang. bisa jadi kualitas 11 12, gak perlu ragu. ayo sikaaaaat….!

  15. KLX 150 ฤžยชัœ>:/ ada apa2nya,cuma menang merk lisensi aja,kalau org pintar pasti pilih Viar ,buat tentara cocok ini buat di hutan2,harga terjangkau kualitas ฤžยชัœ>:/ kalah ama merk Jepang,maju terus made in indonesia

  16. wih mantab.. perlu diapresiasi nih..
    “Motor Nasional”..
    dari pada Mobil Nasional yg ga pernah jelas..
    uppsss ๐Ÿ™‚

  17. kang !
    Motor yamaha,suzuki,honda,kawasaki, hp nokia,samsung,kulkas,tv,,, kok dibuku panduan tertulisy made in cina.
    Hayo. . . ,sing bener piye jal.

  18. Pabrikan Viar kualitasnya memang jos gandos,tidak pernah rompal ataupun klothok-klothok,tankinya pun tidak gampang bocor. Tidak seperti pabrikan AHM yang kualitasnya amburadul,misal pada Cebong yang semakin nyungsep itu.

    Jika saya memberi peringkat tentang kualitas,maka pabrikan Viar ini dua tingkat diatasnya pabrikan AHM.

  19. ternyata udah sampai 70 persen ya, keren juga nih viar. mudah2an aja bisa sampai 100% dan ga tergantung lagi sama produk impor. juga pemasarannnya semoga maknyos..

  20. flaghship sportnya dong viar, “pke mesin dohc” gpp klw masih oil cooler juga, ini buat angkat image viar itu sendiri, lebih bagus langsung bikin 2 silinder dohc entah inline atw konfig v, krna semua pabrikan jepun sdh pda pnya motor dohc di 150 dn 250 cc (kec suzi inazuma, nvl, dn ninja 2 tak) , ane lihat di produknya di web nya semuanya masih sohc pendingin udara dn sohc pendingin oli (oil cooler) yg kyaknya masih pke basic mesin GL onda tipe lama

  21. Ane dari cilacap kang Punya banyak kenalan dari temen Vespa Sampai king biasa baikers pinggiran kota sampe ninja Rata rata knalpot nya Di ganti sama purbalinggaan bahkan knalpot purbalingga Suaranya lebih garing dari R9 sekalipun
    BTW knalpot Marcedes benz juga dari purbalingga wis ngeri apa ora

  22. Dasar congor sales somplak ente laarr ssollaarr
    emang ente punya cebong gak??
    Slama ini ane pake cebong gak ada masalah kayak yg ente bacotin

  23. fbh ngiri ga punya trail

    trail identik durable machine

    lah ahm? on road aja masih rompal gimana off road trail

    ngoahahahaha

    ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

      • yaelah elo sales ahm idup jaman batu ye?

        udah ada internet gini masih nanya2

        maen ke forum konsumen elo dong skali2, penyakit motor kok bejibun udah ky mocin

        jgn tutup kuping n mata demi duit doang nape

        ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

        • ente juga gak pernah maen ke forum sesembahan ente ya? kok merasa maha sempurna gitu,

          bukan rahasia lagi kalo fby dari jaman jebat udah pintar2 penggiringan opini,. fakta itu.

          • maen kok

            ibaratnya dr mtor2 yamaha n ahm trouble ny 1:3

            alias banyak di ahm

            pa lagi cebong etdah itu motor apa penghuni bengkel

            ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  24. salut Viar, shock usd udah lokal bagus bener.
    motor jepun mana sudi buat shockUSD paling harga dibuat ‘ocretpreet’.

    tinggal banyakin perusahaan parts lokal yg melek desain luar, kualitas ditingkatkan.

    Banana arm buatan lokal juga pasti mantep.
    tinggal mau belajar meningkatkan kualitas pasti terwujud

  25. Iya, memang, sayangnya buatan cina bisa lebih berkualitas tapi tetap lebih murah dari buatan lokal. Merek jepang yang suka minta pabrik lain untuk membuatkan komponen ya Honda. buktinya kualitas dari rangka saja bisa beda – beda. yang buat sendiri cuma sedikit

    kupasmotor.wordpress.com/2015/01/27/alasan-mengapa-viar-harus-memakai-komponen-impor-dari-cina-bukan-karena-viar-motor-cina/

  26. Article of the day. Two thumbs up!!!!
    Nek ono 3s e cedak omahku… tak tuku siji.. iyo mas tenan…. soale sing roda telu kuat…

  27. Mocin (monas) minus’a kl bikin motor kebanyakan desain’a niru plek mopang maka’a bikin ilfil jangan bandingin sm bajaj&tvs biarpun produk lokal tp laku keras dinegara’a soal’a punya karakter sendiri bukan jiplak yg udah jadi..viar kl mau mendingan di motor sport’a bikin desain sendiri..lirik CBR kw viar :v

  28. Bagi saya, imho, nama n logo VIAR itu tidak ‘menjual’ n tdk merepresentasikan spirit nusantara, teknologi atau pun ketangguhan (padahal kan tangguh, berteknologi n ada primordialisma daerahnya pula).
    So, kalo memungkinkan, VIAR harus mengubah nama n logo mnjdi suatu yg bisa mewakili hal tsb.
    Jika perlu, undanglah ahli desain, linguistik, filologi, psikologi dsb utk merumuskan sebuah nama yg strategis.
    Spt tokobagus menjadi OLX, toyoda diputuskn jd toyota, RIM jd blackberry, logo microsoft berubah2, aple mnglmi prubahan, dsb.
    Ato buatlah nama lokal tp rasa internasional, spt LEA jeans, cardinal, palazzo, eiger, polytron dsb …

  29. owh ane sangka pake chemco ato enkei buatan sini, ternyata jauh juga ya ngambil nya dari Tiongkok, berikut karbureter nya…
    upside down nya bukan kayaba ato showa, ternyata buatan lokal.
    ternyata oh ternyata vendor vendor itu telah di ikat agreement ama produsen motor motor jepang

  30. wah mantap lah kalau begitu…ya kita sepatutnya bangga akan produk hasil anak bangsa sendiri, walaupun tetap harus perlu perbaikan di berbagai sektor…

    kang iwan, ngomong” itu harga Viar Cross X 200 brp rupiah ya?

  31. 3S-nya yang masih kurang nich…dealernya masih jarang khususnya di kota kecil. Trs desain mtr semprot berhijab-nya kyk Vixr 150 dan VSR 200 harusnya pakai desain sendiri gak mirip desain mtr pabrikan lain.Walau udah kena sdkt sentuhan tp garis desain masih keliatan njiplak dech.

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama