Honda RC213v (39)Bro dan sis sekalian…dalam tiap peracikan motor, pihak pabrikan selalu berusaha mengikuti kemauan rider. Semua disesuaikan mengikuti apa yang diinginkan pembalapnya. Hal ini juga kita lihat secara jelas pada RC213V berikut ini…..

iklan iwb

Yup….Honda RC213V untuk Dani dan Marquez berbeda. Kita nggak akan membahas teknis jlimet. Namun kita lihat saja penampakan visual yang dirilis oleh HRC terlampir. Jika milik Marc dibekali speedometer full digital….tidak dengan Dani….

Doi ternyata tipe rider yang menyukai menggunakan RPM model analog. Cukup unik memang namun itulah kenyataannya. Awalnya IWB ragu. Namun saat coba cari beberapa referensi, ternyata RC213V Dani memang dibekali speedometer analog beda dengan Marquez yang full digital. Hhhmmm….aneh juga ya bro. Kenapa??….

Sebab Valentino Rossi yang bisa dikatakan pembalap stok lawas saja tidak masalah kendati dibekali RPM digital.  Namun Dani tidak. Herannya….apakah iya saat membalap Pedrosa akan sering melototin speedometer ya?. Sampai dibedakan begitu :mrgreen: . Asli…baru tahu nih….(iwb)

RC213V Marquez

Honda RC213v (20)

RC213V Dani Pedrosa

rc213v pedrosa

Post by IWB. Follow us on….

Twitter : @iwanbanaran
FB Fanspage : Iwanbanaran.wordpress.com
Email : [email protected]
Youtube channel : Iwanbanaran
Path : Iwanbanaran
Google+ : Iwanbanaran
Blog Author : IWBspeed.com | Iwanbanaran.com

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

63 COMMENTS

  1. lebih enak rpm model analog kang…
    tapi apa iya di kecepatan di atas 200-330 kmh daped mantengin jarum rpm?? bisa masuk gravel ntar :mrgreen:

    • pertanyaan ini gak perlu timbul sebenarnya, karena hal itu mungkin n memang instrumen itu dipakai (dilihat) oleh rider.
      paling gampang kang iwan waktu bawa MV Agusta tau dari mana speednya 230 km/jam? liat speedo kan? nyusruk gravel gak? nggak kan.

      apalagi pembalap yg skill nya jauh diatas, n penempatan indikator sudah diperhitungkan biar gampang dilirik oleh pembalap.

      contoh lagi dulu ada pembalap road race Indonesia, dia komen “motor saya di trek lurus sampai 13.500 rpm, klo gak dapet tinggal bilang mekanik (maksudnya klo dtng ke trek berbeda).
      ntar dari situ mekanik melakukan penyesuaian gear ratio

  2. kyknya tachometer berguna saat start aja kang, feeling pedrosa lebih pas pake yg analog makanya doi bisa ngacir duluan saat start

  3. enak ngene lek sepi.. ga onok sing ribut perkoro bla bla bla bla ga juelas blas neng kene kok perang komen.. hehehe piss lek

  4. Pertamax.. tapi sayang e wes telat.. hehe.. sukses untuk Honda Racing Team.. semoga selalu terdepan.. *pinjam tagline sebelah*

  5. masalah visualisasi saja,dan kebiasaan,maklum DP lama juga balap di 2stroke
    scr pribadi sy jg lebih suka analog,ketimbang digital seperti misalnya punya FXR150

  6. keduanya apik lek… balik lagi sesuai selerah………….
    tapi seng aq heran kok yo ngono………. motor prototype kok iseh gelem ngo analog gkgkgkgkkgk……. 🙂

  7. wah enak mbaca nih artikel ga kobongan..setuju kang iwan…yang nick namenya nya anehnyindir2..karungin, koment ngotorin lapak sampean..karungin..jempol!!! sering2 di ruqiyah kang warungnya …biar jin dan demit ga kelayapan di warung sampean..

  8. Sepertinya Pedrosa suka analog karena secara sekilas lebih mudah mengetahui posisi speed/rpm dng jarum dibandingkan angka/indikator digital. Dng jarum bisa terlihat sudah berapa persen speed digali dan sisa berapa lagi sebelum jarum mentok.

  9. Sebetulnya lebih presisi digital ya mas iwb, jadi ketika down shift, RPM berapa yg maksimal untuk oper gigi dlihat angka rpm nya… Makanya MM bisa pass racikannya buat nikung tetap stabil… Josss cerdas

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama