iklan iwb
iklan iwb

460x110 (5)460x110_ok

Supersport

Bro dan sis sekalian…..banyak pertanyaan dilayangkan ke IWB pasca merilis artikel tentang kawin silang oli Yamalube Supersport dengan motor lain (klik disini). Rata-rata pembaca ingin tahu…..apakah Yamalube Supersport bisa digunakan untuk motor cc besar?. Ninja250 atau bahkan motor 600cc??. Dan inilah jawabannya setelah IWB tanya ke bro Robby Sidharta (POD Yamaha) langsung…..
460x110IWB-REVSYOURBIKE(1)

iklan iwb
iklan iwb

Bro Tomy contohnya. Sebagai penunggang Ninja250…doi ternyata cukup penasaran dengan oli terbaru dari pabrikan garputala. Pertanyaan singkat dilayangkan via FB fanspage..”kang Iwan….bisa nggak kalau oli Yamalube Supersport masuk keNinja250 FI? hahaha” ujarnya. Kayaknya bro Tomy juga merasa pertanyaannya rada aneh. Terbukti ada embel-embel ketawa dibelakang kalimatnya :mrgreen: . Lawong motore Kawasaki koq ngelirik oli Yamaha??. Uniknya…selain bro Tomy IWB juga menerima beberapa pertanyaan. Salah satunya penunggang moge yang ingin juga nyicipin Yamalube Supersport. Piye ora heran jal?. Karena masuk klasifikasi kelas berat, ketimbang salah jawab IWB kontak kebro Robby sebagai punggawa POD (part of department) Yamaha dan berikut jawabannya….

“Bisa mz…..nggak masalah untuk moge” ujarnya via BBM. Menurutnya selama SAE sesuai (10W-40), oli full sintetik Supersport bisa digunakan pada motor apapun. Tidak harus motor 150cc…..motor besarpun bisa, beda merk-pun bisa. Nanti kan bisa dirasakan “feel-nya” enak atau tidak. Disanalah kita bakal memutuskan….stop atau lanjut. Nah…begitulah kira-kira. Selain motor laki, Supersport juga halal dicekokin ke mesin JupiterMX. Karena secara basis konstruksi engine sang moped sama dengan Vixion ataupun R15. Nah…begitu kira-kira mzbro. Semoga berguna…..(iwb)

rpms-banner

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

65 COMMENTS

  1. Yakin full synthetic?!

    Pada dasarnya, oli apapun kalau belum rusak dan viskositas sesuai yg direkomendasi, bisa dipakai

    Masalahnya, oli mineral atau synthetic (mineral campur synthetic), memakai viscosity modifier yg bakal hancur karena : panas, gesekan, dan jadi kotor + uap air kalo motor sering dipakai jarak dekat

    Oli bahan dasar mineral yg pake visco-modifier, kalo sudah ‘umur’ bakal kembali encer ke viskositas ‘awal’ (10W-40 = oli SAE 10 dikasi V-mod supaya viskositasnya seperti oli 40 saat panas. Bukannya tambah kental, tapi menjaga jadi gak terlalu encer)

    Sedangkan oli sintetik beneran, terbalik, SAE 10W-40 adalah oli 40W yg behave seperti 10W saat dingin 🙂

    Kalo gak full synthetic gpp, ganti aja lbh cepat. Salah satu sebab oli sintetik murni bisa buat km lbh banyak karena gak jd encer, dan penyebab digantinya hanya karena sudah kotor dan/atau hangus

    Berdasarkan pengalaman yg termasuk mesin jebol dan lain sebagainya dalam menemukan oli yg beneran sintetik 😉

    • waduh,,ra mudeng bro,,yg ptg 3rb km ganti oli ajah..
      gak peduli pabriknya kasih rekomendasi bisa sampai 5rb km ato lebih sekalipun…
      gak mau ambil resiko…

  2. Klo menurut ane untuk yang 250cc ke bawah masih bisa tp klo untuk klas 600cc ke atas kaya’a g mugkin dh coz oli moge kan lebih dr 1 lter…….
    Stau ane motor saudara yg nunggang cbr 1000rr oli’a hmpir 2 ltr lbih…….

  3. Ane pakein ke Jupi Z1 ade ama Xeon RC nyokap… Tarikan enteng, mesin suaranya alus. Tinggal dikasih jg ke R25 pas nanti ganti oli lg di DDS

    • Inget bro bahwa Yamalube supersport JASO MA2
      sedangkan matik butuhnya JASO MB lantaran kopling kering sehingga butuh spek oli yang berbeda

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here