iklan iwb

gp-banner-460x110

20131012_170530-2Iwanbanaran.com – Bro dan sis sekalian…..jangan pernah berharap sampeyan dilayani petugas SPBU jika ngisi bensin diMalaysia. Mau nungguin sampe jenggoten dijamin mereka nggak bakalan nongol. Lawong sistem pengisian beda dengan mayoritas SPBU ditanah air. Kudu beli voucher…dan monggo operasikan dispenser mesin sendiri. Seperti apa sih emang??. Monggo intip jepretan gambar berikut ini….460x150(1)uk460x140(Gif)

Udah pernah denger istilah “self service” brosis??. Nah…..beda dengan tanah air….diMalaysia (termasuk juga Singapura), semua pom memberlakukan sistem “layani diri sendiri” atau kalau bahasa Malaysianya “layan diri”. Tidak ada ceritanya sosok manusia yang akan melayani pengisian. Semua harus dilakukan secara mandiri. Awalnya IWB juga rada heran….ini motor berhenti didepan dispenser bensin…lha koq ditinggal sama empunya. Jebule mereka melipir menuju kasir yang posisinya tidak jauh dari lokasi. Dari jauh IWB pantengin dari awal hingga usai. Ealah…jebule gitu toh. Mantep juga yak?. Ok….berikut gambaran detilnya biar sampeyan gamblang…..

iklan iwb

1. Pengendara datang kepom bensin. Disini…..mesin tidak akan aktif dan baru bisa digunakan dengan voucher khusus…..

20131012_170631

2.?Biker turun dari motor…..diparkir didepan lemari dispenser. Berjalan menuju kasir…

20131012_170641

3. Transaksi dilakukan dikasir. Membayar uang sesuai jumlah liter BBM yang diinginkan (lihat gambar)

20131012_170650

4. Dengan memasukkan kode voucher…dispenser aktif dan bensin kudu diisi sendiri (lihat biker terlampir). Secara auto mesin akan mematikan supply sesuai jumlah liter yang dibeli…

20131012_170800

5. Selesai…..pengendara berlalu meninggalkan tempat dengan terlebih dahulu merapikan corong bensin sesuai tempatnya. Simpel to…

20131012_170837

Nah…..pertanyaanya, bisa nggak kira-kira kalau diaplikasi ditanah air??. Bisa saja toh dibeberapa SPBU kawasan Jakarta sudah memberlakukan sistem ini. Namun….mayoritas mengeluhkan sebab mereka mengganggap nggak simpel. Selain itu antrian jadi puanjang amit-amit jabang bayi. Lawong sampeyan kudu parkir dulu untuk membeli voucher. Dibutuhkan kesabaran tingkat tinggi plus disiplin dari seluruh pengendara. Kecuali??…

Sampeyan hidup dikota kecil yang populasinya sedikit. Baru deh cocok. Mau sampeyan jalan ngesot (dilambat-lambatin maksude :mrgreen: ) kekasir juga no problem. Lawong jedah kendaraan yang datang kepom juga jarang. Frekwensinya nggak sesering dikota besar. So….self service??. Tetap beruntung dah kita ada yang melayani :mrgreen: ….(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

188 COMMENTS

  1. ya tingGal vouchernya bebas dijual dimana aja.jadi bisa beli voucher kpn sja & beli bensinyapun kapan sja.gak usah parkir,bli voucher&isi bnsin.
    sistemNya kaya voucher pulsa aja.

  2. Bahaya kang, tidak memberi solusi ke permasalahan bangsa yg kekurangan lapangan kerja
    nanti banyak pengangguran pegawai pom bensin 😀

  3. Kelebihannya kita gak diBODOHI petugas SPBU cz isi sendiri…(cara KOTOR petugas SPBU disini adalah dngan memaenkan nozzel shingga apa yg kluar dr dispenser tak sebanding dngan yg msuk tangki…apalagi bgtu angka meter menunjukkan nominal pas dngan sigap petugas SPBU menutup handle…pdhal msih ada sisa BBM didlam selang yg bgitu panjang…)
    Kekurangannya adalah RIBET…kelamaan mskipun gak antri…gak safety jg buat brang bawaan/motor,tau sndrilah disni bnyak pelaku kriminal…!!!

  4. Gimana dengan yang mau isi penuh ??

    Apa gak rugi tuh kalo lah misalnya dia beli 100.000 tapi ternyata diangka 80.000 uda penuh tangkinya
    Lenyap donk yang 20.000 ntu ???

  5. itu justru namanya masyarakat mandiri.. harga bisa murah karena gk perlu bayar gaji petugas spbu..

    tapi serba salah juga kalo di terapin di sini,, msalahnya tangan masyarakat kita nggeratil.. kebanyakan tangan2 perusak.. gak bisa memelihara dan menjaga,, yg ada merusak dan mengotori..

  6. Gak cocok,selain nambah macet bisa nambah pengangguran,terus jaminan kerusakan nosel pengisi gimana,banyak tangan resiko cepat rusaknya pasti tinggi,blm klo ada yg jahil,masalahnya banyak manusia,kita seh selalu berharap untuk smua disiplin.

  7. Gak cocok lek kalo di indonesia .soalnya antrian bakal panjang banget. Saya saja yang di desa masih suka antri apalagi di kota .

  8. Akhh…sorry sorry….telat 6 detik lg…nih cbsucks emang luemmot.

    Well…..itu merepotkan melihat jumlah r4 dan r2 yg gak keruan di sini. Terutama bebek metik hnd yg rakus2 bbm…apalagi cbsucks yg sudah ‘dikondisikan’ premium ready….apa gak tambah boros dan nambah2in antrian?

  9. pernah kena tipu nih. di pom bensin kaliasin singkawang. isi 20 ribu biasanya bisa bolak balik singkawang sungai kunyit +- 125 km kalimantan. tapi baru sampai sungai kunyit (1 kali jalan belum pulang ke singkawang) bensin sudah habis dan minta diputar ke posisi res)

  10. kalo di indonesia jumlah kendaraanya yg banyak tp SPBUnya yg kurang. D tempatku aja d pelosok kalimantan tiap” SPBU pasti antrenya minta ampun,, aku sndri mah paling ada setaon skali isi bbm ke spbu,, gak nahan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here