Satria
Plat belum turun….ban sudah diganti dengan ukuran kecil.  Mengejar trendy??. Miris tenan..

Bro dan sis sekalian…banyak diantara biker saat ini memberikan label motor alay pada sang DOHC engine. Awalnya…secara pribadi IWB kurang sreg dengan cap tersebut. Kenapa??. Sebab terkesan kurang nyaman didengarkan. Apalagi….motor adalah benda mati tanpa akal yang tentu saja hanya mengikuti kemanapun siowner membawa. Mlipir kekiri….pasti akan kekiri. Mau dibawa nyungsep kesawah…ya akan ngikut nyungsep. So, apapun motornya….jika siempu berkehendak…semua bisa berubah. Terus kenapa mayoritas biker menyebut Satria FU 150 sebagai motor alay??………..HGPiwb460x140

Mampir dibengkel langgangan…..IWB melihat new Satria FU 150 2013 warna  biru lagi dikerumuni dua orang. Satu mekanik dan yang lain adalah siempu. Jaran wesi kelihatannya masih fresh banget turun dari dealer. Lawong plat nomere wae belum turun. Karena penasaran…..niat berlalu dari situ IWB urungkan. Mencoba mencari tahu…..dan jebule mereka hanya mengganti ban. Nampak kesibukan tangan mekanik memasang karet bundar yang ukurannya……cuilikkk banget. Waladalah…diganti ama ban cacing ki. Melirik wajah siempu Satria, doi bukanlah sosok angker atau berandalan. Wajah polos tanda doi merupakan kalangan terpelajar jauh dari hingar bingar balap liar. Terus kenapa hal itu bisa terjadi?. Untuk apa mereka mendonwgrade karet bundar standart pabrikan yang malah bisa menjadi biang celaka??….

Setelah menganalisa serta mengumpulkan beberapa data…..ternyata ada yang salah kaprah disana. Yup, dalam lingkungan penunggang FU…..motor dengan ban standart dianggap kurang trendy dan ketinggalan jaman. Ada rasa kurang pede jika berbaur atau nongkrong dengan teman-teman sesama penyemplak FU. Artinya….dibeberapa daerah, ayago DOHC bike yang dijejali ban cacing dianggap modis. Kalau sampeyan ngotot tidak sudi merombak kaki-kaki dengan ban kecil, maka tunggangan sampeyan disebut culun. Kebalikannya…kalau sampeyan sudah melakukannya, timbul rasa confidence ketika nyemplak diatasnya. Mau traksi goyang dombret saat hard braking ora urus sing penting keren. Walau ban akan ngesot saat rem mendadak…masa bodo yang penting dagu terangkat pede. Lha….ciloko tenan lek ngene!

Ban cacing belum termasuk style stang ditekuk kedalam bak drag racer murni. Suspensi turun….stang jepit variasi dipasang abnormal plus ban kecil depan belakang. Manuver diatas seakan mempertegas cap alay pada Satria FU 150. Semua semakin komplit ketika penunggang diatasnya adalah anak-anak ABG rentan pamer yang demen betot gas mendemonstrasikan tunggangan. Padahal…..mereka tidak sadar, hanya karena ingin keren dan dianggap wah nyawa menjadi taruhan. Kenapa?. Seluruh unsur safety dan fungsi yang sudah diperhitungkan oleh pabrikan menjadi acak adul tidak efektif. Dengan makin minimnya lingkar tapak ban….maka kemungkinan kendaraan lost grip sangat besar. Menggadaikan nyawa demi masalah keren??. Kalau IWB mah emoh :mrgreen:

Last….tidak semua penunggang FU menyukai gaya ban cacing namun kudu menelan pil pahit disebut sebagai penyemplak motor alay. Padahal jika ditelaah dan digali lebih jauh, hanya segelintir jumlah kaum alay dijalanan menghiasi populasi sang DOHC engine.  Btw…gimana dengan daerah sampeyan?. Apakah Satria FU lagi ngetren menggunakan ban cacing juga?…..(iwb)

Advertisements