iklan iwb

Dari petang hingga malam tadi, Jabodetabek diguyur hujan deras. Intensitas mulai mereda setelah jam menunjukkan pukul 9 dini hari. IWB meluncur keJakarta karena tuntutan pekerjaan. Jalanan basah disertai gerimis sisa hujan sebelumnya membuat permukaan aspal ditutupi genangan air lumayan tinggi. Tidak ada firasat apapun…..hingga selepas jalan Margonda, IWB mengalami kejadian tak terlupakan……

Fly over UI….minimnya penerangan membuat siapapun kesulitan melihat kedepan secara jelas khususnya ketika cuaca hujan. Jarak pandang sekitar 7 meter memaksa kita melaju pelan. Aspal mulus serta kontur menurun memang seringkali membuat terlena sebab kendati sudah tutup gas, kendaraan masih meluncur dengan kencang. Pada kecepatan 70km/jam, sikebo IWB giring kesisi kanan. Kenapa?? karena seingat IWB….disisi tengah aspal ada coakan lumayan besar. Sebenarnya sudah coba ditambal, tapi entah kenapa kualitas aspal yang digunakan untuk menutup kurang bagus sehingga rontok sedikit demi sedikit tergerus air hujan. Sayang keyakinan pribadi menjadi malapetaka tak terhindarkan….

Motor dengan santai tetap IWB panteng pada kecepatan konstan (60-70km/jam). Rebah melengkung kekiri, sikebo serasa? nurut tanpa ada gejala goyang. Pandangan tetap konsentrasi kedepan mencoba menembus gelapnya malam. Tiba-tiba….sinar lampu kendaraan menangkap siluet lubang besar. Kaget setengah mati brosis!!. Kurang dari? 6 meter….sepersekian detik IWB secara reflek akan membetot rem. Tapi urung dilakukan sebab? ada mobil melaju persis diekor sikebo. Mau banting kekanan atau kekiri….dijalur tersebut ada beberapa motor yang berbaris beriringan. Tidak ada jalan lain….IWB hanya bisa pasrah memegang stang sekuatnya, dan…” Duaarrrrrr…!!!”.

iklan iwb

Hantaman pada komponen pelk menghasilkan suara keras. Shockbraker, komstir, spatbor mendapatkan pressure luar biasa. IWB mental dari jok….mendarat terseok-seok berusaha mengendalikan kendaraan. Lemes…..shock, nyesek, kesal bercampur menjadi satu. Ediannn….dalam banget lubangnya. IWB yakin kalau yang terperosok bebek atau matic sudah dlosor celaka. Kaki-kaki segede Byson aja terasa goyang hingga hilang keseimbangan.? Segera menepi….dan memeriksa keadaan tunggangan. Shockbraker, komstir….normal. Tapi, ngintip kepelk…..alamakkkk, jontor brosis!!. Pelk sampai melesak kesisi dalam. yang paling parah bagian belakang. Ini ketiga kalinya IWB menjadi korban keganasan jalanan Jabodetabek. Dulu Megapro, siijo Athlete, dan kini Byson. Nasib-nasib………

Tiada henti pemerintah berteriak lantang menggalakkan wajib pajak terhadap warga negaranya. Iklan disebar kemana-mana dengan tujuan mengetuk kesadaran masyarakat tentang pentingnya pajak untuk pembangunan negara. Sayang….kenyataan dilapangan berbicara lain. Perhatian pada fasilitas umum termasuk minim. Jalan dibiarkan berlubang tanpa ada kontrol signifikan. Tambalanpun hanya ala kadarnya tanpa supervisi yang jelas. Mosok sudah satu bulan rontok belum juga diperbaiki. Buat department terkait, tolong dong pak lebih dihargai nyawa kami pengguna jalan. Jangan sampai ada korban jiwa melayang hanya karena ketidak seriusan bapak-bapak semua dalam menjalankan tugas. Kami selalu tertib membayar pajak, karena itu perkenankan kami menuntut segelintir hak kami guna mendapatkan fasilitas jalan umum yang memadai. Tidak lebih…..(iwb)

234 COMMENTS

  1. Lewat pal aja bro jrng lubang qn enk lngsung tmbus jln rya bogor,,ngeri klo lwt juanda bnyak penodong klo mlm”..
    Waspada

  2. Maaf bung IWB, saya ada sedikit masukan, sya sedikit banyak tau keuangan dalam lembaga atau kementerian, sebenarnya bukan salah aparatnya juga. Sample gini. Itu jalan kondisinya gimana? Biaya pemeliharaan berapa dalam 1 tahun, anggap lah hitung2 1 M untuk setahun, kemudian habis dibulan ke 10, kemudian rusak lagi bulan 3 (ganti tahun), bukan salah aparat sepenuhnya, tetapi juga salah yg pelihara, biasanya pihak ke 3. Yg taat pajak mantab, tapi oknum yg cari duit di proyek ini yg kurang ajar. Sudah banyak contoh di tipi2 kan?

  3. proyek dlm perut,biasalah pemerintah yg ptg dpt jatah.mana ada urus dg kita2.miris bgt,tp mau gmna lg.emang kayax gini keadaannya.
    amicirentalmotor.wordpress.com/2012/06/08/custom-ducati-minor-fighter/

  4. @ 6. citramitramandiri
    Terus gimana nasibnya bro?
    @ 4. polandia
    Kalau ini mah nggak ngeliat merknya dijamin geol mzbro. Dan ketiga motor yang saya sebutkan peyang semua. Kebetulan sikebo pakai Enkei….melihat sadisnya benturan termasuk kuat…
    @ 10. Oda
    Iya juga sih. Tapi kalau lewat PAL pusing sama angkotnya mzbro, berhenti dan ngetem sembarangan. Mana jalannya sempit. Btw ada saran buat ngepres pelk didaerah depok??
    @ 12. SIPPIRILLI
    Berarti sistem kudu dibenahi. Supervisi secara ketat kualitas pekerjaan mereka bro. Emang susah dinegeri ini klo sudah ngomngin oknum…….

  5. sebenernya kalo mau mengurangi impact dari ngehajar lubang bisa.

    kalo ngerem gak bisa dapet, coba tetep dihajar lubangnya, tapi posisi badan rada berdiri insyaallah impact kemotor dan juga kebadan cukup berkuran 🙂

    kalo ngehajar lobang gede tetep duduk sakit pantat sampe kepunggung biasanya 😉

  6. @ 15. anggiwirza
    Sarannya mantep. Sayang nggak sempat bro, seperkian ratus detik…wis langsung “duarrr”

  7. PU mana pernah bener kerjanya?
    udah rahasia umum, jalan berlubang pun kalo ditambal malah jadi lebih jelek dengan kualitas material yang lebih jelek. sering denger berita kalo ada lubang baru ditambal setelah ditanami pohon pisang atau sudah ada yang celaka parah baru ditindaklanjuti.

    para pemakai kendaraan di indonesia lebih banyak yang taat bayar pajak daripada yang tidak, cuma segelintir saja yang nekat bikin kendaraan jadi bodong.
    bayangin aja jika pada bulan mei motor terjual 615.047 biji kalikan sekitar 20an%nya untuk pajak, berapa tuh dapetnya?
    kemana uang itu? yang ditilep? sisanya disetorin, tapi kebanyakan hanya untuk bayar gaji pejabat negara yang tiap beberapa periode naik.
    korbannya? pembayar pajak itu sendiri, itulah indonesia!

  8. Ini lobang yang sebelum halte ui yak??

    Klo kondisi kering mungkin masih bisa ngerem sedalem2nya

    Coba di ruwat dlu si kebonya, ben pas ono genangan ra kepengen kubangan 😀

  9. saya juga pernah liat kejadian bebek yg dalam keadaan kencang menghajar lubang.sempet mental sampe 3x akhirnya nempel juga ke motor lain. kalo dipikir2x benar2x mengerikan kondisi jalan negara kita.bukan cuma harta yg hilang nyawa juga jadi taruhan..

  10. jd ingat dulu pake tiger, jln karawang mlm hari, hajar lubang, alhamdullilah peleknya kuat, cuma bannya yg lgsg gembos, cz Enkei punya sih.

  11. @17 penonton
    nambain….itu baru motor aja bro, belom lagi pajak mobil juga.
    Itu juga diluar pajak bpkb/stnk,pbb,npwp dll. Wajib pajak?iya. Emang kita masayrakat wajib pajak. Hak dr pajak? Kita g pernah dapet apa yg kita pengen,apa? Sarana prasarana memadai. Idealis?oh jelas masyarakat pengen yg terbaik, wong udah bayar pajak. Kalo begini siapa yg salah? Wajib pajak? Engga lah. Yang jelas pengelola negara ini yang salah. Kenapa g bikin sistematis yg jelas soal aliran pajak. Loh, kalo negara berani terbuka, kita juga ga sungkan ko nyisihin rejeki kita buat bayar pajak.

  12. @ 18. AjeGile
    Yup…bener bro. Dari fly over turun nikung kekiri. Dalam banget lubangnya. Ati-ati lewat situ….
    @ 20. joeloe2
    Lha ini…Byson juga Enkei mzbro. Tapi emang sadis bolongnya…
    @ 22. blewer
    Suka nyesek kalau ingat itu bro….

  13. waktunya ganti klx mazbro soalnya jalan di jakarta sudah kayak offroad…
    ada lubang tinggal hajar…

  14. kalo lewat situ lubangnya emg gede banget mas,mtor ane jg hampir jd korbannya 🙁

  15. ediaaaannnnnn bisa blesek segitunya, kalau nmp nggak bisa u/ jalan lagi kali kalau masuk lubang itu.

  16. kl tidak salah di uu jalan raya, dept. yg berhub dg pembuatan jalan bisa digugat tuh bro, karena kelalaiannya org lain celaka,,,,
    ini jg gara2 kasus sopan sopian dl ga ada gugatan utk pemerintah, sehingga tidak ada efek jera bagi penanggung jawab jalan….

    itulah akibat lingkaran setan korupsi,,,,yg sabar aja bro….ambil hikmahnya aja…

  17. ada juga yang retak lek iwb, dah wajar, g tau tuh vwlg 🙁
    pertamax7.wordpress.com/2012/06/09/penjualan-yamaha-vixion-semakin-moncer-wajar-lah-belum-ada-musuh-yang-sepadan/

  18. Bocoran dr temen yg kerja di PU..
    kl PU tu lahan basah katanyah, gmn engga bikin jalan yg harusnya ketebelan aspal 5cm cuma jd 3cm kali berap km tuh panjang jalannyah, blm kualitas aspalnya , hadeuh,,, mending kuat ampe 3 taun, sebelom setaun aja dah ancur, nanti kan bs minta anggaran lagih… CPD,..

  19. wah nada2 nya bakal ngempesin kantong neh velg………..ato jgn2 ngincer velgnya cibier 250 hehehehe

  20. Kalo lewat flyover UI, di bagian sambungan jembatan sebelum menurun juga rawan bikin velg rusak tuh, terutama sisi kiri sambungan nggak rata seperti naik tangga aja. Naik motor kecepatan 40kmh aja berasa hantamannya.
    Nggak semua pu jelek kok, kalo ke jogja masuk perbatasan dari magelang aspal bergelombang begitu masuk wilayah jogja wuih aspalnya mulus banget, tiap tahun lewat situ mulusnya awet.

  21. Pelk enkey aja bs ampe kayak gitu apalagi kalau pelk palang abal”.bisa jd lsg ancur lebur dadi sak walang”.

    btw.kalau mau press pelk racing.stau ane kalau d daerah jakarta ada di Jl.Abdul Muis.tn.Abang (sebrang barat Rs.Budi Kemulyaan) d situ biasanya buat ngerjain pelk mobil recondisi.sering liat jg ada yg recondisi pelk motor.

  22. om iwb udah tahu malam ujan licin ngebut 60-70 kpj
    hal yg berbahaya

    ingat om … jalan dalam kota maksimum 60 kpj
    lihat sikon kalo ujan, malem kudu lebih pelan lagi

    mudah2an si kebo cepet sehat

  23. Yo ngono iku mazbro, senenge bengak bengok bayar pajak, tapi nek jalan rusak alasane anggaran belum turun dari pusatlah, lelang belum kelar, kok belum pernah bilang potongane kurang mas, jadi ya ga dianggarkan nasib nasib!!

  24. ternyata kualitas pelek bysul sama aja kayak si mio.. maklum lisensi nya TWL 😀

  25. Pajak itu yg mungut Pemerintah Pusat (kecuali pajak daerah: restoran, hotel, reklame, rokok, dll.) dibagi ke daerah lewat APBN/APBD… Nah, Pemda setempat lah yg ngelola duit negaranya. Pemda kota saya udah bagus gunain anggaran untuk infrastruktur semacam jalan raya.

    Kurang bijak aja kalo nyalahin pihak yg nyari duit (Pempus) sementara yg gak bener make anggaran pihak lain (Pemda).

    ** Institusi semacam DJP tugasnya cuma ngumpulin pajak, yang bikin anggarannya ya DPR, nah yang makenya itu Pemda 🙂

  26. itu enkei loh …. enkei …. whaaaaaaat (lebay mode). rontok itu klo pelek variasi.
    memang setelah otoda (tepatnya abis jaman Pak Harto lengser). pembengunan kayak jalan kualitasnya semakin hari makin turun, makin anjlok. masak jalan abis di aspal ulang (bukan lapis ulang lho, tapi aspal ulang > bongkar jalan, pasang pondasi, asplain) itu ja baru 1 tahun dah lubang dimana2. trus pengawalan pas perbaikan jalan masih bagus jaman pak Harto. jalan dikawal sama tentara, tidak boleh dilewati kendaraan sampai benar2 keras (ini yang bikin kenapa jalannya kuat2 dan mulus2).
    tapi nohok juga harganya total bisa tembus 1,6jt tuh depan belakang, peleknya aja. 😀

  27. waktu berkunjung di daerah sodaraku sekarang ini ada pengaspalan jalan (perawatan jalan dengan menambal) sepanjang sekitar 6 km, proyek belum selesai tapi tambalan yg ujung pertama sudah mulai bolong lagi, padahal proyek masih sampai di ujung km ke-5 dari 6km total, pasir taburan aspalpun belom hilang sepenuhnya dan bolongan jalan udah menganga lagi. ada di daerah jember kecamatan sumberjambe masbro, opo gak KURANG AJAR kuwi. apa perlu saya mintakan foto ke sodara biar dimuat di blog?????????kalo perlu detik.com/kompas.com
    sayang saya gak tau nomer HPnya wartawan, biar dibesarin sekalian perkaranya.

  28. @ 28. erka
    Bener banget. Saya sudah puluhan kali selamat. Kali ini kurang beruntung…
    @ 30. Pal Gunadi
    Yup…thanks bro. Emang kudu belajar sabar hiks hiks hiks
    @ 31. fitready
    Thanks bro
    @ 32. cetarceter
    @ 38. Doni
    Menginjak fly over sudah keluar kota Depok bro. Thanks dukungannya…
    Asli bro..sampe kepikiran
    @ 34. cuap2x
    Walah…sadis bener kalau bener kayak begitu. Nggak mikirin keselamatan pengendara. Pantesan perasaan aspal makin kurang kualitasnya. harusnya ada pengawas independent untuk mensupervisi pekerjaan mereka bro. Ujung-ujungnya korupsi jg. Hadeehhh
    @ 37. Semprul
    Asli ambyar bro kalau abal2.
    * Thanks infonya
    @ 46. simon
    Byuh makin terbuka kebobrokan negeri ini….

  29. wah mas..kalo lobang nya cuma satu dua si lumayan
    coba aja ke daerah saya di kalimantan barat.,ntu jalan lubangnya bukan satu dua.,tapi semua jalannya tuh lubang.,padahal jalan negara lo
    yg jalannya belom di aspal aja banyak

Comments are closed.