iklan iwb

Banyak pertanyaan mampir kewarung IWB tentang…awet mana sih antara mesin Yamaha dan Honda (selalu kedua merek ini, apa tidak ada yang lain?? :mrgreen: ). Entahlah hanya sekedar pertanyaan pancingan atau memang serius bertanya…namun yang pasti rasa ingin tahu tersebut menggelitik untuk kita bahas…

Susah untuk menjawab secara tepat karena keawetan sebuah mesin sebenarnya tergantung dari perawatan siempu. Jadi dalam opini pribadi…apapun mereknya jika sampeyan santai dan ogah-ogahan mengganti oli mesin, dipastikan bakal cepat ambrol. Oli sebagai pelumas dimesin 4 tak ibarat darah yang mengalir ditubuh kita. Setiap jengkal sirkulasi yang melapisi permukaan jerohan adalah pelindung bagi part yang bergesekan. Fungsinya yang vital menjadikan oli dinobatkan sebagai kunci keawetan umur engine. Lha terus…pertanyaannya, awet mana nih Yamaha melawan Honda??…..

IWB dulu adalah pemakai Honda Megapro lansiran 2002. Suka duka memiliki produk sayap mengepak selama 8 tahun menjadikan IWB hafal betul karakter sikuda besi. Percaya atau tidak?? satu tahun pertama merupakan moment menjengkelkan bagi IWB. Ada saja masalah yang mendera diluar sisi engine. Seperti tromol belakang yang oval (menurut mekanik) alhasil jika motor direm, maka tuas dikaki turun naik secara halus. Kemudian pada umur 9 bulan, suara blok silinder kasar seperti rantai keteng kendor. Setelah dicek oleh kepala mekanik Wahana Lebak Bulus bernama Erwin, doi menemukan clearance blok dan silinder terlalu renggang. Untungnya kekesalan sedikit terobati sebab semua ditanggung klaim garansi tanpa mengeluarkan biaya sepeserpun….

iklan iwb

Masalah selesai?? tidak brosis. Pada umur 1,5tahun..engine ndut-ndutan jika terkena hujan deras. Parahnya seluruh mekanik yang IWB kunjungi hanya memberikan analisa ngawur tanpa mampu memberikan solusi. Ada yang bilang kompresi bocor (ini paling parah nih :mrgreen: ), serta kabel konslet. Yang terakhir lumayan pintar sayang finishing kurang greget. Motor hanya sembuh sementara. Penyakit mogok kembali terjadi kala hujan deras mengguyur Jakarta. Lelah….letih, kesal menjadi biang awal niat IWB untuk menjual tunggangan yang baru berumur 1,5 tahun. Curhat keteman IWB seorang engineering dan tidak menyangka….ternyata dialah dewa penolong. Menggunakan avometer, Soekarno ngecek satu persatu kabel lewat lampu depan. Hanya butuh 2 menit doi langsung membuka tutup casing sebelah kiri. Didekat sasis bergerombol kabel dibungkus karet. Disana terlihat soket kabel gosong berwarna hitam mengakibatkan seluruh kabel saling nempel. Tidak heran jika air masuk membuat koneksi bermasalah. Akhirnya problem solved!!. Apakah jadi dijual??….

Tidak!!. Karena setelah itu siMegy melenggang tanpa masalah. Herannya IWB merasa lari makin ngacir. Periode berganti. Pada umur 5 tahun kompresi mesin tetap padat berisi. Padahal tidak jarang IWB sering menggeber hingga gas mentok dan main selip kopling. Jeritan RPM tinggi sudah menjadi makanan sehari-hari. Maklum bro…kala itu adrenalin gampang terpompa akibat umur yang masih kepala dua. Menginjak motor usia 8 tahun, IWB tetap tidak merasa adanya penurunan power. Dipertegas ungkapan mekanik langgangan yang mengatakan bahwa kondisi sikuda besi masih prima tidak perlu servis besar. Salut tenan dengan mesin? racikan Honda. So untuk mengail speed 125km/jam??…cing cai brosis. Lari?? tidak kalah dengan sang kakak sekalipun. So pada periode 8 tahun memiliki Megy IWB hanya dua kali ganti kampas kopling serta 3 kali rantai keteng. Kesimpulan?? untuk masalah durability,? engine Honda IWB acungin jempol!!. Terus kepriye dengan Yamaha??….

Porsi problem secara keseluruhan lebih minim dibanding pabrikan sayap mengepak. Komparasi bisa IWB sandingkan dengan sikebo Byson. Dibuku diary IWB, paling hanya speedometer mengembun yang muncul diawal-awal memiliki sikuda besi. Inipun langsung diganti tanpa banyak ba bi bu. Mesin?? memiliki selama 1,5 tahun nyaris tiada keluhan. Yang bisa IWB ingat adalah rembesan oli tipis dipacking (klaim) serta tutup oli (ganti seal sendiri Rp. 2500). Selebihnya??…zero complaint. Nah…tapi keawetan dalam jangka panjang yang belum kelihatan brosis. Sebagai informasi, treatment IWB tidak ada perbedaan dibanding tunggangan lawas. Satu bulan sekali ganti oli dan perdua bulan sekali servis. Apakah engine Yamaha mampu tetap prima hingga 5 atau 8 tahun kedepan seperti Honda??. Maaf, IWB tidak bisa menjawab sebab baru 1,5 tahun mempunyai produk garputala (sport). Mungkin IWB serahkan ke-brosis semua untuk menjawab pertanyaan diatas. Awet mana mesin Yamaha vs. Honda?? monggo berikan testimoninya….(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

407 COMMENTS

    • coba bandingkan dg vespa? Vespa yg thn 60 an aja masih beribu-ribu yg keliaran.
      Kalo CB sih masih campuran, GL jadi CB, megapro jadi CB, tiger jadi CB, bahkan ninin 250 pun pernah beberapa kali yg sy lihat dijadiin CB.
      Kalo vespa? Kagak ada bentuk siluman nya bro, hehe

  1. Wah relatif tergantung cara penggunaan motornya juga mas, tp kalo dilihat dr harga aku megang yamaha to ya… Wis murah tur awet sisan, yo to…

  2. @ 6. irwan
    Bener bro…cara penggunaan motornya. Tapi saya dulu punya Honda buat abrak-abrakan tuh :mrgreen:
    @ 7. Aa Ikhwan
    Sampeyan beruntung berarti…

  3. revo,supra pit,kharisma,kirana,blade,beat, murah emang murahan tuh, kapookkkkk,.,,, bukti nyata PT. POS ga mau menggunakan supra pit lagi….. malah beralih ke merek tetangga…!

  4. honda……babeku punya supra x 2001 tiap hari buat angkutan 50 – 100 kg an…sampai saat ini blm pernah turun mesin….padahal sokbeker belakang dah ganti 2x…..

  5. Cmaa mampir….
    Ane jg salah satu pengguna produk honda.t jg karna dri pluhan mtor ygd bli babe saya smua nya merk honda..sempat ane tanyain..”knapasih bli honda z.”?jwbna..selain irit mesin na jg awet gan.emang law mslah bentuk honda sdikit kebapak2an.t smuatergantung sippengguna mu d apain tu kuda besi.
    Mkasih agan2

  6. Sampai sekarang, utk kerja harian saya masih pakai Astrea Prima (ex-5 Dream) tahun 1997, dan tetap prima, BBM yang masuk selalu RON-95. Ganti oli tiap 6000 km, Pernah di bore-up naik setingkat. Sehari maksimum 10km saja jarak yang ditempuh, Demikian.

  7. Honda or Yamaha = PODO (sesuai jam ngaspal motornya)
    tergantung yg punya,semua udh dijelasin di manual book..
    yang gw heran smpe sekarang kadang ada yg bilang “Honda makin panas maikn kenceng” (Asal muasalnya dari mana ini bro IWB??)

  8. Motor2 Honda tahun 90-an masih banyak di jalan. Yamaha yg tahun 90-an seperti Force one, F1ZR, Crypton, Alfa 2R, Sigma, Vega, jarang bgt. Palingan yg masih eksis Si Raja RX King sama beberapa RX-Z. Ga bisa dijadikan patokan juga sich, tetapi memang kenyataan. Astrea Grand 91-2000, Astrea Star 1985, Supra series (1997-2004) Kharisma (2002-2007), Legenda, dll masih eksis di jalanan. CMIIW

  9. Rata-rata mesin honda kompresi 9:1 ini salah satu alasan mesin lebih awet dibanding mesinkompresi yg lebih tinggi.

  10. Yang pasti tergantung perawatan n riding style. Motor ymha n suzuki terutama yg lama terkenal kenceng2 makanya suka buat kebut2an sehingga bnyk yg cepet rusak. Beda dg honda yg dr dulu terkenal irit n kebanyakan ridernya lebih kalem sehingga motornya lebih awet.

  11. 19. harisxyz – Mei 21, 2012
    Sampai sekarang, utk kerja harian saya masih pakai Astrea Prima (ex-5 Dream) tahun 1997, dan tetap prima, BBM yang masuk selalu RON-95. Ganti oli tiap 6000 km, Pernah di bore-up naik setingkat. Sehari maksimum 10km saja jarak yang ditempuh, Demikian.
    ———————————————————————————
    Mungkin Astrea Star kali gan. Masih pakai shok depan yang pakai parkit (namanya saya ga inget). Astrea Prima di Discontinue sekitar tahun 1991, dan digantikan Astrea Grand “pantat Monyet” dengan behel belakang kecil. CMIIW

  12. @ 15. nak muda
    Lawong yang banyak bertanya hanya kedua merek tersebut mzbro…
    @ 23. Jipan
    Itu jaman dulu ketika tahun 1990an produk lain pakai engine 2 tak. Dilalah masih dibawa hingga sekarang :mrgreen:
    @ 31. iwans
    Klotakane yang nggak enak xixixi…

  13. ane rasa klo bndingin produk A & produk B harusnya mnggunakan thn pmbuatan yg sama…motor jman dulu di disein untuk 10-20th pnggunaan…beda dgn motor jaman skrang yg rata2 cuma didisein 5 th…
    contoh simple dri merk yg sama : tiger 2000 vs tiger revo….lbih awet tiger 2000, karena bahan materialnya masih bagus, sdng tirev bahan materialnya ngga sebagus prod awal…

  14. absen, mantan user megapro 2001. emang dalam usia 5-10 tahun nih motor tambah ajib. terakhir saya lepas spedo dah di posisi 80.000 km an (lupa tepatnya). irit, diajak pelan ok, teriak ok. overall sip pokoknya. malah kaget bang IWB bilang dah ganti kampas kopling 2 kali, soalnya motor q blas ga pernah ganti kampasnya. mentok rantai keteng 3 kali rantai roda 1 kali. kabel kopling sama kabel spido, aki, busi. dah itu aja. malah sama mekanik ahass nya diomongin, “mas klo servis jangan sering2, 3 ato 2 periode ganti oli baru serpis gpp”.

    testimoninya puas dah sama motor satu ini. cuman orang rumah dah sepet liatnya, itu motor paling tua di rumah soalnya hehehe 😀

  15. Susah dijawab mas bro. Coz harus sama – sama memiliki dua motor berbeda merek dengan kelas yang sama, riding style sama, perlakuan sama. (biar apple to apple) 🙂

  16. 23. Jipan

    Itu hanya mitoooss…
    Yang ada mesin malah overheat bro… hahaha
    Kalo emang bener gitu, ngapain motor2 dilengkapi dgn radiator segala.

  17. sg pntg oli ojo telat, q pake nmp gk prnah servis di ahass, tp rutin ganti oli thok typ 1000km,
    tp nmpku fine2 aja, gk prnah rewel apalahi mbrebet

    minume premium trs

  18. klo bcra masa lalu emang honda juaranya… th 90an (coz cm honda yg maen 4 tak, Yamaha ma Suzuki bru th 97-98an). awal th 2000an pnjualan bebek / sport honda masih no.1 mkanya g heran klo msh bnyak yg seliweran ampe skrg. mgkn produk th 2005 keatas br komparasi yg pas untuk merk paling bandel… tp br bs dlihat 2015 siapa yg ttep eksis djalanan (dgn kondisi rta2 msih ok)

  19. tergantung perawatan mas bro, sama teknologi yang berbeda tiap tahun, intinya cara ngerawat
    pertamax7.wordpress.com/2012/05/21/moto-gp-le-mans-valentino-rossi-juaranya/

  20. Kalau awetnya memang tergantung sama yang makai, tetangga saya punya Yamaha Crypton th 95 sampai sekarang masih empuk dan enak banget tungganannya Mas.

  21. awetan honda bro…
    pertama gw naik motor grand bekas kakak gw,tahun 95.,di jual tahun 2007.,mesin masihhh seppp bgt,lari kalo dipanteng trs 110 tembus…habiz itu ganti vega,baru 4-5thn uda ga enak mesinnya.,
    tapi paling mantab ninja R de.,mesinnya gak gampang rewelll.,gtw kalau bebek kawasaki..

  22. tapi kalo untuk matic CVT honda lebih awet pak, ini dari orang bengkel sendiri yang bilang.. emang sih punya honda spare partnya lebih mahal buat belt nya aja jauh harganya dari pada punya yamaha.. tapi kata orang bengkel CVT honda lebih awet…sumpah loh ini kata orang bengkel…umum loh bukan AHASS..

  23. ooom maaf ni,sy pengguna byson blm ada 1bln mesin kasar
    (berisik )?emang standar mesin byson kassar, apa sy yg gk bisa pakai?mohon infonya matur nuwun????

  24. Penggemar Honda akan bilang; Awet Honda…!
    Penggemar Yamaha akan bilang; Awet Yamaha…!
    Penggemar Suzuki juga bilang; Awet Suzuki…!
    Penggemar Kawasaki;Awetan Kawasaki donk…!
    penggemar Kanzen; Diam seribu bahasa (Coz ga ada yg fanatik Kanzen) xexxexexee….Kanzen oh kanzen….Dimana dikau berada…???
    Kalo soal tipe mesin semua pabrikan sudah pake tipe 4 stroke (Didunia) kalo di indonesia Yamaha & Suzuki baru thn 96. Kalo Kawasaki udah dari thn 80an tapi stop jualan dan baru mulai lagi thn 95.
    Sesuai amal perbuatan donk xexxexe mksudnya Yamaha & Honda menjaga kualitas semua varian dan pelayanan mereka,jadi imbanglah…..Yg membuat penjualan mereka diatas Suzuki & Kawasaki karna varian yg mereka jual lebih lengkap. Kalo Kualitas hampir imbang semua merk dari jepang…

    • Saya masih punya motor metic Vivamas Qingqi QM50 tahun 2000, masih normal2 saja dipakai saat ini, apalagi setelah saya restorasi tahun 2019 kemarin…

      Makin bikin penasaran orang saat berhenti di lampu TL…

  25. memang kalau awet gak tergantung ama perawatan sich… tp yg penting adalah pemilihan oli yang tepat… kalau keenceran bisa menguap tuh oli… apalagi dah biasa pake oli yg kental… kalau sampe kehabisan oli pasti rontok tuh mesin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here