iklan iwb
iklan iwb

Perusahaan besar adalah perusahaan yang melakukan segala sesuatunya secara profesional. Entah itu SOP, training, teknis ataupun kalkukasi sebuah banderol…tidak boleh lepas dari kata Pro. Tapi apa yang dipertontonkan Pertamina membuat IWB hanya tersenyum kecut, dagelan tingkat dewa brosis. Lha mosok harga Pertamax baru tiga hari segera dikoreksi ulang. Suatu adat yang tidak pernah dilakukan sebelumnya……

Berdasarkan pengamatan IWB, pada saat Pertamina mendongkrak banderol bensin oktan 92 menjadi 10,200/liter (DKI), seluruh perusahaan minyak luar negeri juga melakukan langkah serupa. Tercatat Shell, serta Total…adalah dua produsen yang merespon dengan cepat manuver tersebut. Anehnya….tidak seperti Pertamina, kenaikan keduanya cukup tipis yakni hanya IDR 9,950/liter. Banderol diupgrade satu hari setelah Pertamina mengumumkan harga baru oktan 92. Awalnya IWB cukup kaget atas perbedaan yang cukup signifikan antara perusahaan asing vs. negara. Beda Rp. 250,-/liter….sebuah discrepancy harga yang lumayan nampol. Lawong beda 100 rupiah aja keuntungan bisa ratusan juta…lha ini 250 rupiah. Jiannn edan tenan!!…

Jebule selang dua hari…Pertamina buru-buru mengkoreksi harga menjadi 10,000 rupiah/liter. So…banderol 10,200 rupiah hanya bertahan selama 3 hari tercatat dari palu dibunyikan tanda Pertamax naik persatu April kemarin. Satu langkah diluar kewajaran….mengingat yang sudah-sudah, setiap revisi harga paling cepat dilakukan per-15 hari sekali. Artinya apa??….kalau IWB analisa, Pertamina mungkin cukup kaget karena kompetitor seperti Shell dan Total berani memasang angka yang jauh dibawah mereka yakni 9,950/liter. Bagi kedua perusahaan asing, dengan harga segitu saja sudah untung, kenapa harus mengerek terlalu tinggi?? Sedang…pertanyaan sekarang ditujukan kepada Pertamina, dari mana asalnya mereka bisa mendapatkan angka 10,200?? sebegitu nafsukah untuk mendapatkan keuntungan sehingga kalkulasi pemasangan banderol bensin oktan 92 dikerek habis-habisan??….

iklan iwb

Keraguan dan rasa ingin tahu yang wajar dari konsumen seperti kita. Dan…IWB yakin, jika Shell dan Total mengikuti jejak mereka…..Pertamina tidak akan mungkin menurunkan banderol Pertamax. Mereguk keuntungan milyaran rupiah dari BBM non subsidi. Ibaratnya….biarlah masyaraka buntung yang penting gua untung. Beruntung….perusahaan minyak asing lebih manusiawi ketimbang perusahaan negara. Dan dari keduanya…kontrol harga bensin non subsidi bisa dilakukan. Entahlah jika ada sesuatu yang IWB kurang tahu. Paling…kalau ditanya kedirektur Pertamina, kenapa banderol berubah kurang dari 4 hari?? IWB sudah bisa tebak jawaban yang diberikan…. ” Koreksi harga dilakukan supaya produk Pertamina bisa kompetitif ┬áserta mengurangi komsumsi BBM bersubsidi..”. Sampeyan ora percoyo?? hayo bareng-bareng datang kekantor Pertamina, IWB yakin jawaban diplomatis seperti diatas :mrgreen: . Baru tahu bahwa Pertamina suka bercanda ?? IWB juga brosis (ngelus dada.com)…...(iwb)

iklan iwb
Previous articleAHM ganti Director marketing. Apakah berpengaruh terhadap peta strategi??…
Next articleHRC membuka lowongan umbrella girl untuk Stoner…..
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!