iklan iwb

Bro dan sis semua…keputusan pabrikan menghilangkan saklar lampu ternyata tidak sepenuhnya ditentang oleh biker khususnya dikota kecil. Fakta ini IWB temui kala melihat sebuah penampakan unik dari salah satu motor yang dilakban bagian saklar agar tidak ada tangan iseng atau lupa akibat digeser keposisi off….

Sikuda besi adalah skutik Honda Vario Techno keluaran tahun 2011. Motor ini adalah salah satu varian skutik AHM yang belum ber-AHO sistem. Padahal kalau kita melirik kesisi lain, justru banyak biker yang demen siTechno akibat kondisinya yang masih bersaklar. Tapi tidak untuk yang satu ini, doi mengungkapkan rasa pro-nya dengan penghilangan saklar motor generasi sekarang. ” Mendingan diganti AHO semua deh mz. Sebab saya suka lupa, makanya saya lakban..” Serunya. Uniknya ketika digali lebih dalam, ternyata safety bukan alasan utama tindakan tersebut dilakukan. ” Males berurusan dengan polisi. Sekarang sering ada razia lampu soalnya..” Ungkapnya dengan penuh kejujuran. Yup…fakta yang tidak bisa diingkari bahwa mereka lebih takut pada aparat ketimbang keselamatan. Namun diluar itu semua, dengan brojolnya peraturan menyalakan lampu disiang hari bagi kendaraan bermotor, kayaknya kuda besi ber-AHO lebih logis ketimbang non AHO. Gimana menurut mzbro semua? Monggo berikan opininya….(Iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

95 COMMENTS

  1. kok yah saya msh blm yakin dg fitur aho bs mengurangi resiko kecelakaan, setidaknya kalopun ada sisi benarnya, itu cuma berdampak sepersekian persen.

  2. @sahale
    dr sepersekian persen itu lah kita kadang bisa selamat dijalan 🙂
    inget nyawa gk ada jaminan persen”an loh klo ud dijalan 😀

    keep safety riding 1st 🙂
    be patient on the road..

  3. tp hati2 bt motor yg blom AHO Lampunya dnyalain siang mlm,ternyata pd motorku stlh 3blanan cek lampu,solderan konektoe lampu meleleh sm konektor yg dmotor yg kna lampu mleleh jg,,untung ga kbakaran,timah mleleh gt kan panas bgt barati… akhirnya motorku bikin DRL Aja biar ga tlalu panas..

  4. Penghilangan saklar lampu utama sama sekali tidak bijaksana, krn ada saatnya seseorang harus mematikan lampu utama.

    Kalau AHO dipaksakan karena alasan suka lupa menyalakan lampu, apalagi takut sama polisi, rasanya alasan yg terlalu bodoh. Saya tidak pernah lupa menyalakan lampu tuh… Itu kan kesadaran masing2 individu…

    Mendingan pakai DRL-Daytime Running Light,, yg pakai rangkaian LED, terang LED nya juga bagus dan terlihat oleh pengendara lain, hemat konsumsi listrik, juga tidak bergantung pada lampu utama, jadi lampu utama tetap bisa di nyalakan atau dimatikan sesuai kebutuhan. Ini baru bisa dibilang fitur…

    Jadi jgn saklar dihilangkan dibilangnya fitur tambahan. Lha saklar malah dikurangi soalnya…

  5. aho.. penting.. kadang gak sadar kalo di persimpangan.. ada motor lewat.. apalagi mendung2 begini.. jd gak keliatan.. dengan ada nya aho.. sangat mengurangi.. kejadian sperti itu

    kalo efek terhadap global warming pasti nya ada.. namanya jg smakin banyak kendaraan bermotor ?

  6. @alkur
    Kalau AHO dipaksakan karena alasan suka lupa menyalakan lampu, apalagi takut sama polisi, rasanya alasan yg terlalu bodoh. Saya tidak pernah lupa menyalakan lampu tuh? Itu kan kesadaran masing2 individu?
    ==========================================
    lebih tidak bijaksana jika anda menyalahkan orang yang lupa menyalakan lampu. setiap orang beda-beda bung, walaupun anda tidak pernah lupa, orang lain belum tentu

  7. Bro Iwan, bisa dibuatkan artikel DRL nya TVS tormax dan Shogun dong yang nyalanya hanya 50%, lumayan kan reflektor kaga kepanasan. kalo ada yang punya skema kelistrikannya mohon disharing, kasian kan Akinya kalo diidupin mulu, yah meskipun katanya pengisiannya udah ditambahin 0,00000 sekian watt

  8. safety nomer belakang, kalo gak mau ketilang polisi itu yang utama :mrgreen:

    saya juga nyalain lampu biar gak ketilang polisi 😆

  9. bukan karena kesadaran soal keselamatan sendiri dan sekitar, tapi keselamatan dompet dan finansial biar gak berulang kali diperas polisi :mrgreen:

  10. mungkin selain AHO,ntar lama2 sumber utama kecelakaan (ngebut gak itungan) akan di limit langsung di mesin.
    cdi/ecu mentok 6000rpm misalnya :mrgreen:

  11. saya juga ngga suka AHO kok, meskipun motor saya sudah mengaplikasikan AHO 😀
    karena kadang malah nyusahin kalau lewat gang 😀

    lebih suka yang ada switch on-offnya

  12. barusan dilift ngobrol sama staff YIMM yang baru pulang dari sentul..mereka bilang hari ini diperkenalkan fino sama Mio J

  13. sebaiknya polisi gak usah nilang kalo ada pengendara lupa nyalain lampu, karena LUPA adalah ciptaan Tuhan, manusia gak bisa lepas dari LUPA, masa manusia gak boleh lupa, itu sama saja nantangin Tuhan. dan buat pak polisi sebaiknya di ingatkan saja agar nyalain lampu bukan DITILANG,

  14. ^makanya dibikin AHO biar gak lupa.

    btw setuja sih biar ttp dikasih pilihan mw nyala ato gak. ni ngefeknya cuma di daerah yg rame. dipelosok sprtinya gak perlu…malah boros doang endingnya.

    jd yg ngerasa pikun ya biarin switchnya on terus,jgn diutakatik

  15. suatu sore yang sepi…. dihadang polisi.. gara-gara ndak nyalain lampu….. SIM n STNK dibawa ke mobil… ditunjukin peraturan “DENDA MAKSIMUM 100 RB”…. dia bilang “tapi jangan dipikirin jumlah maksimumnya… besok tgl xx ke pengadilan” EITSSSSSS—– kujawab “wadhuh Pak tanggal segini.. jangan ke pengadilan dong”… “MAS NYA YANG MINTA LHO YA!!”…. trus dia ke samping mobil, ane ngikutin sambil nyiapin….”

    15 rb langsung pindah tangan dan dilempar ama dia ke dalam mobilnya”… STNK ama SIM pun kembali dan berucap “TRIMS YA PAK DAH DIINGETIN” wew…..

    bukannya diingetin (pan lupa, sepi lagi) …. malah ditangkep… ya udah pasrah….EMANG SEBENARNYA KALO KE PENGADILAN BERAPA SIH? pengen juga si minta lembar biru (ngaku salah biar gak ribet ke pengadilan) tapi muter2 nyari ATM plus kalo kena denda maksimum ya agak sakit juga….. mending 15 rb urusan beres….

    tapi yang kek gini nih ane tahu bakalan merusak mental, walaupun mental bangsa gak rusak, tapi mental tuh polisi dah rusak, dan mental gw jg dah terkikis, pdhl dari dulu pengen ke jalan yang “LURUS”.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here