iklan iwb
iklan iwb

Tak kenal maka tak sayang….peribahasa tersebut memang ada benarnya. Sebab setelah mengelus, meraba, merasakan, menjelajahi…..mata makin melek serta sadar. Yang dulunya meremehkan…opini jadi berubah makin respect. Nah…hal ini terjadi pada IWB pada sikuda putih Apache. Seperti apa??…

Secara desain….motor  ada kemiripan dengan gen Bajaj Pulsar series. Terutama tudung lampu. Namun kalau kita pelototin lebih teliti akan banyak perbedaan diantara keduanya khususnya sisi finishing….TVS lebih rapi. Bahkan bisa IWB katakan tidak jauh dari pabrikan Jepang. Sambungan sasis, cat, serta pernik-pernik yang nempel ditubuh Apache…level kehalusan hanya satu tingkat dibawah racikan negara Nipon. Oke…yuk kita coba intip satu persatu….

iklan iwb

Pelk….Apache RTR 160 menggunakan pelk merk TVS….hhmm racikan sendiri mzbro. Begitu pula karet bundar……seirama dengan castwheel.  Rem depan dibekali piringan cakram berukuran 270mm (2 pot desain kembang) sedang belakang 200mm (1 piston). Kepakeman?? yahud bro. Karakter rem depan empuk. Sayang…entah kenapa untuk belakang IWB merasakan kurang menggigit. Melirik kegarpu…suspensi teleskopik 105mm dikombinasikan dengan dua shock jenis Monotube Inverted Gas filled shox (MIG) with spring aid terbukti mumpuni melibas jalanan bergelombang. Mau polisi tidur gedenya segaban…suspensi mampu meredam dengan sempurna. Dan yang terpenting adalah kehandalan mendapatkan beban berlebih. Apache menunjukkan kelasnya ketika dibuat boncengan, handling tetap prima tanpa ada gejala ngedrop….

Speedometer dibekali engine dan aki checking. Beberapa saat akan menyala jika kontak dihidupkan….yang akan mati kembali tanda semua baik-baik saja. Layar LCD digital lumayan lebar…jelas terlihat walau siang dan malam hari. Disana terpampang indikator bar bensin, kecepatan, jam, dan trip meter atau odometer. Yang IWB sukai adalah jarum RPM kala dilihat pada gelapnya malam. Keren mzbro…merah menyala layaknya cahaya speedo iluminasi mobil. Melirik kestang…yup, stang jepit khas racing. Beda dengan Pulsar series…clip stang Apache terdapat lubang  sehingga memudahkan bagi biker yang demen nurunin shockbraker….

Sasis TVS Apache menganut Double Cradle Synchrostiff. Karena itu mzbro bisa lihat ada stabilizer menyilang diantara frame depan (atas dan bawah). Efeknya…handling motor akan lebih stabil akibat kekakuan sasis yang dimiliki. Dan…IWB membuktikan ketika Apache digeber dikecepatan tinggi, reaksi handling nyaris sempurna…antep…dan anteng. Jujur….IWB seperti dipaksa mengingat sensasi Ninja 150L/M). Sayang kehandalan melibas jalanan lurus sedikit dinodai oleh ukuran ban yang terbilang standart. Alhasil….motor bertenaga 15,7BHP ini rada protes kala dipakai rebah ekstrim. Tapi bukan berarti inferior mzbro, namun lebih kepada sisi grip akibat karet bundar yang dipasang pada pelk. Oke…ekplorasi kita lanjutkan kebagian tanki….

Kapasitas kaleng penyimpan bensin Apache terbesar dikelasnya…yakni 16liter. Sekali isi…disinyalir sampeyan bakal lupa balik lagi kepom bensin. Kemudian desain…..TVS berusaha memunculkan kesan sporty. Shroud kiri-kanan serta pemilihan tutup bensin layaknya motorsport tulen. Model rata….open and release (seperti sistem Honda CBR150R). Piye dengan materialnya??…khas India. Tebal dan kokoh!!. Dari hanya sekedar ngetuk pakai tangan…sudah bisa disimpulkan bahwa ketebalan diatas rata-rata motor Jepang yang ada ditanah air. Lanjut kebagian lain….mekanisme pedal gear menganut sistem ungkit yakni 1-N-2-3-4-5. Pola pengoperan khas motorsport tulen. Nah….yang bikin kaget adalah perpindahan transmisi…empuk kenyus-kenyus :mrgreen: . IWB tidak tahu…oli apa yang dimasukkan mekanik TVS pada sijaran wesi 160cc ini. Namun yang pasti penyakit motor India susah netral tidak IWB temui diApache. Bahkan bebek Tormax 150 jauh lebih susah dinetralin. Sekali lagi….untuk urusan shifting, maaf IWB harus berikan nilai diatas rata-rata motorsport yang ada ditanah air…sekali sentuh, klik…jalan….

Apache dibekali lampu fitting merk Osram plus halogen 35W….terang dan fokus. Urusan sinar menyinar….cukup memuaskan. Hanya satu yang kurang yakni sistem kelistrikan yang masih menganut AC. Jadi daya pancar lampu tergantung dari putaran engine. Untungnya…ketika idle, kekuatan sorot cukup baik tidak redup.  Kemudian ergonomi riding….hhmm rada nunduk layaknya pure motorsport. IWb yang biasa nunggang kebo awalnya kurang merasa nyaman. Tapi setelah memakai beberapa jam…jebule nikmat juga. Tinggal geser kaki agak kebelakang…maka pengendalian pada kondisi melaju makin maksimal. Oh iya…untuk seat heigh, secara feeling nyaris sama dengan sikebo. Kaki menapak dengan rileks ketanah. Yang pasti….jauh lebih bersahabat dibanding Pulsar series….

Yup…itulah sekilas impressi yang bisa IWB jabarkan. Dari sekian banyak sisi positif yang IWB tangkap…..ada beberapa hal yang sedikit mengurangi  penilaian dan semoga mampu menjadi masukan buat TVS. Contohnya adalah kekuatan foot step boncenger yang sudah slek tidak mampu berdiri sempurna padahal motor baru berumur 5 bulan. Kemudian vibrasi engine….lumayan terasa dibagian stang (hanya dibeberapa RPM – akan IWB buat diartikel terpisah). Masukan lainnya adalah…aki yang masih menggunakan cairan. Dari pengalaman IWB…..aki liquid cukup merepotkan khususnya dalam hal maintenance. Selebihnya….IWB kasih jempol buat siTVS Apache apalagi kalau sudah ngomongin perkara power. Seperti apa?? tunggu next artikel mzbro…!! (iwb)

Spesifikasi TVS Apache RTR 160

Jenis mesin4 tak
Kapasitas mesin159,7 cc
Jumlah silinder1
Torsi maksimum & RPM13,1 Nm @6500 rpm
Daya maksimum & RPM11,55 KW (15,7 bhp) / 8.500 rpm
Bore x Stroke62 mm x 52,9 mm
Perbandingan kompresi9,5 : 1
Sistem Bahan BakarKarburator
Valve train2 Valves, single cam
Perbandingan daya dan berat112,94 bhp / ton
StartingElectric & Kick Start
Kecepatan idle1.400 rpm
Jenis pengapianIDI
Accu12v, 9 Ah (ES)
AlternatorAC Generator
BusiMICO BOSH – TWIN ELECTRODE
Lampu depan35/35W Halogen HS1 – Lensa jernih dengan MFR
Lampu belakang0,5 W LED-Twin Triangle dengan lensa prisma
Lampu rem3,5 W
Lampu belok10 W
Sekring10 A
Kapasitas maksimal tangki bahan bakar16 lit
Tangki bahan bakar cadangan2,5 lit
Bahan bakar candangan yang dapat digunakan1,7 lit
Panjang keseluruhan1.960 mm
Lebar keseluruhan730 mm
Tinggi keseluruhan1.105 mm
Jarak antara as roda1.300 mm
Jarak mesin ke tanah180 mm
Radius perputaran kemudi2.010 mm
iklan iwb
Previous articleKerugian motor naked dimodifikasi full fairing….
Next articlePara Blogger ngumpul menghadiri warung Yamaha fuel workshop injeksi….
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!