iklan iwb

Kisah nyata mzbro….dialami Igun, biker penunggang Ninja 150L, siIgun teman IWB. Masih ingatkan?. Baru beberapa hari yang lalu kita sedang ngumpul bersama asyik membahas tentang makin getolnya aparat kepolisian melakukan razia lampu disiang hari. Operasi gabungan resmi yang menjadi momok bagi biker pelanggar hukum. Dan…dilalah Igun kena apesnya…..

Pada saat melaju didaerah Shangrila Tanah Abang Jakpus, didepannya…50M terpampang sebuah pemandangan mengagetkan. Puluhan polisi berseragam dengan jaket warna hijau menyala melakukan razia kendaraan bermotor. Sadar bahwa headlamp depan dalam keadaan mati, secara spontan tuas saklar segera digeser keposisi ON. Dengan dag dig dug…..doi pelan-pelan melaju mendekati kerumunan petugas. Salah satu polisi ternyata sudah menunggunya…dengan isyarat tangan menyuruh doi minggir. ” Siang mas..” ujar petugas. ” Siang pak…” jawab Igun. ” Tolong lihat SIM dan STNK..” seru polisi bertubuh tegap tersebut. Igun dengan pede merogoh dompet. Surat-surat penting dikeluarkan…disodorkan keaparat. Pak Polisi melihat secara sekilas. Petugas dengan sikap santai berjalan menuju mobil patroli sambil berujar..” Sidang tanggal 20 ya mas…” ?seraya merogoh surat tilang dari sepatu boot. Igun kaget!!!…

” Maksudnya pak??”.…Igun turun dari motor menghampiri petugas. Petugas tersenyum sambil geleng-geleng. ” Lampu itu harus nyala terus, tidak boleh dimatikan. Pakai acara kucing-kucingan lagi..”! akhirnya pak polisi memberitahukan kesalahan yang dibuat. Igun cuma bisa nyengir sambil berujar. ” Koq bapak tahu sih..”. Pak polisi tertawa..” Iyalah mas…buat apa sekolah tinggi kalau gampang ditipu..” serunya tidak mau kalah. Petugas sudah mengeluarkan bollpoint. ?Terbayang ribetnya ngurusin tetek bengek kalau sidang. Pandangan Igun menyapu bersih sekeliling….banyak biker ditilang. Ada yang nulis dimeja, ada yang sedang nungging pada kap sedan mobil patroli. Wah…nggak deh, damai aja deh….batin Igun…

iklan iwb

” Pak, damai aja deh. Tolong nitip sidang yak..” bisik Igun. Pak petugas terdiam sesaat. ?” Damai-damai, emang perang..” petugas masih mengajak bercanda. Namun akhirnya terucap sebuah kata-kata yang melegakan..” Emang kamu punya berapa?. Ya udah…sini deh, 50 ribu kalau mau!” bisiknya. Igun bingung. Bukan perkara apa, didompet hanya ada 30ribu. Kalau harus membayar 50ribu, doi kudu keATM dulu. Mencoba mendapatkan keringanan…doi merayu, ” Pak…tanggal tua nih. Didompet cuma ada 30ribu….tolong deh pak. Ketimbang saya harus muter-muter cari utangan..” celoteh Igun dengan nada memelas. Aparat agak ragu…masih berusaha menimbang-nimbang. ” Ya udah sini….!”pak polisi menyerah juga sambil mengembalikan surat-surat penting….

Disinilah momen unik terjadi. Setelah memasukkan SIM dan STNK, secara spontan…Igun mengambil lembaran uang 20ribu plus 10ribu dari dalam dompet. Tanpa tedeng aling-aling, duit kertas dicabut kemudian dikibaskan keluar. Lembaran Duit tersebut berkibar laksana bendera disodorkan kepetugas. Pak Polisi kaget sebab semua mata melihat pemandangan yang terjadi..” Eit…apa-apaan kamu!!” seru petugas sambil lompat kebelakang. Posisi tangan diangkat dua-duanya tanda menolak. Igun bingung...” lho pak, ini tiga puluh ribunya..” sergahnya polos. ” Kamu itu……..udah sana pergi”! petugas menyingkir menjauh dari Igun. Setelah mencerna sebentar, baru Igun mengerti dan segera kabur ketimbang pak polisi berubah pikiran. ” Siap ndan..!!! terima kasihh!!….motor Ninjanya digeber sambil tidak lupa memberikan isyarat tanda hormat pada sipetugas yang berusaha membuang muka….

Yup…….gara-gara kepolosan doi, uang 30ribu tidak jadi melayang. Mungkin lain ceritanya jika Igun memberikan uang tersebut secara sembunyi-sembunyi. Dan…IWB yakin setelah itu sioknum petugas bisa jadi dipanggil komandannya, dicuci habis sebab sudah jamak ketika ada razia resmi…urusan sogok menyogok dilarang keras. Ayak-ayak wae. Btw…pernah mengalami pengalaman serupa mzbro??….(iwb)

Noted : Thanks buat bro Igun, nice story (Gbr hanya ilustrasi)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

104 COMMENTS

  1. Alhamdulillah, waktu di Gunung Sahari saya melanggar lampu merah. Pada saat lampu merah saya pikir belok kiri langsung, ternyata tidak. Ada seorang Petugas Polisi yang memberhentikan saya dan membawa saya ke Pos Jaga yg memang ada di Lampu merah tersebut. Apa yang terjadi? Saya membayangkan akan di tilang dan disuruh sidang (membayangkan jarak dari Depok ke PN Jakarta Pusat). Ternyata saya diberikan pengarahan, nasihat dan petunjuk yang sangat lengkap dari Bapak Polisi itu. Karena apa? Saya mengakui semua kesalahan saya. Kontras dengan orang yg sebelumnya kena tilang juga yg menyebut2 saudaranya-yg anggota TNI- yang akhirnya ditilang dan disuruh sidang. Akhirnya saya cium tangan bapak Polisi itu dan teman2nya yang sedang bertugas pada hari itu.

    • ini bener dan nyata, tapi tidak banyak pengendara berlaku seperti ini. Polisi itu juga terbuat dari manusia, ada hati dan jiwa 🙂

  2. sapa yang mau jadi polisi?? syarat tinggi minimal 170cm, berat minimal 120 cm, perut buncit, Dan wajib jago korupsi…

  3. kalo gitu siap2 bawa uang receh logam 50 ribu mas iwan……kalau lagi apes bilang aja damai n kasih uanf recehan hahahaha

  4. saran saya mending sidang aja, g repot kok
    saya dulu pernah, jadi dateng aja ke pengadilan yg ditunjuk, trus disidang cm duduk dibacain salahnya trus udah bayar denda, g nympe 5mnt, 1 kesalahan 25rb, klo ada kesalahan lain cm 5rb/kesalahan,
    dari pada dikasihkan pak polisi itu masuk kantong dia sendiri…

  5. Hm..Oknum kepolisian.. Saya takut mendengarnya.. dSDA, polisi mabuk tembak mati ustadz cmn gara2 diduga nyerempet spd motor polisi.. dLAMPUNG, pembantaian masyarakat&pelanggaran HAM oleh oknum kepolisian&brimob.. dPAPUA..mirizzzzz.. & yg paling saya benci dengan kata2 “polisi”@SAHABAT SAYA SENDIRI, DIHAMILI POLISI, DINIKAHI SEBENTAR, LALU DICERAIKAN!!! astagfirulloh…!!-.-

  6. jaman ane sekolah..taon 90an awal.. saat itu masih ngetren “PRIITTT… GOCENG”…

    temen ane pernah kena tilang en dipalak goceng (lima ribu rp)… dasar anak kolong gak takut sama sekali ama polisi.. dia malah maen tawar2an.. akhirnya sepakat di harga tigaribu…!!

    begitu dia keluarin duitnya… gantian polisinya nyang dikerjain… entu duit seribuan, limaratusan, ama logam cepek-an.. dikumpulin jadi satu.. di “jembrengin” diatas jok motor terus diserahin kepolisinya…

    jelas aja entu polisi mukanya merah nahan malu sambil ngomel2.. dah gitu diliatin orang2 / penumpang bis yang pada lalu lalang…

    WELEEEHHHH…!!! 😀 😀 😀

  7. Saya udah 3x urusan dengak Pak Po,
    Gara2 spion gak orisinil, wkt itu Spion MP Jadul gue pake spion kaze R, gue bentak2 tuh polisi yg trmasuk masih muda2, gue katain kalo nyari alesan yg masuk akal dikit Bozz,

  8. yang salah jadi terlihat benar, malah berkesan ‘hero’, capek deh…

    bukan mau nyalahin siapa2, tapi proses penyogokan melibatkan 2 pihak, penyogok dan yang menerima sogokan. si penyogok melakukan 2 pelanggaran: melanggar UU lantas dan penyogokan itu sendiri, yang menerima sogokan melakukan 1 pelanggaran. sekali lagi bukan mau nyalahin siapa2, karena semua melakukan kesalahan. dari kasus di atas penyogokan atas inisiatif pelanggar lalu lintas, cmiiw

  9. Ada lagi pas di lampu bang Jo, tiba2 disuruh minggir ama pak Po, SIM STNK dminta truz dikasihkan tmennya untk dtilang, sontak gue kaget, gue tanya, APA SALAH SAYA OM?
    Pak Po bilang MOTOR KAMU GAK ADA SPIDOMETERNYA.
    gue kaget dan gak bisa nahan KETAWA terbahak-bahak, sampai bnyak yg liat, gue bilang ke Pak Po, SAMPEAN GAK KETOK SPIDOKU TA? Iki lo warnae kuning sambil gue pegang Spido MP jadul gue,
    pak Po malu bnget truz manggil temennya, HEY SALAHE AREK IKI OPO, temennya jawab BAN’E CILIK, gue ketawa lagi, lah Ban gue ukuran 90/80 dpn 130/70 blakang, haduh bner2 parah nich orang, langsung gue tnjuk ban mtor vXion milik Pak Po, SAMPEAN DELOK MTOR SAMPEAN, BAN’E LUWEH CILIK, langsung Pak Po bisu, dan gue dibebaskan, tp gue masih em0zi gara2 2 Tuyul alay gue jadi telat kerja,

  10. Tp gak semua Pak Po jengkelin,
    Pernah nganterin kakak telat krja di lampu bang jo mayjen Sungkono SBY, secara gak sengaja gue jelas2 nerabas lampu merah, alhamdulilah Pak Po yg baik mengerti kondisi aku dan paham penjelasanku, aku cm dapat pitutur dan pencerahan yg sngat baik ttg etika dan kselamatan di jalan. GAK AKAN AKU LUPAKAN SEUMUR HIDUP AKU.

  11. 5 tahun yg lalu saya pernah ditilang di pertigaan lampu merah RS Budi Asih Arah cililitan.. Waktu itu saya membawa teman , habis dari dealer Roda dua d bilangan Matraman..dilampu merah itu ada seorang polisi berpakaian dinas lengkap menghampiri saya yg sedang menunggu lampu hijau menyala.. “Selamat siang mas….bisa ikut saya..?” Tegur polisi itu..Mungkin polisi itu mengamati gerak-gerik saya yang sedikit grogi karena saya blm punya SIM. (Tau aje ye?) ..Pak polisi menyuruh saya mengikuti beliau ke sebuah rumah makan tegal.. “Tolong perlihatkan SIM dan STNKnya..” karena blm punya SIM, jadi Saya hanya menunjukkan STNK saja. “SIMnya mana? tanya polisi itu.. Hehehe.. Sambil senyum Saya jawab, blm bikin pak.. “Loh ..? Kenapa blm bikin? Kamu tau ngga, berkendara tanpa sim kamu bisa kena denda Rp 100 juta.” Kata polisi itu mencoba nakut nakuti.. Waaah… Saya ngga ada uang sebanyak itu pak, jawab Saya. “Trus kamu adanya berapa? Nah mendengar isyarat seperti itu, saya mengerti maksud pak polisi itu.. Langsung saya keluarkan uang 10 rb alias ceban yg ada didalam dompet, sambil menunjukkan isi dompet…memang cuma itu yg ada..*padahal dikantong celana uang DP motor saya bawa2.. Sambil nyengir saya kasih liat ke beliau…”Yang bener aja mas?” Klo ga mau ditilang, kasih saya seratus ribu… klo ngga ada pinjam dulu sana sama teman kamu.. ” perintah polisi itu.. Tapi dengan bermacam alasan saya dan teman bersikukuh cuma punya uang ceban… Akhirnya beliau menyerah.. “Ya sudah sini.. besok besok jangan berkendara kalau belum bikin SIM yaa… Damai pun terjadi.. Ternyata beliau habis makan diWARTEG.. terlihat dari aktifitas beliau ngorek2 gigi … tapi Saya yg disuruh bayar.. Sepanjang perjalanan pulang, Saya dan teman nahanin sakit perut karena kebanyakan ketawa sambil berkendara.. Untung uang DP ga tercium oleh beliau.. Pelajarannya adalah : simpan uang dikantong celana kadang lebih aman dari pada didalam dompet…semoga terhibur.. 😀

  12. @ 26. Louis
    Walah…ada-ada aja wkwkwkwk….
    @ 27. visitor
    Tq dah mau komen mzbro…
    @ 29. imadewira
    Heh…aq ora ngajari lho bro :mrgreen:
    @ 31. Iim
    Damainya murah tuh bro. Nggak punya SIM bisa 100ribu diJakarta….

  13. pas disurabaya saya malah pernah tuh tanya jalan ama pak polisi… malah ditilang…. alesannya ga ada sabuk pengaman.. padahal mobil dari korsi depan sampe belakang ada sabuknya semua… trus ganti alesan… katanya dilarang belok kiri… lah sapa yang belok, orang cuma parkir didepan pos polisi yang pos nya memang dikiri jalan buat tanya jalan… maklum plat luar kota… ada aja alasannya…. 40rb melayang dah gara2 cuma mau tanya jalan…. koq beda amit ama cewe saya yang tanya jalan pas di jogja… malah dianter ampe tujuan.. trus dikasi senyuman…. hahahhaa… dasar… unbelieveble

  14. wakakakakakakakak.. cerita humor para rider..tentang oknum & institusi yg aneh… yg BERbhineka tunggal ika= yg berbeda2 tp tetap satu jua… tetap koplak!! ^o^)hhhhh

  15. HALAH SAYA PERNAH DAMAI TAK KASIH UANG 30 REBU PECAHAN SERIBUAN SAMA GOPEAN DI TILEP JUGA, TEPAT NYA DI PEREMPATAN XDERES ARAH CENGKARENG.

  16. sedikit cerita brow
    q msh SMA mas brow..q blm lama ini kena tilang ..wktu itu q boncengin adiku yg kecil..kna tilang cz nerjang arus searah…sontak polisi mengejar ,trus q ktngkep dan dbwa ke pos nya .. dan q lupa bw stnk dan sim pun q lum punya .. Diceramahin bnyak bnget dan intinya mtor fu q hrus disita dan diambil di pengadilan bw uang 90 rb cz nglanggar 3 pasal .. Stlah debat alot n damai pun pak pol gamau, adik w nangis brow,mklum msh kcil tkut polisi ..trs polisi ngijinin q plg dlu ngnterin adiku, n krtu pelajarku sruh ninggal n hrus diambil stlah nganter adiku kalo q ga balik pak pol mau datengin ke skul q..tp dalam hati q SENENG brow, cz krtu pljar yg q ksih pak pol itu krtu pelajar SMP ,bkn SMA,yah kan dah ga guna lg..ga jadi deh mtr w disita n hrus diambil di pngadilan+byr 90rb di pengadilan ..hmm bisa juga ya polisi ditipu.wkwkwk

  17. wkwkwkkk… bisa dipraktekkan.. 😆 kalo yang 30 ribu jadi buat plokis, alamat siigun seharian rokok dan makannya numpang sama kawan 😆

    yudibatang.wordpress.com/2011/12/15/yamaha-byson-antara-yang-pedagang-dan-yang-arogan/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here