iklan iwb

Sebenarnya artikel ini menyambung tentang tema sebelumnya yakni banderol OTR Byson dibanding faktur. Sampeyan semua pastinya sudah tahu….bahwa apa yang dibayar konsumen tidak sama dengan yang tertera difaktur. Nah….ternyata semua itu dipengaruhi beberapa hal. Ingin tahu??….monggo diintip

Thanks buat bro some one out there atas? pencerahannya. Sebagai ilustrasi sederhana kita ambil contoh dari harga sikebo sendiri. Dalam faktur terdapat angka 14,6juta. Harga yang disebutkan merupakan harga pabrik yang dijual kedealer. Harga jual barang dari pabrik atau bisa disebut COGS (Cost of goods sold) sudah termasuk perhitungan biaya bahan baku, factory overhead……yakni cost tenaga kerja, listrik, mesin serta berbagai proses hingga motor siap pakai. Artinya….angka 14,6juta adalah harga murni dari pabrik sebelum produk keluar dari kandang. Lha terus…selisihnya buat apa aja??….

Dalam proses sampai ketangan konsumen ada yang namanya biaya distribusi. Tentu saja dibutuhkan biaya untuk mengangkut produk keberbagai pelosok tanah air. Selain faktor diatas….motor juga dibebani PPN, profit dealer plus syarat layak jalan/on the road (OTR). Jadi secara sederhana….selisih 5,5juta dibagi unsur keuntungan dealer, biaya angkut dan PPN. Makanya jangan heran banderol resmi ketika sudah masuk dealer melar hingga 20,1juta OTR Jakarta. Apa ini yang membuat motor berfairing menjadi lebih mahal??…ngangkutnya-kan mahal tuh bro rentan lecet…(ngawur.com 😆 )

iklan iwb

Yang IWB heran….kenapa harga Pulsar 220 difaktur 15jutaan bisa dijual 18,6juta yak?? apakah ini artinya profit yang didapatkan dealer kecil?? atau pabrikan Bajaj mampu mengefisiensikan biaya distribusi??. Atau…..mereka berani memberikan subisidi buat para dealernya??. Mboh ora weruh. Monggo share pendapatnya bagi yang mengetahui jawabannya……(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

68 COMMENTS

  1. bahkan ada orang dalem bilang harga motor bebek itu cuma 5 jutaan aslinya,..

    keshamotor.wordpress.com/2011/09/21/foto-stripping-terbaru-dan-facelift-satria-fu-2011-suzuki-titan/

  2. kalo mau lebih murah beli ke pabriknya langsung, lalu di anggkut dewe, trus ngurus PPN & surat-surat dewe, kena razia bayar dewe, kir kelayakan jalan bayar dewe… Waaa,, ketemunya malah jauh lebih mahal dari harga dealer Nantinya lho Mas..

    *kecuali sampeyan memang Aparat yang biasa nangani biriokrasi yang berpangkat tinggi..

    IMHO..
    PISS..

  3. kalo melihat harga motor2 keluaran yamaha dibanding pulsar
    kita bisa menarik kesimpulan, kalo yamaha “menelurkan” produk yg biaya produksinya murah tapi menghasilkan untung gede
    beda dengan pulsar, teknologi canggih n harga miring
    saya ambil contoh , new scorpio yg mengaspal di indonesia yg katanya mau ngambil dari Fazer 250 tidak mengaplikasi cakram belakang, tapi coba tengok motor yamaha ini di India, motornya pake cakram belakang, dan bodynya lebih panjang. tapi YMKI tidak meniru model ini.
    yamah Byson juga di India standarnya ban belakang ukuran 140 disini cuman 120. yamaha banyak down gradenya , tapi untungnya gede.
    karena apa? mungkin untuk bangun pabrik lagi. kan yg di eropa udah tutup

  4. sudah berkali2 saya jelaskan tp baru nongol sekarang artikelnya
    mana orang2nya gak mudeng2 juga bisanya cuma bilang OVERPRICE!!
    PPnBM dari paribakan atau impor ,cc kecil, 10%
    PPN untuk setiap jalur penyerahan 10%
    BBNKB penyerahan pertamax 10%
    lain2 pengurusan surat, untung distributor, untung dealer, dll dll dll

  5. selain ge ppn,ppnbm,pengurusan surat, distribusi mkn lianee buat jataah tuuk pengemis yg pake sragam x maz..
    mnrt saudara yg krj di bag distribusi ahm gt…
    ini mkn lhoo…

  6. wah kalo gitu, pabrikan harus mau mengakomodasi keinginan beberapa gelintir orang yang pengen langsung beli di pabriknya……..

  7. @ 9. Mupenk
    Ide bagus tuh xixixi…
    @ 5. daniel
    Bikin mumet ya bro :mrgreen:
    @ 10. Hourex150L
    Bener mz….kita berarti enak sudah tinggal pakai…
    @ 13. nsx125
    Athlete 8,9juta mzbro…
    @ Tri
    Monggo mz Tri, disharing lek wis metu yak

  8. Yaham vixionku bru beli bulan ini, di faktur 18.600.000 rbu, harga dealer bandung 21.100.000 lebihnya berarti 2.500.000..cincay lah ngambil untung dan ppn 2.500.000…dan istriku ambil honda spacy perbedaan faktur sama harga dealer sekitar 2 jetaan jga..saran untuk yang mau beli motor baru..lihat2 dlu harga sebenarnya, kita jangan mau di bodoh2in sama pabrikan..kalo mereka trlalu ambil banyak untungnya kaya kasusnya byson kang iwan saya rasa motor gitu jangan di beli,,kecuali kalo mau rugi gpp..pendapat pribadi ya..hehe

  9. kata petinggi bajaj sih bukan motor bajaj yg murahan, tapi motor jepang yg kemahalan.. Alias operpress..

    Kalo melihat harga megapro di india… Fraktur NMP pasti dikisaran 13 jutaan…

  10. rame-2 datang ke pabriknya,
    beli sendiri di sana,
    bawa pulang sendiri (nyarter kapal ?)

    nah ntar bisa dibandingkan harganya hehehe

    harisxyz.wordpress.com/2011/09/21/whos-the-boss/

  11. Mungkin Bajaj mengambil profit sedikit, istilahnya sedang promosi kaleee
    —————-

    udiendkab.wordpress.com/2011/09/22/taem-order-sesuatu-yang-tabu-yamaha-siap-melakukannya-demi-lorenzo/

    udiendkab.wordpress.com/2011/09/21/reevu-msx1-helm-berspion/

  12. ane pernah baca suatu artikel soal harga yamahmud scorpio 23jt, pulsar 220 cuma 18juta. bajaj bilang bukan mereka yang jual motor kemurahan, tapi emang pabrikan jepang yang jual motor kemahalan.
    penjajahan model baru.
    vixion aja pertama keluar 18jt skrg 21jt padahal gak ada facelift signifikan. jadi emang pabrikan jepang ngambil untung kegedean

  13. vixion aja pertama keluar 18jt skrg 21jt padahal gak ada facelift signifikan. jadi emang pabrikan jepang ngambil untung kegedean
    =========
    wkkkkkk
    tahun 2006 harga beras masih Rp 4000, sekarang sudah Rp 7000.
    piye mumet tho?

  14. wong ndeso
    wkkkkkk tahun 2006 harga beras masih Rp 4000, sekarang sudah Rp 7000. piye mumet tho?

    ——–
    :Ngakak: Hmmmmm logikane cen ngunu

  15. bajaj – yamaha…
    yamaha yang mahal di ”merk”nya

    Coba deh kalo p135 itu bermerk ”yamaha”…
    Pasti harganya ga 14,7jt,
    Paling ”murah banget” harganya 17jt…
    Lah wong mx aj yang power, kasta(sport vs bebek), maintenencenya kalah dari pulsar 135 aja lebih mahal…. 16,4 jt….
    Xixixixi

  16. yang mahal itu brandnya bro..meski pulsar ngeluarin motor secanggih dan seelok apapun,tetep aja butuh waktu yg sangt panjangggggg untuk bisa nyaingi pabrikan yg brandnya sudah terkenal di masyarakat…dan jangan salah nama suatu merek dari suatu brand jga sangat berpengaruh.harus simple dan mudah di ingat..contohnya siapa sich yg ga kenal bang tigor,supra, dari honda,,siapa sich yg ga kenal vixion,mio, dari yamaha, semua orang dari nenek2 sampe bocahpun tau tuh motor..coba tanya, tau ga pulsar,dari bajaj..paling bilangnya motor cina ya,lebih parah lgi kalo bilang adiknya bemo itu ya…hehe

  17. om iwan, mumpung belum ada yang ngebahas, gimana nih prediksi harga motor khususnya yang cbu kalo rupiah terus melemah. misalnya tembus 10rebu per dolar. trus baeknya gimana? beli sekarang tapi pilihan terbatas. atau nunggu tahun depan dengan pilihan seabrek tapi harga belum pasti?

  18. COGS/HPP itu murni biaya yang dikeluarkan perusahaan hanya untuk memproduksi suatu barang.. biasanya perusahaan menentukan harga jual dengan mengambil margin sekian persen dari COGS.. untuk motor secara nominal memang besar, tapi kalo dilihat prosentasenya jadi terasa wajar.. pengalaman saya belajar akuntansi, sudah praktek umum bagi perusahaan menentukan harga jual hingga lebih 100% dari COGS.. selisih tersebut untuk meng-cover profit serta berbagai macam expense (beban) yang tidak terkait dengan produksi barang (yang terkadang bisa lebih besar dari COGS).. untuk industri semacam konveksi/garmen malah kadang harga jual bisa lebih 300% dari COGS 😀

  19. tapi Pulsar di Balikpapan harganya lebih mahal 2jt dibanding OTR Jkt untuk semua varian… padahal merk lain paling banter 1jt aja selisihnya…. heran…

  20. motor bajaj kecil karena mereka ga kejat setoran, kalo motor jepang ambil untung gede mumpung org indonesia mau dibodohi dan maniak merk kaya FBH dan FBY yg banyak saling sindir malah bukan ngurusin biar jalan bagus dan harga murah,

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here