iklan iwb
iklan iwb

Sejak kita brojol didunia ini, kita disuguhi kendaraan yang biasa kita sebut motor ataupun mobil. Karena roda dua lebih merakyat maka kendaraan jenis ini begitu melekat dalam rasa dan jiwa. Seiring berkembangnya jaman dan kesadaran kesalamatan, maka berbagai forum dan diskusi blogger, ATPM ataupun komunitas roda dua tidak henti-hentinya menghimbau, mengedukasi para biker supaya selalu mengenakan proteksi maksimal untuk minimize kecelakaan. Berkendara selalu dalam koridor sopan santun alias jangan ngebut. Bahkan tidak sedikit yang menuding, lingkungan keluarga adalah biang mandulnya kampanye yang didengungkan. Apakah selalu seperti itu???…bisa iya bisa tidak!

Urusan safety memang betul…mayoritas masyarakat kita masih sangat rendah kesadarannya. Tidak jarang…helm dikenakan hanya untuk menghindari tilang dari pak polisi. Nah ini yang harus dirubah. Tapi jujur ada satu perkara yang  IWB sendiri kurang setuju yakni…urusan ngebut. Tidak benar jika dalam lingkungan terdekat kita cuek masalah ini. Sejak dahulu kala orang tua selalu mengingatkan anaknya supaya jangan ngebut naik motor. Begitupun Sejak IWB SMP….kata-kata tersebut selalu terngiang ditelinga. ” Ojo ngebut lho lek numpak motor..” ujar bapak. Nasehat itu tidak pernah absen setiap IWB keluar menggunakan sepeda motor. Tapi mirisnya setelah dijalanan…nasehat itu kadang buyar…

Ketika adrenalin terpompa….tidak perduli nasehat atau nyawa diujung tanduk, kebut-kebutan tetap dilakoni…yang penting tunggangan kesayangan bisa didepan. Apalagi kalau sudah ketemu musuh pecicilan dan belagunya setengah mati….wis hajar terus. Gara-gara itu pula IWB tidak diperbolehkan naik motor buah pengaduan tetangga rumah yang melaporkan perilaku buruk keorang tua IWB. Omelan pedas serta sita kunci motor dilakukan. Kapok?? iya..tapi hanya sebentar. Plintat-plintut sembunyi-sembunyi nunggang motor teman tetap dijalani. Adu kebut liar dulu menjadi favorit nomer satu. Malam minggu lainnya ngapel kepacar, IWB malah ngacir nongkrong dikomunitas anak motor. Gimana kalau ortu mergoki?? byuh….bisa digebuk sama tongkat kayu. Tapi entahlah…hentakan ngebut selalu muncul kembali. Seakan membuat candu…atau addict disanubari….

iklan iwb
iklan iwb

IWB yakin…jika orang tua mendidik dengan keras malah tidak mempan. Yang ada jiwa muda kita akan berontak. Artinya…yang paling efektif adalah pendekatan secara persuasif…dari hati kehati. Kalau perlu beri contoh sesuatu yang bikin ngeri jika kita ngebut. Beri peringatan lewat contoh kongkret. Sedang IWB….penyakit hilang dengan sendirinya seiring pertambahan usia. Gedoran naluri untuk ngebut makin melemah. Sejak itulah….kontrol jiwa muda untuk kebut-kebutan bisa diredam. Nah…apakah naluri ini hanya ada pada segelintir orang??. Ternyata tidak mzbro. Mayoritas teman-teman IWB paling demen kalau tema cerita tentang speed atau kencangnya motor. Artinya…ngebut ada pada naluri setiap laki-laki. Selama ada yang namanya gaya G, jiwa itu pasti ada. Bahkan sebelum ada yang namanya motorpun…..adu kebut sudah bukan hal asing bagi nenek moyang kita. Monggo sampeyan intip kebudayaan kerapan sapi diMadura. Nah….adu kebut juga to.

Yang alay kayak gini nih jangan dicontoh mzbro....

So.. kita harus bisa mencermati dan mengalisa secara teliti. Tudingan seolah-olah pabrikan bertanggung jawab penuh atas banyaknya adu kebut-kebutan akibat motor yang mereka produksi…IWB pikir juga nggak fair. Sebab selama ada yang namanya speed, selama itu pula naluri ngebut pasti berjalan mengiringi (yang penting jangan alay mzbro :mrgreen: ). Tinggal gimana mengarahkan para speed freak tersebut lewat fasilitas dibelakangnya. Sirkuit contohnya?? dan itu adalah tugas pemerintah beserta unsur terkait….bukan blogger tentunya. Gimana mzbro, ada pendapat lain??….monggo share opini sampeyan (iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

32 COMMENTS

  1. byuh,dwomen artikele,
    asli curhat iki,
    ancen kenyataane gtu og masbro, yg pnting pake safety yg lengkap,trus kalo pngen ngebut liat sikon.

  2. yups, waktu bujangan dulu doyan ngebut berkelok2 ga peduli kanan kiri jurang.
    setelah nikah & punya anak, kebiasaan itu sedikit2 hilang…mungkin kepikiran sama anak istri dirumah…
    orang dewasa merasa punya tanggung jawab.. anak muda masih merasa nothing to lose hajar bleh…
    mungkin kalo muda tapi merasa punya tanggung jawab thd sesuatu, kebiasaan ngebut sruntulan bisa diredam.

  3. ngebut itu kebutuhan.
    sapi yg jarang ngebut gak bakal kuat bajak sawah.
    itu sdah hukum alam.

    gw pun di parkiran juga ngebut, sampai tukang parkirnya misuh2.

  4. gw kebut2an jaman SMP ma SMA doang…sekarang dewasa ud malezzz bgt…enakan santai..
    Paling kalo telat masuk kampus aj baru ngebut…tiap hari seh telatnya..hehehe..

  5. memang setiap lelaki punya keinginan slalu ngebut… apalagi diusia abg, ga boleh liat orang naek motor pecicilan langsung aja tarik gazz pooolll….
    tapi mengingat usia sekarang sudah bertmbah punya anak istri juga… kalo ada alay yang ngajakin ngebut di jalan raya… ntar dulu deh… coz lebih sayang ma nyawa dan ingat anak bini dirumah.

  6. Memang keinginan untuk ngebut it berasal dari diri masing2 individu.tapi mesti dilengkapi dengan keamanan yang benar2 aman.jangan samapai it diabaikan.karna bagaimanapun nyawa kita berada ditangan kita sendiri.jadi kalau kita masih sayang sama nyawa kita.ya bekali diri anda dengan keamanan yag lengkap.dan lebih baik untuk yang doyan ngebut.salurkan hobi kalian disirkuit.karna it jauh lebih baik.karna tidak akan merugikan orang lain

  7. Adu kebut paling kuno adalah balap lari dan sampai sekarang masih dilakukan…ane sekarang kalo ngebut liat sikon kalo ada si alay dan jalan agak kosong tarik dah…apalagi kalo beda merk.

  8. untung mas iwb nulis artikel ini udh zona insyaf,,cb kl blm,bapake baca nemu tulisan “masih ngumpet2” (belum kapok to??), pulang krumah bs dhadang tongkat pramuka tuh,,,plak plak plak,plak plak plak,plak plak plak plak plak plak benjoet.

  9. Seiring bertambahnya usia, akan semakin banyak yang difikirkan. Mikir keluarga, calon istri, calon anak, kerjaan dan lain-lain. Tanggung jawab hidup ini masih besar mzbro. Sebisa mungkin kita tidak membuat keluarga mendapat beban atas yg kita lakukan.

    Ibarat buah apel, saat dia masih kecil coba kita paksa memakannya. pastinya alot poll. seperti itulah jiwa kita saat kita masih muda, keras, hanya ego yg difikirkan “Yang penting menang”. Berbeda pula saat apel tersebut sudah matang, saat kita gigit, hmmm empuk enak rasanya. seperti itulah kita saat ber-umur. Wes gak nuruti ego, sek akeh sing dipikirno… bukan begitu mas iwan?? Padahal enak versi ngebut bakal cepat menguap, tapi enak versi santai membuat hati adem, ayem.

    Pernah beberapa bulan yang lalu saya mendapati 2 anak muda usia kira2 17-20 tahun. mereka adu kebut dijalan raya malang yang ramenya kayak gitu. sekitar jam 18.30 an. Awalnya saya gak menggubris tindakan mereka. Bah…. sakkarepmu. Tp lama2 mereka semakin membahayakan orang lain. akhirnya saya mencoba meredam dengan cara yg rada ekstrim cz menurut saya inilah cara terbaik. ‘anak muda yang dibelakang terus saya buntuti, tau klo ada yg buntuti dia semakin kencang dan zig-zag kiri-kanan, kesempatan overtaking pun saya ambil saat dia lengah, saat ada mobil didepan saat itulah saya rem sekencang-kencangnya, spontan anak itu kaget dan cukup kehilangan kontrol alhamdulilah masih aman. Seperti itu seterusnya sampai mental anak itupun down, dia langsung berubah jadi rider yang sopan. Anak muda yang pertama yg didepan sudah hilang entah kemana, dan mungkin senang merasa dia sudah menang dan finish’. Ada kesimpulan yg bisa ditarik dari cerita ini mas iwan, ngebutpun ada faktor lawan. Jadinya untuk meredamnya cukup gugurkan salah satunya. Moga jadi pelajaran berharga. Wes ojo ngebut, gak ada gunanya, ngebut or nggak pun hanya terpaut beberapa menit ke tempat tujuan. Alangkah baiknya lebih bijak dan sabar.

    Nitip mas : Visit me on fncounter.wordpress.com

  10. Masalahnya kenapa ngebutt. Kita tanpa sadar di paksa gitu. Ketertiban kurang dlm berkendara. Membuat paksaan secara halus dan kemudian menempa naruli kita ngebut. Ga percaya?? Waktu kita sempit. Kita ga disiplin. Jadi berangkat terburu2. Kalopun nyante di jalan. Ada aja mobil brengsek ga sabaran. Angkot kurang ajar. Bis bangsat. Dll. Jadi maksa kita buat ambil resiko. Belom lagi tayangan racun moto gp. Beuhh. Orang indo liat moto gp langsung mw di praktekin. Tapi ga mau modal banuak. Jadi safety gear ga di pake. Boro boro. Helm catok aja masih sukur kalo bisa nempel kepala. Ngebut di jalan rame. Serasa lorenzo ato stoner. Liat aja iklan tv. Jualan motor bebek pake ajara promo but ngebut sampe ambruk2an. Sampe nunjukin top speed. Beuhh arogan bgt atpm kita yak. Di tambah lagi banyak polishit oknum berkeliaran di jalan. Terpaksa kejar2an ma tuh cecunguk. Yg parah lagi kalo motor salah nabrak mobil. Yg salah tetep mobil. Wth. Harusnya begitu motor ngebut. Diatas kecepatan. Kecelakaan. Ada denda plus. Jamina kesehatan ga bisa jamin. Dan di undang2kan. Yg ngebut yg salah. Ngebut uda jadi budaya. So. Solusinya. Bersepeda. Ngebut bole asal kuat genjotnye

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here