iklan iwb
iklan iwb

Tidak selamanya sistem ABS selalu mahal. Buktinya pabrikan terkenal diIndia…TVS mampu melakukannya….

Apache RTR 180 ABS dijual oleh TVS seharga Rs. 88,000 atau setara dengan 17,250juta rupiah. Banderol tersebut lebih mahal 2,5juta dibanding dengan versi reguler yang hanya dijual 15jutaan.  Tapi tetap masih jauh lebih murah dibandingkan dengan produk pabrikan lain. Walau banyak yang mengatakan sistem tersebut mubazir jika diaplikasi kemotor bertenaga kecil….tapi TVS mempunyai pandangan lain….

Secara spek RTR 180 memang lumayan nampol. Diplacement murni 177,4cc mampu memuntahkan tenaga hingga 17,3BHP. Belum lagi torque yang mencapai 15,5nm dikisaran 6500rpm.  Makanya accelerasi dari 0-60km/jam hanya membutuhkan waktu 4,15detik. Uniknya…TVS ternyata mengerti keinginan biker yang doyan freestyle. Karena itulah mereka menyediakan tombol khusus untuk menonaktifkan sistem ABS jika diperlukan. Wah…keren juga tuh

iklan iwb
iklan iwb

Sayang varian Apache RTR 180 ABS belum dipasarkan ditanah air. Tapi semua yakin cepat atau lambat TVS Indonesia pasti akan memboyongnya ketanah air. Ingin merasakan teknologi ABS dengan harga terjangkau?? pabrikan kuda berlari ini bisa jadi alternatif. Gimana menurut mzbro semua?….(iwb)

Noted : Image courtesy motorbeam

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

49 COMMENTS

  1. orang sini mah biarpun pabrikan non jepun dah memberikan motor dengan fitur super komplit dan harga terjangkau tetap aja nggak dilirik karena orang sini rata2 brand minded

  2. @7. ricthofen
    walaupun fitur komplit dengan harga terjangkau, tapi kalo jaringan 3s nya ga mamadai ya percuma, apalagi di kota kecil, malah ga ada.
    itu jg alasan kenapa rata2 orang sini lebih milih produk jepun, bukan semata karena brand

  3. kereeen…coba pulsar juga pake 😀
    ngomong2 harganya jadi gimana ya sampe indo??
    inget harga p200 di india 14jt an..smpe sini jadi 20-21jtan, naah…klo di india aja 18jt an,sampe sini jadi??semoga smua motor produksi india gak ikut2an overprice sperti merk jepun di indo….
    kcuali brand premiumnya bajaj ktm si duke 😀

  4. fitur2 yang ditawarkan+harganya juga sangat menggiurkan,namun sayang modelnya msh kurang greget untuk jaman sekarang

    yaa semoga untuk kedepannya modelnya lebih modern lhaa

  5. @fore
    ane sih stuju tapi mosok jaringan 3s bisa dihargai dengan produk yg mahal jaringan 3s ntu suatu kewajiban klw jualan motor ane rasa jepang hanya memanfaatkan jaringan 3s mereka tuk menaikkan harga semena2 wkwkwkw 😀 ane sih ndak perduli wkwkwk ntu urusan mereka

  6. mantab.. untuk melawan hegemoni incomben, sebagai pemain baru dunia otomotif tanah air, jangan sekali-kali pelit fitur dan teknologi..
    nitip lagi om iwan
    boerhunt.wordpress.com/2011/08/06/bajaj-akan-nelorin-pulsar-250-cc-kayaknya-tidak-kenapa/

  7. jangan langsung melabrak pabrikan2 india dengan sistem 3S mereka yang sedikit, memang sekarang ini mungkin kita sudah teracuni gaya penjualan motor jepang yang sangat besar sekali jaringan 3S nya, coba kalau bajaj atau TVS mulainya dari jaman kakek kita masih bujangan pasti bakal besar sama kayak pabrikan jepang sekarang. saya malah salut sama pabrikan india, dimana mereka berani bersaing di bawah pabrikan jepang, dan mereka terus di tuntut 3S 3S 3S terus, berarti ini membuktikan bahwa pabrikan india worth untuk di bli kan?

  8. @27. ricthofen, 32. Akbar Kamil
    maintenance untuk memperluas jaringan 3s tuh gede, jd masih worth it lah. contoh di kota kecil kalo ga ada jaringan 3s nya terutama dealer penjualannya, penduduk di sana ya otomatis akan beli yg ada 3s nya, walopun produk lain mungkin lebih worth it, padahal di Indonesia masih banyak kota2 kecil yg belum terjangkau 3s nya TVS atau bajaj, jd bs disimpulkan sendiri, gimana orang mau beli jika di kotanya aja ga ada dealer penjualannya??
    yg jelas ane ga bilang produk TVS dan bajaj ga worth it lho, kalo promosinya gencar dan jaringannya diperluas terus, ya bisa lebih bersaing dengan produk jepun

  9. @fore
    ane setuju dengan ente cuman disini yg ane tekankan di kota besar jaringan 3s kedua motor tersebut dah lumayan tapi yah hanya orang2 dengan pikiran terbuka aja yg beli tanya kenapa ? indonesia hanya senang dengan motor yg cuman menang merek dan nama wkwkwk emang ente dapat apa dari merek dan nama doang wkwkwk untuk itulah ketika pzzo kluar ane nyesel juga dulu ambil vixi wkwk klw di daerah mah tinggal tunggu waktu aja tuk muncul jaringan 3s mereka di sono wkwkwk smuanya akan setahap demi setahap

  10. @35. ricthofen
    kalo masalah menang merk, ya bisa dibilang wajar, udah berapa tahun honda dan yamaha di Indonesia, puluhan tahun mereka membangun nama di sini, berusaha mendapatkan kepercayaan orang Indonesia, jadi ya wajar kalo pendatang baru masih belum banyak dilirik masyarakat awam, yg mereka tau motor tu ya produk jepun yg berkualitas, sampai2 di daerah2 msh banyak yg berpendapat motor itu ya honda, apapun merknya disebut honda. kita ga bs nyalahin masyarakat dgn menjudge mereka cm liat merek aja, tp inilah hasil kerja pabrikan dalam membangun image dan kepercayaan dari konsumen di sini sehingga muncul kondisi ini. lha pemain yg udah lama di sini aja msh ada yg kurang diterima (contoh sebagian produk suzuki dan kawasaki) apalagi pabrikan yg notabene masih bayi di Indonesia, ga bs secara instan perlu proses untuk berkembang dan merebut hati konsumen. ingat sebagian besar masyarakat sini, masih awam inet dan dunia otomotif

  11. @fore
    yah yg tadi ane bilangkan setahap demi setahap memang sih smua tergantung orangnya wkwkwk n ane tidak perduli ntu uang mereka terserah mau beli apa tapi yg ane sayangkan ntu tadi karena akibat merek ntu sendiri pikiran orang indonesia jadi tertutup dari merek lain wkwkwkwk nasib2 jadi orang indonesia wkwkwk mendingan tinggal di jerman klw begini wkwkwkk 😀

  12. @38. ricthofen
    ” nasib2 jadi orang indonesia wkwkwk mendingan tinggal di jerman klw begini wkwkwkk”
    ane kalo disuruh tinggal di luar negeri jg mau xixixi, tp bukan karena kondisi tsb, tp lebih karena kondisi pemerintahan yg bobrok…
    malu-maluin aja wkwkwk…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here