iklan iwb
iklan iwb

Banyak pertanyaan, kenapa sih selalu antara Honda dan Yamaha? Nggak didunia internet atau dunia nyata selalu saja Yamaha dan Honda yang dibahas. Jawabannya simpel…karena saat ini memang kedua pabrikan merupakan musuh sejati. Tidak dikancah Motogp atau penjualan market tanah air, persaingan begitu terasa…

IWB juga kudu ekstra hati-hati kalau sudah membahas kedua pabrikan. Soalnya salah sedikit, para fans dibelakangnya bakal nggeruduk, protes, kobong..tidak terima. Apalagi kalau sudah pabrikan sayap mengepak, wihhh…luar biasa participantsnya. Keder dah dibuatnya. Warung bisa tumplek blek dibawain bambu runcing, batu, montir, granat dsb. Ibaratnya ingin menjatuhkan musuh apapun yang terjadi. Dilemanya sebagai Blogger, mau ngulas kebaikan Yamaha..dikira antek garputala. Mau membahas kebaikan Honda, dianggap congor AHM…mumet to. Disini, jika IWB cermati massa yang paling banyak dibelakangnya adalah Honda. Bener-bener fanatik habis. Kenapa sih fenomena ini terjadi??

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb

Tak lain dan tak bukan adalah persaingan yang ketat. Bagus sih..sebab siapa menyangka Yamaha bisa menjadi besar seperti sekarang. Pada era 90an, pabrikan garputala layaknya pemain gurem, bahkan pernah dibawah SuZuki. Sedang Honda…ngacir tidak tersentuh. Boro-boro nempel, ngelihat bokongnya aja tidak mampu. Jadi dengan adanya pabrikan garputala, Honda sendiri juga terpacu untuk memberikan yang terbaik buat konsumen. Hasilnya??..sudah banyak dinikmatin mzbro sekalian. Jika tidak ada Yamaha??..jangan harap pola pikir bakal berubah. Ora percoyo??…yo wis ora usah berdebat, ntar malah gebuk-gebukan πŸ˜† . So kenapa saat ini selalu Honda melawan Yamaha?? mzbro sudah tahu sendiri jawabannya….(Iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

46 COMMENTS

  1. hmmm…

    memang bener bro, dgn adanya persaingan, pabrikan akan berlomba2 memikat hati konsumen dgn menghadirkan produk2 terbaiknya. dgn begitu konsumen yg akan diuntungkan.

    jd inget dulu dimana honda masih begitu dominan, kita cuma disuguhi produk itu itu doank.

    tahun 2000-an awal ymh dtg dgn berbagai inovasinya, puncaknya thn 2006-2007 dgn hadirnya mx dan vixion, ms ymh langsung meroket pd tahun2 berikutnya.

    cuma sayang setelah kedua produk fenomenal itu ymh skrg justru mandul, justru honda yg inovatif

  2. suzuki sulit diharapkan kalo sukucadangya tetep mahal dan sulit. apalagi harga jual kembali produknya yg langsung terjun payung

    smartf41z.wordpress.com/2011/05/22/perlukah-fanatisme-merk/

  3. Kalo Suzuki bisa menyaingi, mungkin motor2 Honda bakal lebih hebat lagi. Lha wong begitu Kawasaki Ninja 250 sukses, Honda mau datangin CBR 250. Suzuki jg harus bisa datangin motor hebat, supaya persaingan makin kompetitif.

  4. “Honda memiliki massa yg paling banyak”, jelas krn yg memakai produk honda lebih banyak dibanding produk yamaha. Lain cerita kl yamaha vs kawasaki, pasti kawasaki yg dibombardir tul g? Tp pakai produk kawasaki pastinya merasa lebih prestige, krn jarang yg pakai jg kualitas produknya.

  5. ngomong aja yg sebenarnya bro berdasar kenyataan, jelek ya jelek bagus ya bagus, jelek bs menjadi koreksi membangun selanjutnya jadi bagus..

  6. hari gini masih Fanatik Merk..??!!

    Waa, tugas para Bloger ni membuka pemikiran mereka lebih lebar lagi tentang Otomotif, konsumen dan Bradehud serta septi Riding Maz Bro..

    Tetep posting Pantang Mundur Maz Bro..

    PISS..

  7. wahahahahahah…klo ane seneng ny senggolin dikit FBH, coz pasti langsung marah besarrr…xixixixi
    *abis senggol, pake jurus langkah seribu alias kabuuurrr…tpi klo di tungguin xixixixi hajar blas gontok-gontokan…wkwkwkwkwk

  8. kalo gw sih ga terlalu fanatik sama merk, asal produk tersebut unggul di kelasanya dan sesuai kebutuhan itu yang menjadi incaran terserah mau merk apapun. tapi melihat komentar2x para FB terlalu berlebihan dalam membela merk tersebut jadi heran apa mereka di bayar ya? kalo tidak begitu, bodohnya mereka membela merk tersebut. buang2x waktu saja, mending kerja yang bermanfaat.

  9. sayangnya kalo cuma 2 merek itu yg maju, malah ga sehat. untungnya motor india udh mulai berperan besar dg tehnologi tinggi dan harga murah. mana ada motor batangan kedua merk yg berani dijual 15jtan, kecuali bebek katro. berani bertaruh kaya nokia, kedua merk bakal ambruk kalo cm andalin nama doang.

  10. fanatik sama merk wajar, karena dia yang membeli dengan uangnya sendiri dan menikmati enak atau ga enaknya. banyak orang yg ga mau coba2 masalah kendaraan dan ini bukan masalah sepele karena motor itu bagi sebagian orang adalah kendaraan mewah yg dibeli dengan susah payah. biasanya orang lebih cenderung melihat yang sudah umum dan yang paling banyak digunakan. ya jelas honda dan yamaha. lain dg saya pribadi… sy lebih memilih kualitas dan risih aja kalo menggunakan sebuah barang banyak yg nyamain. ga cuma motor loh…..

  11. artikelΓ© mambu gas bocor, xixixi…. hari gini masih fanatik merk!! opo maneh sng fanatik buta, tuli, bisu. peace!…
    *mas bro iwan mau request ni, nek iso njaluk tulung bahas mslh shock soale shock motorku (shogun 125) bocor, bingung mnding di service po tuku anyar. skalian prkiraan harga2 nΓ©.

  12. FBY & FBH sampe sgtunya ya,padahal kalo benar2 mengerti motor,merk akan jd ptimbangan selanjutnya setelah kualitas barangnya. Perlu edukasi neh mereka,tugas blogger

  13. ya pasti lah… secara mereka pemimpin pasar… n pemain lama tentunya…

    otobizz.blogspot.com/2011/05/video-motogp-le-mans-2011-in-funny.html

  14. masih banyak di kampung kampung…gini
    T : arep nang endi mas..?
    J : arep dolan nang nggone pacarku.
    T : numpak opo…?
    J : numpak honda.

    padahal motornya yamaha th 75 autolube
    orang kampung tahunya motor ya honda

    begitu kuatnya mindset honda di masyarakat pedesaan terutama

  15. triknya mungkin gini mas. porsi non-Y dan non-H agak dibanyakin…. jadi pas IWB mbahas Y atau H yang lagi hot-hotnya, artikel selingan non tsb bisa dimasukin di sela-selanya…. πŸ™‚

  16. didaerah pedaleman pulau jawa orang nyebut motor aja “HONDA”.
    (honda loh merk apa?….)
    bukanya
    (motor loh merk apa?…)
    hahahahah…
    pengalaman pribadi.

  17. STOP PRESS!!
    mas Iwan, Si Kebo Mas Iwan kepilih jadi BIKE OF THE YEAR OTOMOTIF AWARD yang diselenggarakan oleh Tabloid Otomotif (lihat Kompas.com)

  18. hehehe,,, iya bener bro,, kalo ga ada Yamaha,,,
    si Supra bakalan tetep pake mesin Tipe C100
    si Tiger Bakalan tetep pake model lama (ga bakal ada tiger revo)
    Si Mega Pro ga akan jadi ganteng kayak sekarang ini
    Honda ga bakalan gelontorin matic di Indonesia (udah rahasia umumkan? Honda akhirnya terjun ke matic juga karena ngeces liat penjualan Mio yang naek terus pada saat itu)

    bagemanapun rivalitas itu perlu dan sangat penting,,rivalitas juga berfungsi sebagae kontrol,, biar pabrikan ga sak karepe dewe,karena bila lengah dikit aja,,ato sdikit merugikan konsumen pabrikan laen bakalan nyamber dengan penawaran yang lebih menggiurkan dan memanjakan konsumen,, hehe,,
    harusnya FBH2 ngucapin makasih ke Yamaha en pabrikan2 laen yang bikin pasar motor lebih dinamis dan berwarna,,,

  19. Harusnya orang Jepang berterimakasih ke Fans Boy..karena gara2 ada mereka yg mati2an bela dan beli produknya maka orang Jepang dapat untung banyak. Orang Indonesia jadi Suporter aja..sing penting rusuh, masalah untung keri

  20. karena honda emang pabrikan yg besar n udah terpercaya buat konsumen. apalagi samapi sekarang ini honda tetap terdepan penjualanya nie…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here