iklan iwb
iklan iwb

Menarik ketika IWB berbincang-bincang dengan salah satu pentolan pabrikan besar tentang rencana kedepan….akan dibawa kemana arah roda dua tanah air. Tuntutan  gas buang ramah lingkungan serta irit bahan bakar, disinyalir memaksa seluruh pabrikan banting stir secara bertahap. Maksudnya???….

Yup….kedepan semua motor akan meninggalkan sistem karburator. Tidak bebek, matic, sport……pabrikan berencana mengaplikasikan fuel injeksi. Kabar sebenarnya sudah lama kita dengar tapi akibat belum siapnya segala tetek bengek menyangkut alat, demand konsumen,  serta sumber daya didalamnya mengakibatkan  pabrikan masih maju mundur dan pilih-pilih produk. Inilah yang menjadi tantangan ATPM. Artinya apa….pelan tapi pasti era itu pasti akan datang. Masa dimana seluruh kuda besi sudah tidak mengenal lagi seting udara dan bensin dikarburator.  Emangnya kapan sih???….

Proses dilakukan bertahap dengan kata lain ATPM tidak berani secara gegabah soalnya menyangkut angka penjualan. Coba sampeyan lirik SupraX125 PGM-FI…atau Suzi Shogun FI. Masyarakat masih enggan menerima kedua bebek injeksi tersebut. Berdasarkan pengalaman yang ada,  pabrikan  memilih main aman dengan cara mengaplikasikan pengabut modern pada produk-produk tertentu khususnya motorsport.  Yamaha lewat Vixion dan Honda sudah menyusul dengan CBR. Wah berarti makin mahal dong harga motor nantinya kalau injeksi??. Tidak mzbro. Semakin banyak produksi maka cost juga akan makin turun…ini yang ingin ATPM garis bawahi. kenapa saat ini masih mahal….sebab unit tidak terlalu banyak otomatis ongkos produksi jadi naik….

Tantangan ATPM memang berat. Khususnya merubah mindset konsumen. Namun dengan semakin banyaknya motor injeksi yang brojol ketanah air, secara tidak langsung ATPM sudah melakukan edukasi. Memang tidak bisa instan , sebab kadangkala kendala lokasi juga sangat berpengaruh. Seperti penuturan teman IWB yang berdomisili diPontianak. Akibat motor Vixinya ngadat ditengah kebun karet sedang bengkel pinggir jalan tidak bisa membantu, siempu langsung menjual dan ganti dengan Gl-Pro. Alasan simpel…..gampang perawatan, mudah servis kalau ada masalah. Yup….sisi ini yang masih menjadi PR buat pabrikan motor tanah air.  Karburator udah kadung lekat dengan kehidupan masyarakat dari ujung Sabang sampai Merauke. Injeksi???…hhmmm tidak semudah membalikkan telapak tangan deh kayaknya…….(iwb)

Advertisements

28 COMMENTS

  1. tergantung pasar :D, kalo di eropa sih wajar lha wong ada aturan yang tegas tentang batasan cemaran lingkungan. kalo disini mah tetep larisan karbu, bikos oh bikos selain mudah perawatan, muyah :D. buktinya baru dikit tuner yang ngotak atik motor balap injeksi :D, ibaratnya beli ecu programablenya aja bisa buat rakit 1 mesin spek balap 😀

  2. semua injeksi….? BERES semakin rame cos gak ada yang servis sendiri dirumah/bengkel kecil

  3. menurut saya sulit kalo sampe semua motor baru jadi injeksi, paling2 mentok di sebagian injeksi dan sebagian tetep karbu. mungkin versi pahe pake karbu, kayak mungkin ke depannya serian unggulan bebek honda pake injeksi, varian yg dikasi embel2 ‘fit’ pake karbu, mungkin di yamaha vega pake karbu, jupiter pake injeksi.

    tapi overall secara pribadi, bagi saya pribadi ga menemukan masalah, mau karbu okeh, injeksi ayo..

  4. @ ANgga
    Betul mzbro. Dan sekaranng ini yang dilakukan ATPM
    @ Dipo, mas rury dan Hourex
    Setuju…saat ini biker masih demen karbu. Ini yang menjadi tantangan ATPM dan butuh bertahun-tahun pastinya
    @ Ken arok
    Walah bener juga yak…main ngantri ya bro..
    @ Paidjo
    Bisa bro asal produk yang laku mayoritas injeksi…
    @ Van
    Wah…biker kayak sampeyan ini yang dibutuhkan ATPM untuk memuluskan program konversi injeksi. Semua oke nggak nolak 😆

  5. iya bro emang bner
    agak susah juga buat bbikin semua motor indonesia jadi sistem injeksi
    kemaren aku ke salah satu tmpat servis resmi kata montirnya banyak dari montir bengkel resmi di indonesia yang masih kurang begitu paham soal teknologi injeksi pada motor

  6. Jgn salahkan teknologi…tpi salahkan yg tdk mengenal teknologi…masa transisi memang susah…balik lagi ke bengkel pinggir jalan…mau melek teknologi atau jalan disitu aja…ngga akan maju Indonesia kalau begini terus…

  7. ada satu lg kualitas bbm kita harus bebas timbal, klo masih seperti sekarang mungkin bakal banyak masalah en bengkel kecil ga bisa ngatasi motor injeksi ya repot juga

  8. asal kompak saja semua ATPM ngeluarin motor injeksi tanpa kecuali termasuk motor entry level…..
    jadi tidak ada satupun dari semua ATPM yg ngeluarin motor karbu…..maka dgn demikian konsumen ga ada pilihan lain, ditambah pula dgn aturan pemerintah (dalam hal ini pemerintah harus kompak mendukung standar Euro 3 atau 4 bila perlu).

  9. hmm..sprtiny sy mncium aroma para’pnguasa eh pngusaha besar untk mnggiring kta smua pnungang kuda besi ke injeksi yg notabenya full tehnologi,jd kshan jg ma pra pngusha bngkl kcil yg krng mmpu memodali dng alat yg mumpuni,mngkin lbh baik mnrt sy ttap djadikan 2 pilihn sprti ni kdepannya agr merata, nmun tntu kmajuan tehnologi scara global yg kta hrapkan smua untk kmudahkan prasarana kta bkn sbaliknya. NB: cintai lngkungan dng tdk buang smph smbrngn/selokan.

  10. Sebagian rakyat indonesia emang kolot. Diajak maju aja susahnya minta ampun.
    Ya disadari aja kl karbu mulai ditinggalkan & beralih ke injeksi. Kan lama2 muncul jg alat buat seting injeksi.
    …lama2 injeksi jg akan ditinggalkan & beralih ke motor listrik yg bebas polusi….

  11. Mesin karbu klo msh menurut standard pemerintah Indonesia yg menerapkan emisi Euro2 gak masalah kok yg penting katalis tdk dilepas agr kebersihan gas buang msh terkontrol. Sama aj cma injeksi lebih irit,& hi technologi. Atau bsa jga mesin karbu dikembangkan dgn standard emisi euro 3/4, begini lbh enak cz tdk mengorbankan bengkel kecil kasihan klo bengkel kecil mpe gulung tikar krn mesin injeksi diterapkan disemua motor. mau karbu/Injeksi monggo aj sesuaikan dgn tempat tinngal anda,saya ttp dukung yg namanya ramah lingkungan. Ninja 2tak skr yg Euro2 aj standard emisinya tdk beda dgn vixion, bedanya klo soal lari jauhhhhh…. 😀 Piss

  12. 18. hadi – April 28, 2011
    asal kompak saja semua ATPM ngeluarin motor injeksi tanpa kecuali termasuk motor entry level…..
    jadi tidak ada satupun dari semua ATPM yg ngeluarin motor karbu…..maka dgn demikian konsumen ga ada pilihan lain, ditambah pula dgn aturan pemerintah (dalam hal ini pemerintah harus kompak mendukung standar Euro 3 atau 4 bila perlu).

    ===============================
    Gw setuju banget bro klo semua ATPM sepakat untuk beralih ke Injeksi. Namun demikian sebelumnya ATPM juga sudah harus sama SDM nya, dari pabrikan sampe nanti ke daerah (mekanik).

  13. Ganti injeksi smua?Lebih irit dan ramah lingkungan sich. Tapi emang butuh waktu lama utk masyarakat beradaptasi. Edukasi dari pihak intern ATPM pun perlu ditingkatkan lagi.

  14. mo pake injeksi semua ga masalah, yang jadi masalah adalah BBM yang tersedia, apa sudah sesuai untuk sistem injeksi?? kalo di jakarta di ngga masalah, tapi bagaimana yg di daerah??
    atpm mobil eropa pun harus mikir2 kalo mau masukin mobil edisi terbaru mereka karena faktor ketersediaan BBM yang sangat jauh dari standar mesin mereka, alhasil harus dilakukan down grade.
    emisi euro3 atau euro4 gak bisa dicapai kalo pake BBM dgn standar euro2 meskipun udah pake injeksi.

  15. @ Skips : Itu masalahnya bro, karbu ga bisa di advance lagi untuk mengikuti aturan emisi Euro 3/4 dan memang sudah mentok…Mau di kasih katalis segede sarang tawon tetep aja emisinya paling Pol Euro 2..Nah bedanya Ninja 2-tak sama Vixion, Ninja 2 tak system emisinya sudah yang tercanggih biar masih karbu, sementara Vixion dari ECUnya masih blm advance, makanya nilai Emisinya ga beda jauh

Comments are closed.