iklan iwb
iklan iwb

Umur masih muda dengan prestasi sedang pada puncaknya. Namun Tuhan berkehendak lain. Kecelakaan hebat memaksa Daijiro Kato menyerah dan meninggalkan cita-citanya yang setinggi langit….

Kejadian sudah 8 tahun lalu. Namun moment mengerikan tersebut masih membayang jelas dipelupuk mata pemerhati Motogp. Kala itu tahun 2003, didepan para fansnya sendiri, Kato menghantam pagar pembatas Suzuka dikecepatan 200km/jam..padahal lap baru menginjak 3 putaran. Menurut beberapa saksi mata Kato kehilangan kendali Honda RCV Telefonica….secara tajam motor meluncur kekiri sehingga menabrak pagar pembatas. Saking kencangnya  tubuh pembalap Jepang tersukses setelah Tetsuya Harada tersebut terpental hingga keluar lintasan melewati tembok pengaman. Pasca jatuh….Kato tidak pernah bergerak, koma  tak sadarkan diri. Leher patah, kepala luka dalam serta dada retak membuatnya menjalani perawatan intensif….

Berkat jantungnya yang kuat sebagai atlit berfisik prima pelan tapi pasti kesehatan Daijiro Kato mengalami peningkatan pesat. Namun sayang…kerusakan tulang belakang tidak memperbolehkan dia sembuh secara sempurna.  Setelah dua minggu berjuang melawan cedera berat yang diderita…..Kato menyerah. Tuhan memanggil pemuda berbakat dari negeri matahari terbit tersebut. Padahal…..konon ditahun 2003 Daijiro Kato difavoritkan menjadi penantang berat Valentino Rossi. Tapi jalan itu tidak pernah sampai……

iklan iwb
iklan iwb

Daijiro Kato kenal sepeda motor sejak doi berusia 5 tahun. Diusia yang termasuk balita Kato telah ikut dalam kompetisi sepeda motor mini. Ditahun 1985 menjuarai The Japanesse Championship, yang dilanjutkan dengan kejuaraan sepeda motor lebih besar. Tidak perlu lama 4 titel juara national  berhasil dalam genggamannya. Baru pada usia 16thn Kato mencicipi motor sebenarnya. Tercatat 125 dan 250cc dilewatin Kato dengan sempurna (1994). Sejarah mencatat kemenangan Daijiro Kato dirace Aida All Japan series. Berkat talenta yang ditunjukkan, HRC tertarik……tahun 1996 Kato diberi kesempatan jajal motor Honda…..

Sebagai pembalap wild card, Kato ternyata langsung nyodok posisi tiga diGp Jepang. Dimusim berikutnya 1998,1999 doi sudah memenangi kejuaraan dengan sesekali menempati posisi puncak…masih sebagai pembalap wild card. Barulah ditahun 2000 Kato  direkrut sebagai pembalap tetap oleh Honda Gresini. Pada debutnya Daijiro Kato mengukir prestasi sebagai rider nomer tiga klasemen 250cc dengan kemenangan podium tertinggi sebanyak empat kali. Namun ditahun 2001, Kato membuat dunia tercengang. Para fans balap motor dibuat terkejut oleh kepiawaiannya nyemplak motor seperempat liter. Sebab dimusim kedua, Kato menorehkan sejarah memenangi 11 kali race mengalahkan Mike Hailwood’s (10 kali). Dan tahun 2001 juara dunia 250cc resmi ditangannya…..

Selang satu tahun…2002 Daijiro Kato pindah kekelas para raja 500cc 2stroke. Setelah terbiasa menjinakkan mesin NSR500 akhirnya pada bulan Juli, 2002 Honda mengeluarkan motor 4tak anyar…RC211v dan Kato adalah salah satu pembalap yang dipromosikan berpindah kemesin baru diGP Jerman. Dengan RC211v Kato mengisi podium dua dibeberapa kali race. Hasil akhir debutnya dikelas bergengsi, menempatkannya diposisi 7 klasemen rider 500cc. Nah…..baru musim kedua 2003……prediksi mengatakan bahwa Daijiro akan menjadi penantang terkuat Valentino Rossi. Namun naas…..takdir berkata lain. Cita-citanya menjadi pembalap hebat kandas dilintasan Suzuka Jepang. Sebab pada April 2003 seluruh fans Motogp kehilangan sosoknya yang fenomenal. Berani, agresif namun bersih. Last…nama Daijiro Kato tidak akan pernah terhapus dari sejarah Motogp sampai berakhirnya dunia ini. Sebagai pembalap muda pemberani dan bertalenta tinggi. Walau jiwamu jauh disana, tapi namamu akan tetap dikenang para penyuka olah raga balap dunia. Ever after…..(iwb)[youtube=http://www.youtube.com/watch?v=c-lrTnHO7JM]

Noted : In Memoriam Daijiro Kato (1976-2003) – Crash

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

26 COMMENTS

  1. @ Karisma
    Tragis mzbro 😥
    @ Hourex
    Nike Ardilla. Walah bisa aja mzMul 😆 . Nasibnya aja yg sama yakni mati kecelakaan

  2. @ vwk
    Iya ya bro. Aneh jg. Sepertinya jepang ditakdirkan tdk blh pny pembalap hebat
    @ mercon
    Nasibnya sama. Mati ketika masih muda dan sedang pd puncaknya

  3. wah… Idola saya seblm ngefans sama Rossi nih. Kmrn sempat liat2 fotonya di motogp.com, sedih banget.

    Kato, Abe, Tomizawa. Pembalap Jepang ngga ada yg pernah idup sampe tua ya?

    spaceromantic.wordpress.com/2011/04/25/anak-di-bawah-umur-sudah-naik-kendaraan-bermotor-dimana-tanggung-jawab-orang-tuanya/

  4. Kato selalu bikin rossi penasaran, gmana nyeting mtr dan milih ban dll.. Krn doi jarang gubrak dan sangadh cefat d lintasan…
    kalo norick dah pensiun, eh kecelakaan jg … Kasian rider jpn keren2 lagi.. Style nya oke hehehe

  5. kecelakaan dan ahirnya tewas di depan anak dan istrinya…
    selepas kejadian itu sirkuit suzuka tak di beri izin lagi buat gelaran motogp
    pas race tsb yg menjadi juara v rossi,dan rossipun ikut bersedih dgn tanpa diadakanya selebrasi

  6. gk trasa udh 8 taun kato tewas…sete teamate kato smpet memasang no 74 d wearpack untuk mngenang n mnghormati kato…RIP bro…

  7. waduh bro….
    aku paling seneng sama rider satu ini
    aku kira dia bakal jadi pengganti rossi
    gak taunya emang umurnya gak panjang
    masih inget waktu dia meninggal sampe aku beli semua artikelnya

  8. Sempet shock waktu lihat dia nabrak dinding…antara percaya ngk percaya…T__T
    interest bgt ma ni rider. Secara ngarep bgt waktu itu dia bisa nyaingi Rosi. Seorang pembalap jepang yg berbakat.
    Tapi sayang nasib berkata lain.
    “In memorian with You Daijiro Kato..”

  9. kala itu saya berfikir kalo kecelakaan DK adalah rekayasa teknis dari teknisi dan enginer barat yg ada di timnya, karena saya fikir mereka tdk ingin dan mungkin tidak rela jika tahta juara dunia digenggam orang non eropa,….itulah kala itu yg ada di benak saya….

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here