iklan iwb
iklan iwb

Judul diatas pasti akan dengan mudah kita temukan jawabannya. Kopaja atau angkotkah?? bisa jadi tapi masih kalah dengan yang satu ini. Populasinya yang gila-gilaan apalagi kalau sudah keluar berbarengan, ibarat lebah siap tempur menyerang lawan. Kemruyuk bikin pening siapapun yang melihat.  Betullll….jawabannya kuda besi alias kendaraan roda dua aka motor. Tapi jika kita ciutkan lagi secara spesifik, maka akan kita dapatkan satu varian yang bener-bener bikin geleng-geleng kepala. Mau tahu??…..

Boleh saja motorsport ngaku paling kencang. Power mesin rata-rata diatas 12hp terbukti digdaya jika menempuh perjalanan luar kota. Tapi bobotnya yang lebih berat ketimbang varian lain memang menjadi titik lemah kelincahan jika menghadapi padatnya lalu lintas. Dan faktor inilah yang membikin motor laki tidak berkutik menghadapi sibebek ama matic. Dijakarta para joki kedua varian tersebut mayoritas bernyali besar. Srunthal-srunthul udah seperti hantu. Sambit kiri-kanan tidak peduli spatbor belakang nyenggol ban depan motor lain. Jujur saya sering dibuat kaget atas manuver siitik sama simatic. Knalpot “telo” freeflow memekakkan telinga menambah pede para penyemplak bebekers. Kendaraan roda empat acapkali nyerah oleh goyangan maut yang dipamerkan.  Berbahaya?? pasti!!….

Contoh pengalaman pribadi.  Saya pernah melaju pada kecepatan 75km/jam….cukup kencang jika melihat padatnya lalu lintas. Eeee…tiba-tiba dua kuda besi menyalip dari samping kiri kanan,  begitu dekat jaraknya mungkin hanya sekian cm hingga hembusan angin terasa menerpa kulit. Satu bebek dari merk H dan lainnya Matic merk Y….perkiraan  pada kecepatan 90km/jam, saling adu tenaga mesin tidak mau ngalah. Apakah itu pengalaman pertama?? tidak!!!…..secara personal sudah sangat sering melihat pemandangan tersebut. Uniknya rata-rata pamakai kedua varian itulah yang sering melakukan demonstrasi kebut-kebutan berbahaya….

iklan iwb
iklan iwb

Bobot enteng, serta body kompak adalah kelebihan bebek dan matik. Mau kecilnya seperti apa celah yang ada akan dilibas.  Bahkan iring-iringan kendaraan yang sempit tidak menghalangi laju sikuda besi untuk ngebut mencari kesempatan masuk disela-sela kepadatan. Yah…memang betul semua tergantung dari bikernya sendiri. Tapi realitanya mayoritas bebekers dan matikers yang bernyali besar. Ini adalah fakta yang tak terbantahkan. Semua kudu mengakui….diJabodetabek merekalah rajanya. Ora setuju..?? coba test tiap hari pulang pergi Depok-Jakarta selama satu tahun. Pasti mzbro semua bakal percaya setelahnya. Ninja??? lewatttttt!!!!…….. :mrgreen: (iwb)

 

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

28 COMMENTS

  1. kalo pake bebek ato matic emang kog lebih cenderung pengen ugal2an daripada pas naek vixy, soalnya lebih lincah n lebih bisa terkontrol kecepatannya kalo lagi narik. bahkan waktu minjem fu teman pun, lebih nyaman selap selip kalo pake smash ato mio. pake fu kalo kebablasan tarik gas, potensi kecelakaan lebih gede

  2. Dijalan ramai/lenggang sama aj mas, pernah ane nemuin biker alay nyemplak “kwek-kwek” yg sok raja jalanan manas2sin pra biker lain, dgn pedenya ngajak ngebut ane yg pakai N150 dijalan lurus, sok kenceng gitu mas geber2 gas, apa boleh buat krn emosi dia blom sempat nyalip, ane mainin dr gear 3 mpe 6 @7000rpm wkt nengok spion lsg ilang tuh siAlay. Tp gak semuanya biker bebek/metik kek gitu, klo menurut sy kembali kepribadi masing2 ridernya. Sopan Santun di jalan jgn dilupakan. Keep Brotherhood & Safety 1st.

  3. jangankan di jakarta, wong di sumatra barat aja juga gitu kok,,
    udah jelas-jelas Ninja 150R pake knalpot Resing masih juga di potong sambil bleyer-bleyer gasnya,, apa dia kira bebeknya bisa secepat M1 di motoGP ya mentang-mentang masih satu merk..
    Waaa,, Saya cuma geleng-geleng aja liat ulah bikers alay kek gitu..
    *pengalaman Pribadi juga

    PISS..

  4. Kadang-kadang saya miris dgn kenekatan pengguna matic… berani bener mereka ngebut selap selip di antara bus dan truk, kayak punya cadangan nyawa aja. Saya perlu mikir berkali-kali sebelum berakting kayak gitu. Atau saya yg gak bernyali ya, he..he..he… sembunyi dgn kata2 sakti: safety riding. Bayangkan, kakak saya bisa menempuh perjalanan 1,5 jam utk Solo-Semarang (±100 km) dgn mio, start jam 7.30 pagi (jam berangkat gawe, macet). Sbg perbandingan, saya dgn Shogun 110 paling cepet pun tetep >2 jam… 🙂

  5. Artikelnya keren mas,emang gitu rata2 kedua varian itu yg sruntulan walaupun gak semua,saya aja sering di potong dari kanan ke kiri,mereka kaya gitu apa ngaruh dari iklan kali yah ?

  6. ada klubnya om…makanya berkembang biak..
    a2.sphotos.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-ash1/166476_1469808557821_1611818893_977689_4430212_n.jpg

  7. Kadang saya juga gak mudeng, saya pake pio yang ada engine brake dan ban agak besar masih ngukur jarak dengan depan atau belakang ( lewat spion ), lha ini yang cuma ngandelin rem dan ban kecil berani mepet2 dan sruntulan,gak pake spion lagi yang pasti nyalinya lebih besar dan pikirannya lebih giling dari saya,,,,

  8. memeng mas matic,sang pemakainya selalu ngawur jga mas,di daerah tangerang,mereka selalu srunthal-srunthul,alias kebut-kebutan sak geleme dhwe.

  9. di pinggiran jabodetabek yg ruas jalannya banyak yg sempit (ex jalan kampung yg dibeton) lebih banyak alay gila.. gak pake helm, dan kadang gak pake lampu di malam hari, knalpot asal berisik, nikung2 ala VR…

  10. Hahahaha, kayanya ketebak deh tipe itiker alay yang mewakili merk Y >>> past MemeXer alias si komeng
    semakin di depan yang lain semakin pasrah wkwkwkkw

  11. emang buat sruntal-sruntul bebek ma matic 125cc/bawahnya emang paling enak..soale tenagany g kegedean..coba aja bayangin kalo pake ninja 150 nyalip mobil kecil sedangkn ddpnny jg deretan mobil,terus dari lawan arah jg bnyk mobil,kan kalo pake ninja jd g mngkn gas poll,tr malah bablas.tapi kalo pake bebek/matic,justru berani gas poll..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here