iklan iwb
iklan iwb

Kalau sudah mendengar ABS…yang ada didalam benak kita adalah ” Canggih”!!. Gimana nggak sebuah perangkat bisa melakukan intervensi serta koreksi supaya rem tidak mengunci. Sudah bukan rahasia umum banyak kasus gara-gara faktor inilah kecelakaan beruntun tidak bisa dihindari. Betot tuas rem secara berlebihan…ngelock dan hasilnya bisa ditebak, roda lost grip…meluncur tak terkendali. Terus gimana sih sejarahnya teknologi ini. Yuk kita bahas sama-sama….

Secara sederhana cara kerja ABS adalah mencegah piston menekan berlebih kepada piringan cakram. Kemampuan ini berkat sensor yang dipasang sehingga alat akan membaca pergerakan piringan. Jika ada indikasi ngunci, maka otomatis piston akan diperintah untuk mengendurkan tekanannya. Proses bisa terjadi 15 kali perdetik. Alhasil sangat ampuh mencegah rotasi roda berhenti secara mendadak yang bisa berakibat ban sliding plus memaksimalkan jarak berhenti kendaraan.

Cikal bakal ABS pertama kali diperkenalkan oleh french automobile & Aircraft Pioneer yang digawangi sijenius Gabriel Voisin untuk menahan laju pesawat ketika landing (1929). Tidak secanggih sekarang tentunya sebab sistem kerja masih sangat sederhana. Kemudian dikembangkan kembali oleh Dunlop’s Maxaret System pada tahun 1950an…masih untuk pesawat/aircraft. Namun pada tahun 1958 Maxaret mencoba mengaplikasikan teknologi tersebut kepada kuda besi bernama Royal Enfield Super Meteor motorcycle.  Hasil test, motor bisa berhenti lebih efektif 30% dibanding sistem reguler. Namun dalam pandangan direktur Enfield, Tony Wilson-Jones sistem ini kurang menjanjikan sehingga tidak diteruskan guna diadopsi pada motor produksi masal. Baru ada tahun 1971 ABS sistem modern dikenalkan kembali oleh pabrikan mobil Chrysler bekerjasama dengan Bendix corporation dinamakan “Sure Brake”. Kemudian berturut-turut diikuti oleh General motor disebut “trackmaster”, Nissan dengan sebutan EAL “Electronic Antilock System” (pabrikan mobil Jepang pertama yang mengaplikasi ABS).  Hingga sekarang teknologi ini sudah jamak dijumpai pada mayoritas kendaraan roda empat sebagai perangkat wajib safety khususnya diEropa. Lho…terus untuk motor gimana….???

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb

Teknologi ABS diaplikasikan pada kendaraan roda dua terbilang lambat. Hal ini ditengarai kurang sadarnya pabrikan pada masa dulu yang menganggap sistem rem biasa sudah cukup dalam menjinakkan laju kuda besi. Hingga pada tahun 1988, baru muncullah gebrakan dari BMW lewat varian BMW K100. Tidak lama pabrikan Jepang menyusul. Honda mengeluarkan ST1100 pada tahun 1992. Pemilihan ST1100 disinyalir sangat tepat mengingat motor touring ini mayoritas merupakan kendaraan operasional sehari-hari para polisi Eropa serta Amerika pada masa itu. Dengan Torque mencapai [email protected] serta tenaga [email protected], ST1100 merupakan motor pertama Jepang yang mengadopsi ABS pada perangkat cietnya. Kesuksesan Honda membuat ngiler pabrikan Jepang lain sehingga pada tahun 2007 barulah Suzuki mengeluarkan ABS motorcycles lewat varian GSF1200SA, yang biasa kita kenal Suzuki Bandit. Sayang teknologi ABS belum sepenuhnya diaplikasi keseluruh produk masal pabrikan besar dunia alias tebang pilih. Kecuali Harley Davidson….sejak 2008 semua produk yang dilempar kepasaran telah dilengkapi ABS System.

Kini….semakin tingginya tuntutan tingkat keselamatan pengendara, ABS sudah bisa ditemukan pada motor kubikasi mungil sekalipun. Contoh tidak usah jauh-jauh….siCBR250r serta TVS 180 (India). Mengingat betapa berjasanya ABS dalam mengurangi tingkat kecelakaan diEropa serta dunia, maka kita berharap langkah Honda serta TVS ini akan segera diikuti oleh para kompetitornya. Dan biasanya…..jika ada pelopor, yang lain bakal mengikuti. Hanya tinggal menunggu waktu saja. Semoga….(iwb)

Noted : Sumber Wikipedia

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!