iklan iwb
iklan iwb

Koq goyang yah…??

Karena udah uzur akhirnya saya memutuskan motor pelk bawaan asli diganti dengan pelk aluminum merk champ. Kenapa memilih Champ selain harga yang terjangkau kebetulan ketika akan meminang merk TK ditoko langganan  stock sedang kosong. Terbujuk rayuan siengkoh diameter depan diganti dengan 17″ dan belakang 18″ karena berdasarkan pengalaman manuver motor akan lebih lincah dan enteng untuk menembus padatnya lalu lintas Jakarta yang makin menggila. Hanya butuh waktu 1 jam pelk baru warna item sudah terpasang. Motor jadi kelihatan lebih galak dan nungging. Mantap….!!

Ketika pertama kali mencoba hati merasa puas. Terasa sekali perbedaan accelerasi motor jika dibandingkan dengan pelk bawaan aslinya. Enteng dan bertenaga. Betul kata si engkoh, manuver motor jadi terasa lebih lincah. oh ya…motor harian saya adalah Honda Megapro keluaran tahun 2002.  Ini adalah motor pertama beli dari hasil keringat sendiri jadi apapun yang terjadi tidak akan pernah saya jual. Dulu beli baru dengan harga 15,1juta bandingkan dengan sekarang yang tembus diatas 20jt. Ckckck…makin edan aja harga motor. Dari pertama beli sampai sekarang tidak pernah rewel, serta tidak pernah sekalipun turun mesin alias belum oversize sama sekali . Walau sudah termasuk manula performa tidak kalah dengan motor-motor keluaran baru sekelasnya. So terlepas dari cerita-cerita minor motor laki keluaran Honda kalau saya ditanya, sebagai motor harian tingkat kepuasan, saya kasih nilai 8,5 karena tidak merepotkan dan bandel. Kembali ketema…..ternyata senangnya hati hanya sebentar. Kombinasi 17″ depan dan 18″  kelemahan baru terasa ketika motor digeber pada kecepatan diatas 90km/jam. Gerak ban depan terasa lebih liar kurang stabil. Tangan harus benar-benar mantap memegang stang karena goyang dikit ban depan akan ikut goyang. Walah….serem bro!!! alih-alih pengen tunggangan lincah malah buah simalakama yang didapat. Dengan kejadian ini patut menjadi pelajaran bahwa pabrikan sudah memperhitungkan sedemikian rupa. Kelincahan manuver memang kita dapat tapi kestabilan pada kecepatan tinggi menjadi tumbal. Pertanyaannya kenapa hal itu tidak berlaku pada Kawasaki Ninja ?? Ninja seperti yang kita tahu dari sananya mempunyai kombinasi 17″ front dan 18″ rear. Pabrikan sudah memperhitungkan hitungan geometri sasis secara detail dan tidak sembarangan. Untuk Ninja pengaplikasian ukuran pelk yang berbeda bukan tanpa tujuan.  Makanya kalau kita baca dibuku panduan selalu ditekankan oleh pabrikan bahwa melakukan modifikasi atau perubahan-perubahan spek dari pabrikan sangat tidak disarankan karena akan akan mengurangi kenyamanan dan safety. Baru nyadar deh hehehe…..(iw/28/02/10)

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

1 COMMENT

  1. Bro tapi kalo diamater depan belakang sama nggak ngaruh kali. Yang bro iwan omongin kan karena diameter nggak sama tuh……..

  2. @ bro towel
    Kebetulan ane dah pake pelk almu merk champ jg dah hampir 2 thn oke2 aja bro. Sering ngantem jln berlubang kuat2 aja…..trs gir belakang yg sering oblak jd hilang…

  3. Jaman dulu punya Gl pro tk ganti pelk 17″ dpn blakang mlah lincah,stabil,nyaman,buat touring tiap bulan juga enak2 j. Mgkn Champ-nya setelan jari2nya kurang kenceng, cobo di cek j dulu Bro.

  4. @ Bro Kurnia pro
    Pelk asalkan sama ukuran dpn belakan emang tdk apa2 bro. Bro iwan ini kasusnya tdk sama dpn belakangnya. Make sense sih klo krng stabil krn perputaran roda dpn belakang jd tdk sama dng kata lain rotasi roda dpn lbh bnyak drpd blakang jd dampaknya jd lbh liar. Tp tdk ada slahnya dicek jari2nya seperti yg bro kurnia sarankan…

  5. @ Bro kurnia_pro
    Sudah bro…semua jari-jari ok tidak ada masalah karena di ganti baru semua. Setelah dicek detil dan dilakukan testing, sumber masalah dari ukuran diameter pelk depan belakang yang tidak sama. Btw thank’s atas sarannya…
    @ Bro jam4l
    Wah mantap nih sibro. Ilmu fisikanya tinggi juga nih hehehe….btw thanks bro atas pencerahannya

  6. IMHO…Itu sudut caster-nya yang berubah bro iwan…
    Jadi handling motornya juga berubah…
    Pemakaian ban depan dengan diameter lebih kecil dari standar menyebabkan sudut caster mengecil..
    Itu yang menyebabkan handling motor cenderung liar..

  7. @ Spies
    Bro ben….eh spies, maksudnya sudut caster apaan tuh bro. Maaf masih newbie nih….bisa nambah ilmu klo kyk gini xixixi

  8. @bro iwan
    hehe…ane juga newbie bro..cuma pernah baca2 dikit tentang sudut caster…:D
    Sudut caster itu adalah sudut yang terbentuk antara garis lurus vertikal dengan kemiringan sokbreker depan…
    Belibet ya bahasanya..hehe..
    Sederhananya bro iwan coba aja gantungin benang dari ujung sokbreker bagian atas..nah ujung benang bagian bawah pasti nggak sejajar sama baut as roda..ada jarak antara ujung benang sama as roda..
    Nah..sudut yang terbentuk antara perpotongan sokbreker dan benang itu yang disebut sudut caster…
    Coba deh dianalisa..dengan pemakaian ban depan dengan diameter lebih kecil akan menyebabkan bagian depan motor ikut turun..(mungkin tidak signifikan..hanya beberapa cm saja..)
    Tapi perlu diingat turunnya bagian depan motor akan menyebabkan mengecilnya sudut caster yang membuat pengendalian motor cenderung berubah..
    Kasus ini mirip dengan menaikkan posisi sokbreker pada segitiga depan..
    Mungkin jawabannya kurang tepat ya bro..barangkali ada bro2 lain dsni yg bisa jelasin definisi sudut caster dengan lebih baik..

  9. Sayang ya…
    Motornya udah di jual..
    Padahal katanya ga bakal di jual walo apapun yg terjadi..
    Gara2 tangkinya rembes ni.. Trus pas ngeliput Byson pegang2 ee kecantol de ama si Blu enjel..

    *ga da kawan lagi simegi ku..

    PISS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here